Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Selasa, Mei 06, 2008

Kebelet Pipiss....Kebelet Pipiss....

By Afaa Alghifaary di Selasa, Mei 06, 2008

Kalo gw tanya ke temen gw, hal apa yang biasanya membuat mereka tersiksa, jawabannya gak jauh dari diputusin ato ditolak cewek. Yang lebih menyiksa lagi, katanya kalo kita diacuhin ama seseorang yang kita suka. Dan yang lebih menyiksa, kalo kita gak berani buat kenalan ama seseorang.


Emang, hal itu menyiksa banget kalo menurut gw, yaitu diacuhin. Apalagi, pengalaman pribadi gw, yang sekarang ini hati gw kayaknya lagi suka ama seseorang anak akuntansi, tapi gw gak berani buat kenalan. Padahal kalo praktikum statiskita kita satu ruangan.


Di buku ‘Sang Pemimpi’ yang gw baca, Andrea Hirata mengutip tulisan seorang filsuf cinta yang isinya ‘love me or just hate me, but spare me with your indifference’. Sedih emang kalo diacuhin, dan rasa itu bener-bener ngebuat tersiksa.


Tapi, ada satu hal yang paling paling menyiksa buat gw, yaitu KEBELET KENCING BANGET WAKTU LAGI DI BIS KOTA...!!! (*lho... kok gak nyambung..??).


Yap, gw emang bukan mao ngomongin masalah cinta, karena gw bukan ahli soal cinta. Sekarang, gw mao cerita soal ketersiksaan gw karena kebelet kencing waktu mao berangkat kuliah.


Waktu itu kejadiannya hari Selasa, dua hari sebelom hari terakhir UTS, dan masuk kuliah jam setengah 11 siang.


Malem Selasanya, gw yang punya penyakit insomnia akut baru bisa tidur jam 3 pagi. Awalnya, gw nonton tipi sambil tidur-tiduran. Kebiasaan gw kalo mao tidur adalah: harus baca terlebih dahulu (pokoknya baca. Mao baca komik, novel, majalah, koran, ato sekedar baca SMS rahasia orang.. eh ini mah mao tau urusan orang. Gw gak gitu deh), ato nonton tipi dan masang sleep timer selama 1 jam. Setelah itu, biasanya gw bisa tidur dengan sukses.


Tapi, gw gak tau kenapa malam itu gw gak bisa tidur biarpun udah ngelakuin 2 ritual di atas. Se-insomnianya gw, paling lama juga gw tidur jam setengah 2 pagi. Gak pernah nyampe jam 3, kecuali malem Minggu. Itu mah gw bisa gak tidur semaleman.


Ada yang bilang, kalo kita gak bisa tidur, biasanya ada orang yang lagi ngomongin kita. Gw mikir, emang ada yah, yang mao ngomongin gw...?? Lalu gw mikir lagi, oowwwhh... jangan-jangan ada peronda yang lagi ngomongin babi ngepet, makanya gw gak bisa tidur (*lah..? emangnya gw babi ngepet..??)


Nah, karena sampe jam 12 gw belom bisa tidur, akhirnya gw nyalain komputer, dan malah maen Football Manager ampe jam 3, baru kemudian gw tidur.


Paginya, gw bangun jam 8 pagi. Kebayang kan, tidur jam 3 pagi, dan bangun jam 8. Gw cuma tidur 5 jam...!!! Dan hari Senin kemaren, gw baru pulang kuliah jam 8 malem...!! Oowwh... Ngantuk banget nih gw...


Bangun tidur, mata masih beraer, mulut bau jamban, dan terus-terusan menguap. Kalo ada anak kecil di deket gw dengan radius 2 meter, gw bisa jamin itu anak bakalan semaput karena nyium bau jigong gw.


Tapi, otak cerdas gw berpikir, ‘Aahh.... kan ada kopi. Kalo gw liat iklan di tipi, orang yang minum kopi pasti matanya langsung melek kayak orang kesetrum...’


Lalu gw ambil kopi ABC sachet karena gampang nyeduhnya, dan gw tuang ke gelas. Sebentar kemudian, gw tinggal mandi, karena kopi masih panas. Selese mandi dan pake baju (yang malah gak keliatan sama sekali kalo gw udah mandi), gw makan pagi. Setelah itu, minum kopi lalu cabut kuliah.


Aahh... di angkot gw gak ngantuk sama sekali. Ternyata bener apa yang liat di iklan. Kopi bisa ngilangin ngantuk. Gw kira, cuma teori Tom & Jerry aja, dengan menjepit kelopak mata pake jepitan jemuran, ato ngeganjel mata pake batang korek api, yang bisa bikin mata gak ngantuk lagi. Ternyata kopi juga bisa. Dengan ini, masalah ngantuk gw pun terselesaikan.


Yang gw lupa, selama ini gw punya penyakit aneh. Setiap minum kopi, gw bakalan kebelet kencing, ampe sekebelet-kebeletnya, malahan pernah ngebuat gw gak bisa jalan gara-gara kebelet kencing itu.


Pagi itu pun, penyakit aneh gw kambuh lagi. Asal mulanya di Palmerah, gairah kencing gw mulai muncul. Gw masih tahan, dan rencana gw nanti kalo nyampe Slipi gw bakal kencing di WC umum, ato kencing di pojokan lampu merah. Kali aja ada yang ngasih gw tulang, wehehehe....


Sampe Slipi, ternyata nasib berkata lain. Baru gw turun dari angkot, tiba-tiba pandangan mata gw dihadapin ama seonggok benda besar berenti di persimpangan lampu merah. Disana, ngejogrok bis putih dengan garis kuning dan nomor 54 serta tulisan Grogol-Depok.


Pikiran gw kacau. Gw bingung. Ada dua pilihan yang bakalan nentuin hidup gw selamanya. Gw pilih kencing di WC umum, ato naek bis dan kencing di kampus. Tapi, lo tau sendiri kalo jarak Slipi-Depok tuh bukan jarak yang deket. Lama tempuhnya bisa ampe 1 jam lebih.


Kalo gw milih kencing, nunggu bis ke arah Depok tuh lumayan lama. Apalagi waktu gw udah mepet, dan sekarang lagi UTS. Kalo gw ampe telat gara-gara kencing dulu dan nunggu bisnya lama lagi, terus gak bisa ikut UTS, bisa-bisa gw gak lulus, dan itu malah bikin mental gw bakalan terganggu. Gw bisa kena degradasi mental, yang akhirnya mungkin membuat gw gila dan terbayang-bayang kepada hari Selasa sialan dan UTS yang gagal gw ikutin itu (*lebaayy...)


Tekad gw udah kuat, dan gw akhirnya milih: NAEK BIS AMPE DEPOK, TERUS KENCING DI POJOK HALTE UI....(karena waktu itu kan gw kuliah di kampus G, yang di Kelapa Dua, bukan Margonda). Biarin deh, nahan kencing 1 jam di bis. Asal jangan telat nyampe kampus.


Perjalanan gw lalui dengan amat sangat tersiksa. Apalagi, bis yang gw tumpangi adalah bis ekonomi, yang jalannya bergoyang-goyang bikin kelenjar pipis gw naek dengan cepat (gw lupa nama ilmiahnya apa. Mungkin kelenjar testosteron kali ya...?? eh, itu mah kelenjar seksual. Biarin deh, biar dikira pinter, mendingan kita anggap aja kelenjar testosteron). Untungnya gw gak naek bis AC. Menurut pelajaran Biologi yang gw pelajari waktu SMP, guncangan dan cuaca dingin bisa bikin kelenjar testosteron jadi makin naik, dan mengakibatkan meningkatnya rasa kebelet kencing. Coba bayangin kalo gw naek bis AC...?? Udah jalannya goyang-goyang, ditambah dingin AC pula. Bisa mampus gw...


Tapi akhirnya, rasa kebelet itu makin gak tertahan waktu di Pancoran. Badan gw udah keringet dingin. Gw udah gak mikirin lagi gimana nanti pas UTS Statistika, soal mana yang keluar, dan ama siapa gw nyontek nanti.


Yang gw pikirn yaitu, kapan gw nyampe kampus, gimana cara nahan kencing ini, dan gimana nasib gw kalo misalkan gw gak bisa nahan kencing alias ngompol. Masa nanti gw UTS dengan celana bau pesing? Bisa mrojol gw... Masih untung kalo cuma disiram bensin dan dibakar rame-rame ama temen seruangan gw.


Keringet dingin makin ngucur dengan deras, padahal gw duduk deket jendela. Sebenernya bisa aja sih gw kencing di deket bangku. Tapi gw takut digebugin ama penumpang lalu dilempar keluar ama kondekturnya lewat jendela.


Gw pun pasrah ama keadaan. Gw berdoa dalam hati, ‘Ya Allah.... Kuatkanlah hamba-Mu ini dalam menghadapi cobaan-Mu... Ya Allah, hamba tahu tadi hamba lupa sholat Shubuh (ato pura-pura lupa..??), tapi jangan Kau beri cobaan yang tak kuat hamba tuk menjalaninya....’


Gw berusaha buat nahan, tapi si aer pipis ini udah ada di ujung. Sempet ada niat buat nutup lubang ‘Otong’ gw pake selotip, ato gw lem pake lem tikus sekalian biar aer kencingnya gak keluar. Tapi gw malah takut jadi gak bisa keluar selamanya. Wew.. bahaya...


Sampe di deket Pasar Minggu, setelah lewat Kalibata tiba-tiba bis berenti. Nassiibb naek bis butut. Dia mogok disini. Udah kelebet kencing, waktu mepet, eehh.... bis pake mogok pula. SIAALL....!!


Entah karena dapet hidayah ato apa, tiba-tiba mata gw ngeliat ke arah seberang jalan. Disana ada sebuah mesjid berwarna coklat ke-orenan, yang nama mesjidnya gw lupa. Sekali lagi, ADA MESJID BERWARNA KEORENAN DI SEBERANG JALAN.....!!!.


Dalam pikiran gw, kalo ada mesjid pasti ada kotak amal, dan kotak amalnya bisa gw colong buat biaya idup. Eh salah.... pikiran itu pun gw tepis. Otak gw pun berpikir lagi. Kalo ada mesjid, pasti ada tempat wudhu. Dan di sebelah tempat wudhu biasanya ada WC. Yak... WC..


Tanpa pikir panjang, gw turun dari bis, gak lupa bawa tas kuliah, dan langsung nyebrang jalan. Ada orang yang heran ngeliat gw turun. Padahal gw turun karena udah kebelet kencing. Gw yang orangnya takut nyebrang, tiba-tiba jadi berani. Sampe di mesjid itu, gw buka sepatu dan kencing di WC-nya. Aaaahh..... amaann....


Setelah masalah kencing selesai, muncul masalah yang laen. Gimana kalo bisnya bisa jalan lagi, dan ninggalin gw...?? Harusnya gw tadi nitip ke kondekturnya, kalo gw cuma mao kencing doank. Harusnya tadi gw nitip KTP dan ngasih nomor hape, serta bilang gini ke dia, dengan bersujud dan memohon-mohon, “Pakk... saya mao kencing dulu. Kalo bis ini udah bisa jalan, jangan tinggal saya. Ini... saya tinggal KTP saya, biar bapak percaya. Kalo bapak ngerasa saya bohong, bapak bisa dateng ke rumah yang ada di alamat ini, dan ini nomor hape saya, biar sewaktu-waktu bapak bisa menghubungi saya...”


Gw buru-buru make kaos kaki, tanpa iket tali sepatu. Bagian belakang sepatu gw injek, biar cepet gw bisa balik lagi ke bis. Tapi, seandainya bis itu ninggalin pun, gak masalah. Tinggal naek Kopaja ke Pasar Minggu, terus naek angkot lagi ke Depok. Biarlah keluar duit ekstra... yang penting gw gak kena penyakit kencing batu...


Anehnya, pas gw nyebrang dan nyampe di depan bis, bisnya belom jalan. Kayaknya tuh bis bukan mogok, cuma bannya aja yang bocor. Gw pun naek ke bis itu lagi. Orang yang tadi liat gw turun keheranan lagi, karena gw naek itu bis lagi. Tapi gw cuek. Gw duduk di tempat yang tadi gw dudukin. Pantat baru nempel di bangku, tiba-tiba bis jalan lagi.... Alhamdulillah.... Terima kasih ya Allah...


Dan gw pun bisa nyampe kampus dengan selamat sentosa. Tapi gak tau nilai UTS gw, selamat juga ato enggak.....


Untungnya gak ada Ciccio yang mantan penyanyi cilik itu di dalem bis yang gw naekin. Coba kalo ada, dia bakal nyanyi :


kebelet pipis, kebelet pipis, kebelet pipis papa...
kepingin pipis, kepingin pipis, kepingin pipis papa....

3 komentar

sagittarioza on 6 Mei 2008 14.10  

mas. .soal kopi dan pipis tu bukan penyakit. tp emg ad pjelasanx.

gni: kopi yg mgdung kafein akn memicu gnjal bkrja lbih krs utk mnyaring zat" sisa dri kopi,, trmsuk kafein tu sndri. mka hati akn lbih cpat mgluarkn bilirubin, urin lbih cpat trbntuk dan kntraksi ureter bkal lbih cpat. dan kita pun belet pipis. biasax krna mnum kopi, warna urin jd lbih gelap krna bnyak zat" sisa yg hrus dkluarkan. teh tuh jg sbnernx mgdung knsentrasi kafein yg lbih tggi. tp tdk trlalu memicu pipis krna kita biasax myduh teh dgn kekentalan yg lbih encer ktmbag kopi.

gtu aj ya mas. kpn" klo brkenan maen ae ke blogku.
www.fivelements.blogspot.com

doakan uan-ku. .mhon doa restu. maap klo ad salah.


TJ on 6 Mei 2008 14.34  

waaaaa... kebelet pipis yaa??
kalo gw jadi elo, gw juga bingung antara naek bis yg datengnya suka lama, atau nahan pipis.. tapi.., kau sungguh pemberani. kau memutuskan hal yang membuat kita semua terinspirasi...
maju terus pantang mundur!


phio on 6 Mei 2008 15.08  

Bang,aku dah baca bukunya dikung yang ke4.Aku juga ngeriview dikit.Baca yow?!
U dah baca lum yang BABI NGESOT???