Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Senin, Agustus 15, 2016

My Life Mak Plekentur

By Afaa Alghifaary di Senin, Agustus 15, 2016


Udah lama gak buka blog. Gue baru ngeh udah lama juga gak posting. Postingan gue selama beberapa bulan terakhir isinya galau, sedih, galau, sedih. Seolah-olah dikit lagi gue bakal nabrakin diri di rombongan ibu-ibu yang lagi konvoi naik motor matic.


Eiitss tenang. Sekarang enggak kok. Gue mau mulai ngeblog lagi, dengan isi waktu pertama kali gue nulis disini. Komedi. Tujuan awal waktu gue bikin blog apa sih? Pengen bikin orang lain ketawa. Sama bikin orang lain lancar BAB. Itu aja sih. Mungkin beberapa bulan terakhir gue terlalu kebawa suasana. Suasana di kota santri. Asik tenangkan hati. Tiap pagi dan sore hari. Muda mudi berpakaian rapi. Menyandang kitab suci. *oke cukup nanyinya!!
 *cukup juga jogetnya!!

Balik ke awal lagi. Sekarang gue kayak orang yang mulai belajar nulis lagi. Jujur aja, udah kaku rasanya buat nulis cerita lucu. Kayaknya malah lebih mudah nulis cerita horor. Tinggal ngaca yang lama sambil liatin muka gue. Jadi deh cerita horor. Atau kalo horornya gagal, minimal bisa jadi cerita mengenaskan.

Tapi kenapa sih gue mau nulis blog lagi? Kenapa sih gue mau tulis cerita lucu lagi?

Jadi gini, beberapa waktu lalu gue kenal sama seseorang di sosmed. Gue gak cerita kalau gue punya blog, gue gak cerita tentang nyokap gue, tapi tiba-tiba dia nanya, "Gimana kabar nyokap lo bang? Udah baikan?".

Gue udah seneng karena dipanggil abang. Ternyata bang itu bukan abang. Tapi bangs*t.

Oke lanjut. Gue tanya balik dia, "Lo tau darimana?"

Dia lalu cerita kalau dia search nama gue di google. Keluarlah artikel kera yang diperkosa dan disodomi sama manusia. Ternyata itu masa lalu gue. Kelam, suram, muram, keram.

Okeh lanjut. Ternyata dia nemu blog gue. Dia baca-baca. Gak lama dia bilang, "Tulis blog lagi dong bang. Atau bikin vlog. Seru amat idupnya".

Dari situ gue mikir. Tapi sayangnya gak bisa. Karena gue baru sadar kalo gue gak punya pikiran. Hehe.

Disitu gue sadar. Dulu idup gue juga gak seru-seru amat. Layaknya idup Zayn Malik yang tiap hari dikejar-kejar cewek aja. Biasa. Tapi gue sendiri yang bikin idup gue seru. Gue sendiri yang "membuat seru" idup gue. Gue inget kata-kata temen gue, anggap aja si A. Waktu itu dia heran dan bilang ke gue, "Jadi diri lu tuh enak ya. Idup lu kayaknya gak pernah ada masalah. Ketawa terus, becanda terus. Dan selama gue kenal lu, gue gak pernah denger elu cerita soal masalah lu." Saat itu jawaban gue, "Bukannya gue gak punya masalah. Semua orang pasti punya masalah. Tapi cara gue menikmati masalah itu yang beda sama lo. Gue nikmatin masalah gue. Gue ketawain masalah gue. Jadi keliatannya gue happy-happy aja. Masalah gak usah dipikirin, tapi dicari jalan keluarnya".

Saat itu gue merasa kayak Mario Teguh kebanyakan ngelem.
 
Yap. Itu cara gue "mengatasi" masalah saat itu. Tapi semua berubah saat negara Bekasi menyerang. Selama hampir setahun gue gak "mentertawakan" masalah gue. Gue gak "menikmati" kegalauan dan kesedihan gue. Gue malah kayak meratapi dan disetir oleh kesedihan gue. Setelah putus dan belum move on banget, gue "diserang" dengan sakitnya nyokap yang bertubi-tubi. Dari matanya yang harus dioperasi pencabutan bola mata kanan, sampai yang terbaru nyokap terkena kanker stadium 4 dan sampai hari ini beliau cuma bisa berbaring di kasur. Belum bisa bangun. Makanya di awal gue bilang, gue terbawa suasana. Suasana di kota santri. Asik tenangkan hati...
*ahelah nyanyi lagi!
*gue joget lagi nih!

Pas bulan puasa kemarin gue ketemu si A lagi. Kita udah hampir setahun gak ketemu. Cuma komunikasi via whatsapp atau bbm aja. Pas ngeliat gue, dia heran lalu bilang "Lu kok kurusan Fa? Pusing ya sama masalah lu?". Dia tau soal keadaan nyokap dan masalah gue. Selama setahun itu kita sering sharing soal masalah masing-masing.

"Iya. Gue pusing sama masalah gue. Selama setahun ini gue gak bisa 'nikmatin' masalah gue. Gue gak bisa 'ketawain' masalah gue lagi." kata gue.

Yap. Itu beberapa waktu lalu. Tapi sekarang gue mau balik ke diri gue yang dulu. Gue akan ketawain lagi masalah gue. Gue harus nikmatin lagi masalah gue. Kayak dulu. Saat temen-temen gue menyangka enak jadi gue karena gak punya masalah. Saat temen-temen gue mengira idup gue seru dan selalu tertawa. Langkah awal buat gue balik kayak dulu lagi, gue akan menikmati idup gue lewat blog ini lagi. Gue akan nulis lagi. Gue gak akan terbawa suasana lagi. Suasana di kota santri. Asik tenangka.....
*BLETAAAAKKK!!!
*LemparPakeGentong

Posted on Sabtu, Maret 05, 2016

Kisah Ibuku (bagian 2)

By Afaa Alghifaary di Sabtu, Maret 05, 2016

Gue kaget begitu tadi siang tante gue telpon kalau hari ini nyokap harus segera dibawa ke RS Kanker Dharmais. Sebelumnya selama 1 minggu, nyokap dirawat di RS Siloam Kebon Jeruk, dan seminggu lalunya di RS Pelni Petamburan.

"Lho kok harus hari ini Tante? Bukannya tadi kata dokter Chandra bisa besok ya?" kata gue merujuk kata-kata dari dokter yang menangani nyokap di Siloam.

"Iya Fary, soalnya kankernya udah menyebar, jadi harus segera dirujuk ke Dharmais."

Kanker?? Gue inget betul sebelum berangkat kerja, dokter Chandra bilang menurut hasil PET Scan, nyokap terkena tumor. Setelan sebelumnya hasil diagnosa Pelni menyatakan nyokap "hanya" terkena tbc tulang.

Gue menelepon tante gue lagi buat memastikan apakah tumor atau kanker.

"Iya, jadi tadi dokter Chandra agak sedikit berbohong sama Fary. Karena dia tau Fary mau kerja, mungkin biar gak kepikiran. Dan dia blg Fary jg masih muda, takut nanti gak bisa menjelaskan ke mama. Jadi sebenernya dari hasil PET Scan, mama itu kena kanker, diperkirakan sudah stadium 4. Kankernya udah menyebar ke liver, dan mulai menyebar ke tulang belakang serta otak....... ..... ..... ....."

Mendengar kata kanker, stadium 4, nyebar ke liver, otak dll pikiran gue mulai kalut. Gue masih gak percaya.  Bener-bener gak percaya.

Seketika pikiran gue entah melayang kemana dan gue gak denger lagi omongan tante gue.

"Fary yang sabar ya. Yang tenang. Jangan mikir macam-macam. Ini ujian dari Allah", kata Tante gue sebelum menutup omongan lewat telepon.

Yang tenang? Oooh bohong banget kalau gue bilang, 'Iya Tante. Fary tenang kok. Penyakit mama kan cuma kanker doang. Hehe. Cuma kanker stadium 4. Hehehee. Cuma kanker ganas yg udah nyebar kemana-mana. Gak apa-apa kok'.

Ya gak mungkin lah. Pasti pikiran gue kemana-mana. Dari soal penyakit, biaya, pengobatan, dll.

Gak lama Tante gue nelepon lagi, dia bilang mau ke Dharmais buat cek apakah ada kamar kosong atau gak.

Jam setengah 4 gue izin pulang cepat, buat nyusul keluarga gue yang lebih dulu ada di Dharmais. Sementata nyokap masih di Siloam.

***

Mengurus kamar di Dharmais ternyata gak segampang bawa rujukan dari RS lain, ke igd, lalu dirawat. Nope. Gue gak akan cerita sekarang gimana ribetnya. Tapi yang pasti sampai hari ini, jam 00.45 gue masih disini menunggu nyokap dari Siloam dan menunggu kepastian apakah nyokap bisa dirawar di Dharmais atau tidak.

***

Untungnya gue ditemenin sama temen kerja nyokap gue waktu dia masih kerja di salah satu SMP negeri di daerah Kebon Jeruk. Istri Om Sam, begitu gue biasa panggil, pernah sakit kanker dan dirawat si Dharmais selama 6 bulan. Sampai 5 kali kemo, 25 kali di sinar, dan entah berapa kali di terapi. Memang repot administrasinya.

Gue gak peduli seberapa repot atau ribetnya ngurus admin disini. Gud gak peduli seberapa banyak waktu gue untuk jaga beliau. Gue cuma mau nyokap gw sembuh. That's all.

3,5 tahun lalu gue harus kehilangan  bokap karena sakit jantung. Sekuat tenaga sekarang gue harus jaga nyokap gue. Gimanapun caranya.

Even gue gak tau kelanjutannya gimana, yang penting gue udah berusaha mati-matian buat sembuhin nyokap. Apapun caranya.

Gue kutip salah satu lirik lagu dari rapper Kanada, Deen Squad yang berjudul Insha Allah : 'But it's all good Allah's testing us. At the same time He keeps blessing us. And they see us all progressing what?'

Ujian dari Allah tujuanya untuk kebaikan. Padahal sebenernya dia lagi memberikan kita rahmat-Nya.

Semoga nyokap bisa lewatin ujian ini dengan sebaik-baiknya.

Thank God for testing us

*04 Maret 2016. Ditulis di pelataran RS Dharmais pukul 00.45