Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Senin, Agustus 15, 2016

My Life Mak Plekentur

By Afaa Alghifaary di Senin, Agustus 15, 2016


Udah lama gak buka blog. Gue baru ngeh udah lama juga gak posting. Postingan gue selama beberapa bulan terakhir isinya galau, sedih, galau, sedih. Seolah-olah dikit lagi gue bakal nabrakin diri di rombongan ibu-ibu yang lagi konvoi naik motor matic.


Eiitss tenang. Sekarang enggak kok. Gue mau mulai ngeblog lagi, dengan isi waktu pertama kali gue nulis disini. Komedi. Tujuan awal waktu gue bikin blog apa sih? Pengen bikin orang lain ketawa. Sama bikin orang lain lancar BAB. Itu aja sih. Mungkin beberapa bulan terakhir gue terlalu kebawa suasana. Suasana di kota santri. Asik tenangkan hati. Tiap pagi dan sore hari. Muda mudi berpakaian rapi. Menyandang kitab suci. *oke cukup nanyinya!!
 *cukup juga jogetnya!!

Balik ke awal lagi. Sekarang gue kayak orang yang mulai belajar nulis lagi. Jujur aja, udah kaku rasanya buat nulis cerita lucu. Kayaknya malah lebih mudah nulis cerita horor. Tinggal ngaca yang lama sambil liatin muka gue. Jadi deh cerita horor. Atau kalo horornya gagal, minimal bisa jadi cerita mengenaskan.

Tapi kenapa sih gue mau nulis blog lagi? Kenapa sih gue mau tulis cerita lucu lagi?

Jadi gini, beberapa waktu lalu gue kenal sama seseorang di sosmed. Gue gak cerita kalau gue punya blog, gue gak cerita tentang nyokap gue, tapi tiba-tiba dia nanya, "Gimana kabar nyokap lo bang? Udah baikan?".

Gue udah seneng karena dipanggil abang. Ternyata bang itu bukan abang. Tapi bangs*t.

Oke lanjut. Gue tanya balik dia, "Lo tau darimana?"

Dia lalu cerita kalau dia search nama gue di google. Keluarlah artikel kera yang diperkosa dan disodomi sama manusia. Ternyata itu masa lalu gue. Kelam, suram, muram, keram.

Okeh lanjut. Ternyata dia nemu blog gue. Dia baca-baca. Gak lama dia bilang, "Tulis blog lagi dong bang. Atau bikin vlog. Seru amat idupnya".

Dari situ gue mikir. Tapi sayangnya gak bisa. Karena gue baru sadar kalo gue gak punya pikiran. Hehe.

Disitu gue sadar. Dulu idup gue juga gak seru-seru amat. Layaknya idup Zayn Malik yang tiap hari dikejar-kejar cewek aja. Biasa. Tapi gue sendiri yang bikin idup gue seru. Gue sendiri yang "membuat seru" idup gue. Gue inget kata-kata temen gue, anggap aja si A. Waktu itu dia heran dan bilang ke gue, "Jadi diri lu tuh enak ya. Idup lu kayaknya gak pernah ada masalah. Ketawa terus, becanda terus. Dan selama gue kenal lu, gue gak pernah denger elu cerita soal masalah lu." Saat itu jawaban gue, "Bukannya gue gak punya masalah. Semua orang pasti punya masalah. Tapi cara gue menikmati masalah itu yang beda sama lo. Gue nikmatin masalah gue. Gue ketawain masalah gue. Jadi keliatannya gue happy-happy aja. Masalah gak usah dipikirin, tapi dicari jalan keluarnya".

Saat itu gue merasa kayak Mario Teguh kebanyakan ngelem.
 
Yap. Itu cara gue "mengatasi" masalah saat itu. Tapi semua berubah saat negara Bekasi menyerang. Selama hampir setahun gue gak "mentertawakan" masalah gue. Gue gak "menikmati" kegalauan dan kesedihan gue. Gue malah kayak meratapi dan disetir oleh kesedihan gue. Setelah putus dan belum move on banget, gue "diserang" dengan sakitnya nyokap yang bertubi-tubi. Dari matanya yang harus dioperasi pencabutan bola mata kanan, sampai yang terbaru nyokap terkena kanker stadium 4 dan sampai hari ini beliau cuma bisa berbaring di kasur. Belum bisa bangun. Makanya di awal gue bilang, gue terbawa suasana. Suasana di kota santri. Asik tenangkan hati...
*ahelah nyanyi lagi!
*gue joget lagi nih!

Pas bulan puasa kemarin gue ketemu si A lagi. Kita udah hampir setahun gak ketemu. Cuma komunikasi via whatsapp atau bbm aja. Pas ngeliat gue, dia heran lalu bilang "Lu kok kurusan Fa? Pusing ya sama masalah lu?". Dia tau soal keadaan nyokap dan masalah gue. Selama setahun itu kita sering sharing soal masalah masing-masing.

"Iya. Gue pusing sama masalah gue. Selama setahun ini gue gak bisa 'nikmatin' masalah gue. Gue gak bisa 'ketawain' masalah gue lagi." kata gue.

Yap. Itu beberapa waktu lalu. Tapi sekarang gue mau balik ke diri gue yang dulu. Gue akan ketawain lagi masalah gue. Gue harus nikmatin lagi masalah gue. Kayak dulu. Saat temen-temen gue menyangka enak jadi gue karena gak punya masalah. Saat temen-temen gue mengira idup gue seru dan selalu tertawa. Langkah awal buat gue balik kayak dulu lagi, gue akan menikmati idup gue lewat blog ini lagi. Gue akan nulis lagi. Gue gak akan terbawa suasana lagi. Suasana di kota santri. Asik tenangka.....
*BLETAAAAKKK!!!
*LemparPakeGentong

Posted on Sabtu, Maret 05, 2016

Kisah Ibuku (bagian 2)

By Afaa Alghifaary di Sabtu, Maret 05, 2016

Gue kaget begitu tadi siang tante gue telpon kalau hari ini nyokap harus segera dibawa ke RS Kanker Dharmais. Sebelumnya selama 1 minggu, nyokap dirawat di RS Siloam Kebon Jeruk, dan seminggu lalunya di RS Pelni Petamburan.

"Lho kok harus hari ini Tante? Bukannya tadi kata dokter Chandra bisa besok ya?" kata gue merujuk kata-kata dari dokter yang menangani nyokap di Siloam.

"Iya Fary, soalnya kankernya udah menyebar, jadi harus segera dirujuk ke Dharmais."

Kanker?? Gue inget betul sebelum berangkat kerja, dokter Chandra bilang menurut hasil PET Scan, nyokap terkena tumor. Setelan sebelumnya hasil diagnosa Pelni menyatakan nyokap "hanya" terkena tbc tulang.

Gue menelepon tante gue lagi buat memastikan apakah tumor atau kanker.

"Iya, jadi tadi dokter Chandra agak sedikit berbohong sama Fary. Karena dia tau Fary mau kerja, mungkin biar gak kepikiran. Dan dia blg Fary jg masih muda, takut nanti gak bisa menjelaskan ke mama. Jadi sebenernya dari hasil PET Scan, mama itu kena kanker, diperkirakan sudah stadium 4. Kankernya udah menyebar ke liver, dan mulai menyebar ke tulang belakang serta otak....... ..... ..... ....."

Mendengar kata kanker, stadium 4, nyebar ke liver, otak dll pikiran gue mulai kalut. Gue masih gak percaya.  Bener-bener gak percaya.

Seketika pikiran gue entah melayang kemana dan gue gak denger lagi omongan tante gue.

"Fary yang sabar ya. Yang tenang. Jangan mikir macam-macam. Ini ujian dari Allah", kata Tante gue sebelum menutup omongan lewat telepon.

Yang tenang? Oooh bohong banget kalau gue bilang, 'Iya Tante. Fary tenang kok. Penyakit mama kan cuma kanker doang. Hehe. Cuma kanker stadium 4. Hehehee. Cuma kanker ganas yg udah nyebar kemana-mana. Gak apa-apa kok'.

Ya gak mungkin lah. Pasti pikiran gue kemana-mana. Dari soal penyakit, biaya, pengobatan, dll.

Gak lama Tante gue nelepon lagi, dia bilang mau ke Dharmais buat cek apakah ada kamar kosong atau gak.

Jam setengah 4 gue izin pulang cepat, buat nyusul keluarga gue yang lebih dulu ada di Dharmais. Sementata nyokap masih di Siloam.

***

Mengurus kamar di Dharmais ternyata gak segampang bawa rujukan dari RS lain, ke igd, lalu dirawat. Nope. Gue gak akan cerita sekarang gimana ribetnya. Tapi yang pasti sampai hari ini, jam 00.45 gue masih disini menunggu nyokap dari Siloam dan menunggu kepastian apakah nyokap bisa dirawar di Dharmais atau tidak.

***

Untungnya gue ditemenin sama temen kerja nyokap gue waktu dia masih kerja di salah satu SMP negeri di daerah Kebon Jeruk. Istri Om Sam, begitu gue biasa panggil, pernah sakit kanker dan dirawat si Dharmais selama 6 bulan. Sampai 5 kali kemo, 25 kali di sinar, dan entah berapa kali di terapi. Memang repot administrasinya.

Gue gak peduli seberapa repot atau ribetnya ngurus admin disini. Gud gak peduli seberapa banyak waktu gue untuk jaga beliau. Gue cuma mau nyokap gw sembuh. That's all.

3,5 tahun lalu gue harus kehilangan  bokap karena sakit jantung. Sekuat tenaga sekarang gue harus jaga nyokap gue. Gimanapun caranya.

Even gue gak tau kelanjutannya gimana, yang penting gue udah berusaha mati-matian buat sembuhin nyokap. Apapun caranya.

Gue kutip salah satu lirik lagu dari rapper Kanada, Deen Squad yang berjudul Insha Allah : 'But it's all good Allah's testing us. At the same time He keeps blessing us. And they see us all progressing what?'

Ujian dari Allah tujuanya untuk kebaikan. Padahal sebenernya dia lagi memberikan kita rahmat-Nya.

Semoga nyokap bisa lewatin ujian ini dengan sebaik-baiknya.

Thank God for testing us

*04 Maret 2016. Ditulis di pelataran RS Dharmais pukul 00.45

Posted on Minggu, Desember 27, 2015

Kisah Ibuku

By Afaa Alghifaary di Minggu, Desember 27, 2015

5 hari lalu hari ibu. Walau telat, gue mau sedikit bercerita tentang ibu gue. Setelah di postingan beberapa tahun lalu gue pernah cerita ibu gue yang luar biasa dalam mendidik gue saat gue kecil, kali ini gue mau cerita soal ibu yang mengajarkan apa arti sayang.

Beberapa tahun lalu. Waktu itu gue jujur ke ibu. Cewek yang sekarang udah jadi mantan, beda iman dengan gue.

Ada berbagai macam perasaan takut ketika gue cerita soal itu. Takut disuruh menjauh, takut disuruh melepas, dan yang lebih parah, takut kita dipaksa untuk putus.

Ibu gue diam. Gue tahu beliau pasti sedang menahan sedih. Atau bahkan kecewa. Sebelumnya ibu pernah beberapa kali ketemu si mantan, tapi ibu gak tahu apa agamanya. Karena mantan gue takut kita dipaksa pisah kalau keluarga gue, terutama ibu gue tau kita beda iman.

"Mawar baik ya," kata ibu gue mulai membuka omongan. Demi masa depannya yang lebih cerah, kita sebut aja mantan gue dengan sebutan mawar.

"Iya ma," kata gue singkat.

"Udah berapa lama kamu sama dia?"

"Udah lama ma," jawab gue tanpa merinci udah berapa lama hubungan kita.

Ibu mengusap air matanya yang turun sedikit. Dia tersenyum, lalu bilang "Kamu yakin?"

"Yakin Ma". Kata gue mantap.

"Kalau kamu yakin, terusin. Kalau gak, lebih baik kamu ikhlasin dia bahagia sama orang lain. Sebelum terlalu jauh dan kalian makin sayang." Kata beliau. "Tapi kalau kamu lanjut, inget kata mama. Jangan pernah kecewain dia," pesan ibu gue.

Gue tersenyum, ada rasa bangga di diri gue. Punya ibu yang mengerti dan bisa menghargai perbedaan kita dan mawar.

Seketika semua rasa takut itu lenyap begitu aja saat mendengar jawaban ibu.

***

Hari-hari berikutnya mawar sering main ke rumah gue. Tentu sambutan keluarga gue, terutama ibu gue sangat hangat ke dia. Padahal keluarga gue tau kalau mawar beda iman dengan kita. Tapi prinsip ibu gue, semua orang itu saudara. Kepada saudara kita harus bersikap baik.

Beberapa lama kemudian, bokap gue meninggal. Disaat itu mawar beberapa kali juga menjenguk ibu gue yang saat itu lagi down karena kehilangan suaminya. Saat tahlilan bokap, mawar juga beberapa kali datang dan akhirnya kenal sama keluarga besar gue. Waktu itu ibu gue seneng banget tiap mawar datang. Katanya mawar bisa bikin dia semangat. Mawar orang yang pendiem, kalem. Itu yang ibu gue suka.

***

Sayangnya, beberapa bulan lalu kami harus putus. Gue merasa ada yang hilang saat itu. Gak ada mawar lagi di kehidupan gue. Gak ada mawar lagi di hari-hari gue.

Ibu yang merasa heran karena mawar gak pernah main lagi ke rumah, bertanya sama gue.

Gue pun jujur. Gue jawab kalau gue udah gak sama mawar lagi. Saat putus gue memang sempat down. Tapi annehnya gue gak sampai menangis.

Namun saat gue cerita ke ibu kalau gue udah putus sama mawar, gue malah melihat ibu terdiam. Gak lama air matanya keluar. Perlahan. Air mata yang sama kayak saat dia kehilangan bokap gue.

"Dia baik ya," kata ibu mengulang kata-kata yang pernah dia ucap waktu gue jujur soal keyakinan mawar. "Kenapa kalian putus?"

"Mama pasti tau apa alasannya," jawab gue.

Nyokap memandang gue. Masih menahan tangis, dia bilang "Mama sayang sama mawar". Gue tersenyum saat mendengar omongan ibu. Kecut. Beliau lalu meneruskan ucapannya. "Tapi sayang ya, dia beda sama kita."

Beliau terdiam sebentar. "Kenapa gak tunggu 1 atau 2 tahun lagi sambil cari titik temu?"

Gue juga diam sebentar. "Gak bisa Ma. Dia minta putus. Aku gak bisa nahan dia. Aku juga sayang dia. Tapi aku harus relain dia cari yang lain. Bahagia sama yang lain yang seiman. Kayak yang dulu mama bilang."

"Memang kamu udah gak yakin?" tanya nyokap lagi.

"Aku masih yakin. Tapi rasa yakin aku bakalan percuma, kalau di dianya udah mulai gak yakin sama hubungan kita," jawab gue.

Ibu mengusap pipinya yang mulai mengering. Lalu beliau bilang, "Salam ya buat mawar. Bilang dia, apapun yang terjadi, dia udah mama anggap kayak anak sendiri. Jangan anggap keluarga kita orang lain.

Ibu tersenyum. Senyum yang mungkin saat itu terpaksa.

***

Jumat itu ibu gue senang. Ceria. Gue bilang ke ibu kalau besok mawar mau main ke rumah. Dia mau ketemu ibu gue. Kangen katanya. Sekalian mau perpisahan. Mungkin setelah ini gak akan main ke rumah lagi.

Rencananya mawar mau datang jam 12 siang. Setelah dzuhur.

Sabtunya, tiba-tiba jam 10 pagi handphone ibu bunyi. Temannya mengabari kalau salah satu teman ibu meninggal dunia. Teman yang menelpon itu mengajak ibu buat melayat bareng. Tapi ibu bilang dia bisa pergi melayat sekitar jam 2 siang. Karena mau ada tamu datang ke rumah. Untungnya, temannya menyanggupi.

***

Jam setengah 2.

Mawar belum datang juga. Ternyata sebelum ke rumah, dia lebih dulj menjenguk teman kantornya yang kena DBD di RSPP. Mawar bilang ke gue, kalau dia sampai ke rumah sekitar jam 3. Gue lalu mengabari ibu. Ibu langsung menelpon temannya, minta waktu melayat diundur sampai jam 4. Biar dia bisa ketemu mawar.

Jam 4 kurang 15. Mawar belum sampai karena jalanan macet. Akhirnya ibu jalan melayat temannya, karena gak enak sudah menunda 2 kali. Sebelum jalan, ibu titip salam buat mawar. Jaga diri baik-baik, jangan lupain ibu sama keluarga disini.

Jam setengah 5 mawar sampai dirumah. Gue lalu menyampaikan salam ibu.

***

Itu terakhir kali mawar main ke rumah. Setelah itu, dia gak pernah main lagi. Setelah itu pula, ibu sering bertanya kabar mawar. Ibu juga sering titip salam buat mawar.

4 bulan setelah kita putus, abang gue menikah. Ibu menyuruh gue mengundang mawar. Saat resepsi, ibu menunggu mawar sampai malam. Dia selalu minta gue buat tanya apakah mawar datang atau enggak? Ibu pengen banget ketemu dia. Tapi gue gak mau, karena gue gak enak nanya kayak gitu. Apalagi yang gue dengar, saat itu mawar baru jadian sama teman ibadahnya.

Jam 9 malam mawar whatsapp gue, minta maaf kalau dia gak bisa datang. Ibu tersenyum. Dia bilang gak apa-apa. Pasti mawar lagi sibuk. Titip salam ibu buat dia.

***

3 hari kemudian mawar minta gue jemput ke kantornya. Dia mau titip kado buat abang gue. Ibu gue senang waktu gue bilang mau ketemu mawar. Yang ada di pikirannya, mawar sekalian main ke rumah. Tapi ternyata enggak.

Dan malam itu, gue juga dengar dari mulut mawar sendiri, kalau dia memang udah punya cowok baru.

***

Seminggu kemudian jadi hari yang paling "hancur" buat gue. Saat gue lagi whatsapp-an sama mawar, dia ganti profil picture berdua sama cowoknya. Waktu itu gue bener-bener ngerasa down banget. Jauh dan amat sangat jauh lebih down dibanding saat kita putus. Waktu putus gue bahkan gak menangis. Ibu gue malah yang menangis. Tapi kali ini gue merasa dunia gue kayak runtuh.

Gue langsung berubah drastis. Gue yang tadinya usil, jadi pendiam. Gue yang tadinya ceria, langsung pemurung. Gue bahkan sempet gak nafsu makan, sampai berat badan gue turun 5 kilo. Dan gue juga sempat minta cuti kerja, cuma sekedar buat tenangin hati gue.

Disaat itu, ibu ngelihat ada yang aneh di diri gue. Dia lalu bertanya ke gue. Gue jawab dengan jujur. Dia tersenyum, mendekati gue lalu bertanya, "Kamu sayang sama dia?"

Gue diem.

"Kalau kamu sayang sama dia, kamu tahu kan harus ikhlasin dia," kata ibu lagi. "Mama juga sayang kok sama dia. Sayang banget. Mama yakin rasa sayang mama ke mawar lebih besar dari rasa sayang kamu ke dia. Tapi kita bisa apa? Kita gak bisa berbuat apa-apa selain ngedoain mawar bahagia sama pacar barunya. Mawar gak mau masuk agama kita kan? Kamu juga gak mungkin masuk ke agama dia. Kalian putus karena iman, dan sekarang mawar punya pacar yang seiman. Salah dia apa?"

"Buka block whatsapp kamu." Ibu gue tau kalau saat itu gue block mawar karena gue belum bisa liat pp dia sama cowok barunya. "Minta maaf ke dia. Salam juga dari mama. Bilang mawar, jaga diri baik-baik. Jangan mau kalau diajak macam-macam sama cowok," kata ibu lagi. Di akhir salamnya, ibu selalu bilang, "Kalau mau main ke rumah, main aja. Rumah ini selalu terbuka buat mawar. Dan kalau ada perlu apa-apa kabarin aja. Kita selalu ada buat bantu mawar".

***

2 hari yang lalu adalah hari Natal. Natal kali ini berbeda sama Natal sebelumnya. Di tahun-tahun sebelumnya, tiap natal pasti ibu bilang "Kamu gak main ke rumah mawar? Sekedar ngucapin sambil bawa kue kesana?"

Biasanya gue jawab dengan senyum doang. Kalau udah gitu ibu pasti keluarin jurus ceramahnya. Dia bilang gue harus baik juga ke keluarga mawar. Mawar udah baik banget ke keluarga kita. Bla bla bla...

Gue paling cuma mesem dalam hati. Karena ibu gak tau gimana. Gue bahkan gak dikenalin ke keluarganya, karena mawar yakin kalau keluarganya tahu dia pacaran dengan orang yang beda iman, pasti dia dipaksa putus. Makanya backsteeet dari keluarganya adalah salah satu cara mawar buat pertahanin hubungan kita selama bertahun-tahun.

Tapi natal tahun ini beda. Ibu gak menyuruh gue lagi buat datang ke rumah mawar. Sepertinya ibu tahu dengan kondisi sekarang, amat sangat gak mungkin gue untuk main kesana. Ibu cuma minta tanyain gimana kabar mawar. Titip salam, dan juga ucapan selamat natal buatnya.

***

Ya, itulah ibu gue. Dia orang yang sangat bisa menghargai perbedaan. Beliau mempunya prinsip. Prinsip yang sampai sekarang mungkin belum bisa gue terapin : semua orang adalah saudara.

Beliau juga sayang banget sama mawar.

Gue inget waktu beliau habis operasi mata. Saat itu beliau harus dibius total. Ketika siuman, hal yang pertama dia tanya yaitu : "mawar gak kesini?"

Waktu itu padahal abang dan kakak gue belum datang. Tapi yang pertama ditanya adalah mawar.

Dia sering bilang kalau dia udah sayang sama mawar. Tapi kalau nikah nanti, walau menghargai, dia gak setuju kalau gue ikut mawar. Dia mau mawar yang ikut gue. Untuk hal lain-lain kayak adat, lokasi nikah, dll dia akan mengalah. Tapi tidak soal keyakinan.

***

Hampir jam 7 malam. Gue baru sampai rumah sehabis pulang kerja. Gue duduk di depan tivi. Waktu itu gue belum terlalu semangat. Walau nafsu makan mulai berangsur normal.

Ibu menghampiri gue. Dia duduk disebelah gue.

"Kamu masih kepikiran mawar?" tanya ibu.

Gue cuma menunduk.

"Kamu masih sayang sama mawar?" Gue diam. Gak menjawab. Ibu tahu kalau gue diam berarti jawabannya iya.

"Mama juga sayang kok sama mawar. Sayang banget. Tapi mama gak setuju kalau kamu ikut mawar. Dianya gimana? Mau ikut kita?"

Gue menggeleng.

"Mama gak mau maksa". Tiba-tiba ibu gue bilang begitu. "Mama memang gak setuju, tapi kalau menurut kamu itu yang terbaik, mama gak mau maksa. Lakukan yang terbaik menurut kamu. Kamu udah besar," kata ibu berusaha tersenyum.

Gue diam lagi. Ada perasaan campur aduk di hati gue. Antara yakin dan galau.

"Sholat Isya dulu. Udah adzan."

Ibu lalu bergegas mengambil wudhu.

***

Malamnya gue sengaja memasang alarm jam 3 pagi. Gue mau shalat tahajjud dan istikharah. Meminta petunjuk yang sebenarnya gue tahu kalau Tuhan gue gak akan memberikan jawaban yang ibu gak setujui.

Gue beranjak dari kasur dan bergegas ke wc untuk ambil wudhu. Untuk menuju wc, gue harus melewati kamar ibu. Dari zaman kecil sampai sekarang, kebiasaan ibu adalah gak pernah menutup pintu kamar saat tidur malam. Jadi kita bisa melihat ke dalam kamar ibu.

Saat gue melewati kamar ibu, gue melihat ibu gue yang sedang tertidur. Damai. Tenang.

Bodoh sekali kalau gue ngecewain ibu. Gue tahu ibu memang sayang banget sama mawar. Tapi gue yakin beliau pasti kecewa kalau gue ikut mawar. Walaupun dia mempersilahkan gue lakukan yang terbaik menurut gue.

Gue lantas merubah niat. Dari yang awalnya meminta petunjuk apa yang harus gue pilih, gue merubah untuk memantapkan pilihan dan hati gue. Seketika gue udah punya pilihan. Inilah pilihan gue.

***

Sekarang gue harus sering-sering senyum saat ibu tanya kabar mawar. Karena memang semakin hari, komunikasi gue dengan mawar jauh semakin berkurang dan menjadi langka. Gue juga harus banyak-banyak senyum saat ibu minta gue jemput mawar kalau dia pulang malam. Karena gak mungkin juga gue menawarkan diri menjemput orang yang udah punya pacar. Kecuali kalau gue yang dimintai tolong. Pasti gue tolong.

Gue juga harus sering tersenyum saat beberapa kali ibu gue tanya "Kok mawar gak pernah main kesini lagi. Udah lupa ya sama mama"

Tapi gue bersyukur punya ibu seperti beliau. Dari beliau gue belajar, saudara itu bukan cuma orang yang mempunyai hubungan sedarah dengan kita.

Semua orang adalah saudara. Entah berbeda suku, agama, keyakinan, dll.

NB : beberapa minggu lalu entah kenapa ibu gue mau liat foto mawar yang baru. Dia minta liat di profile picture wa mawar. Pp wa mawar udah ganti ke fotonya bertiga dengan temannya. Gue saat itu gak kasih liat, karena pikir gue buat apa. Ibu sedikit memaksa, gue pun mengalah.

"Gemukan ya mawar sekarang," kata ibu saat liat fotonya. "Pasti sekarang dia merasa bebas. Gak tertekan lagi. Gak ada beban lagi. Sekarang kapan aja dia bisa pasang foto sama cowoknya. Tanpa ada rasa takut siapa yang bakal tahu. Kalau dulu dia pilih-pilih siapa orang yg boleh tahu hubungan kalian, sekarang dia bisa tunjukkin ke siapapun, ini lho cowok aku."

"Waktu sama kamu dia kurus. Wajahnya juga kayak orang yang lagi menahan beban. Gak plong. Sekarang beda. Dia gemukan. Ceria. Sekarang dia udah bahagia. Mama seneng liatnya. Mama seneng liat mawar bahagia. Berarti doa mama terkabul. Allah kasih dia kebahagiaan." Kata ibu lagi.

Gue gak menyangka kalau selama ini ibu selalu doain mawar. Saat itu gue seperti terlecut. Gue menambah 1 pelajaran lagi dari ibu. Yaitu tentang keikhlasan.

Posted on Minggu, Oktober 25, 2015

Cerita Kepada Alam : 2

By Afaa Alghifaary di Minggu, Oktober 25, 2015

Hai alam.

Kita akan bertemu lagi.
Tidak lama lagi aku akan mengunjungimu kembali.

Seperti janjiku, alam.

Aku akan menceritakan tentang duniaku.
Duniaku yang dulu.
Betapa indahnya duniaku.
Betapa sejuknya bila aku sedang bersamanya.
Betapa sempurnanya dia.

Apa kau juga pernah mempunyai dunia, alam?

Atau kau salah satu bagian dari duniamu sendiri?

Aku pernah berharap aku bisa bersama duniaku.
Selamanya.
Kita bersama sampai pemilik alam semesta memisahkan kita.

Tapi ternyata tidak mungkin, alam.

Pemilik semesta sudah memisahkan kita.
Bukan, bukan salah-Nya.
Bukan salah duniaku.
Bukan juga salahku.

Dunia yang mengharuskan kita seperti ini.
Duniaku dan dunianya berbeda.
Duniaku dan dunianya tak sama.
Duniaku dan dunianya tak bisa dipaksakan untuk bersama.

Sekarang duniaku sudah bahagia, alam.

Dia telah menemukan dunia yang baru.
Dia telah menemukan dunia yang tidak berbeda.
Dia telah menemukan dunia yang tak perlu memaksakan untuk bisa bersama.

Kenapa alam? Kau bertanya mengapa aku tidak mencari dunia yang baru?

Belum, alam.
Aku masih ingin menikmati keelokanmu.
Aku tidak berharap.
Aku tidak meratap.
Kubiarkan semua seperti angin.
Seperti angin yang membawaku kembali menemuimu.

Seperti janjiku, alam.

Saat aku berada di puncakmu nanti, aku akan berdoa.
Aku akan memohon.
Semoga duniaku selalu bahagia.
Bersama dunianya yang baru.

*Jakarta, 25 Oktober 2015

Posted on Sabtu, Oktober 10, 2015

Sebuah Cerita Kepada Alam

By Afaa Alghifaary di Sabtu, Oktober 10, 2015

Hai alam. Apa kabar?

Sudah lama ya kita gak bertemu.
Terakhir kali entah kapan.
Aku tidak tahu persis.
Saat itu perutku bahkan belum sebuncit sekarang.

Hai alam.

Aku sadar aku bukan orang yang berfisik kuat.
Disaat yang lain melaju dengan lancar, aku harus sering berhenti untuk beristirahat.
Makanya aku jarang mengunjungimu.
Namun temanku bilang, fisik bukan sebuah halangan.
Aku pun sudah mencobanya.
Dulu.
Dulu sekali.
Walau lambat, tapi aku bisa.

Hai alam, apa kau bertanya mengapa aku tidak pernah mengunjungimu lagi?

Selama beberapa masa ini, aku mempunyai dunia.
Duniaku yang indah.
Duniaku memberikanku keceriaan.
Kebahagiaan.
Aku selalu bersama duniaku.
Waktuku bahkan tidak cukup untuk sekedar mengunjungimu.

Lalu kenapa sekarang aku datang kepadamu?

Ya, alam.
Duniaku sekarang sudah pergi.
Hilang.
Dan mungkin tak akan pernah kembali.
Duniaku telah bertemu dunianya yang lain.
Meninggalkan aku disini.

Sungguh naif bukan?

Memang begitu, wahai alam.
Disaat kesepian melanda, hanya kau yang dapat menghiburku.
Hanya kau yang bisa menyemangatiku.
Hanya kau yang bisa membuatku sesaat melupakan duniaku.

Hai alam.

Aku tidak tahu apakah duniaku akan kembali.
Aku tidak tahu apakah aku akan menemukan dunia yang lain.
Tapi saat ini aku hanya ingin bercengkrama denganmu.
Bercerita.
Dan menikmati setiap jengkal keelokan rupamu.

Memang, alam.

Kita memang sudah lama tidak bertemu.
Kita memang sudah lama tidak berjumpa.
Tapi aku tidak pernah lupa cara menikmati keindahanmu.

Ohya, sepertinya aku akan sering mengunjungimu, alam.

Ada banyak hal yang belum aku ceritakan kepadamu.
Ada banyak hal yang mungkin ingin kau ketahui.
Nanti saat aku mengunjungimu lagi, aku akan menceritakannya kepadamu.

Wahai alam.

Aku memang belum pernah menaiki puncakmu.
Bahkan seperempat dari puncak itupun belum.
Tapi aku bertekad, suatu saat nanti aku akan menapak puncakmu.
Disana aku akan berdoa.
Memohon.

Untuk kebahagiaan duniaku.
Dan dunianya yang baru.

*Tidung Kecil, 10 Oktober 2015.






Posted on Sabtu, September 19, 2015

Sebuah Perjalanan ke Tempat Seorang Kawan

By Afaa Alghifaary di Sabtu, September 19, 2015

Kemarin gue ke tempat temen gue di daerah Matoa, Depok. Sebuah gubuk yang ada di tengah kebun. Tanpa listrik.

****

Hari Rabu tiba-tiba gue kepikiran buat melanglang buana kemana tau. Kebetulan waktu itu suasana hati gue lagi gak bagus. Sempet kepikiran mau ke Jogja sendirian, tapi niat itu gue urungkan karena keadaan kantong yang gak memungkinkan.

Gue pun teringat seorang teman dari zaman kuliah. Rizki, yang biasa dipanggil Penjo. Setau gue, dia punya ternak ayam di daerah Matoa. Dia tinggal di gubuk yang dibangun di depan kandangnya. Tapi gubuk itu gak ada listriknya.

Yaudah, dengan maksud mencari ketenangan dan kegiatan, gue langsung berniat menuju kesana. Malam itu juga gue bbm Penjo, menanyakan apakah hari Jumat dia ada disana. Untungnya dia Jumat ada disana. Gak balik ke rumahnya di daerah Mampang.

Kamis gue langsung mengurus cuti, dan Jumat cabutlah gue kesana setelah sholat Jumat. Sempet ke tempat teman lama dulu. Sambil cerita-cerita sebentar, lalu gue melanjutkan perjalanan.

Perjalanan itu gak susah. Karena sebelumnya gue pernah sekali kesana bareng temen-temen kampus. Tapi waktu itu kita gak menginap.

Ba'da Ashar gue baru sampai sana. Suasana masih asri. Sejuk. Sesaat gue bisa ngelupain perasaan gue yang bener-bener lagi gak enak. Bahkan 2 hari berturut-turut kerjaan gue sampai gak keurus.



Gue sholat Ashar, lalu istirahat sebentar. Setelah itu gue mengganti pakaian lalu membantu Penjo.

Yap, tujuan gue kesini memang mau membantu dia mengurus ayam dan kebunnya. Saat suasana hati lagi gak beres, gue lebih suka ke tempat yang sepi. Sendiri. Sambil nenangin hati dan pikiran.

Tugas pertama gue gak berat. Cuma menyiram pohon pisang yang ada di sekitar gubuknya. Sayangnya sumber air disana sedang kering. Tanah-tanah pada pecah. Akhirnya gue harus ambil air buat menyiram pohon dari kali yang ada di dekat situ.

Disana bahkan gue masih bisa nemuin ular

Maghrib kerjaan itu selesai. Gue istrahat, bersih-bersih badan lalu sholat maghrib.

Kita mengobrol-ngobrol sebentar soal ternak ayamnya dia. Tentang kebunya dll. Gak terasa Isya tiba. Kita lalu sholat Isya berjamaah.

Selesai sholat, kita makan. Jangan harap makan makanan ala barat ada disitu. Kita makan nasi dengan lauk ikan asin kering dan abon. Buat orang lain mungkin itu sesuatu yang gak enak. Tapi buat gue, lauk kayak gitu enak banget. Apalagi dimakan di tempat tenang kayak gini.


(Kekeringan)

Suara jangkrik dan kodok mulai bersahutan. Padahal jam baru menunjukkan pukul 8 malam. Penjo lalu bergegas tidur. Tanpa listrik disini, gak banyak yang bisa kita lakuin selain tidur. Gue yang biasa tidur jam 11 keatas, otomatis mata masih segar. Akhirnya gue bbman sama temen gue sambil curhat-curhat kecil.

Tiba-tiba jam 12, alarm dari hape Penjo berbunyi. Tandanya dia harus ke atas. Ke warteg atau tempat pecel lele untuk meminta nasi bekas yang gak dimakan. Buat apa? Buat pakan ayam-ayamnya besok pagi.

Jam 1 Penjo baru jalan. Karena mulai mengantuk, gue gak ikut keatas. Tapi itu pilihan yang salah. Di dalam tempat yang gak ada listrik. Gelap gulita. Ditengah kebun dengan pohon-pohon besarnya. Seendirian pula. Rasanya gue lagi dipelototin sama demit-demit di sekitar situ. Demi menjaga gengsi, gue sok berani. Gue ambil hape lalu buka-buka situs buat mengusir rasa takut.

Jam 2 Penjo baru balik ke gubuk. Setelah itu gue pun tidur.

****

Hari kedua. Sabtu jam setengah 7 pagi.

Gue udah bersiap-siap buat berkebun lagi. Tugas pertama gue kayak kemarin, menyiram pohon yang ada di situ.

Kelar menyiram pohon, gue lalu membantu dia membuat saluran irigasi. Mumpung belum hujan, saluran irigasi harus jadi supaya kalau nanti hujan turun, pengairan disana berjalan baik.

Tapi sayang, baru setengah jalan, gue mesti balik ke Jakarta karena ada suatu hal yang mendesak.

Setelah mandi, jam 11 gue pun cabut dari tempat Penjo buat balik ke Jakarta. Walau belum sepenuhnya tenang, tapi gue dapat pelajaran dari tempat ini. Pelajaran yang semoga bisa membuat gue jadi lebih baik lagi.

Thanks kawan atas ketersediaannya menampung gue selama ngerepotin disana.

TAMBAHAN : Thanks juga buat temen-temen kantor yang udah kuatir sama keadaan gue. Gue gak akan ngelupain itu. I love you.... ayushita. Muaacchh.. :'* :'*



Posted on Minggu, September 06, 2015

Empat Bulan Kemudian (Every Street Has a Story)

By Afaa Alghifaary di Minggu, September 06, 2015

Suatu malam tanggal 5 Mei 2015

Gue dan dia duduk berdua di sebuah rumah makan di daerah Jakarta Selatan. Awalnya kita ngobrol tentang kerjaan, tentang temannya, dan lain-lain. Sampai saat bahan obrolan sudah habis, tiba-tiba dia nanya ke gue "Kita kapan putus?"

Gue diam. Memang hubungan kita kayaknya udah gak bisa dipertahanin lagi. Gue dan dia beda iman. Itu yang memberatkan hubungan kita. Dan selama beberapa minggu terakhir gue ngerasa kalau dia udah beda.

"Kapan kamu mau putusin aku?" tanya dia lagi. "Terserah kamu. Aku gak mau putusin kamu. Perjuangan aku udah berat buat dapetin kamu. Jadi aku gak mau putusin orang yang udah aku perjuangin mati-matian. Tapi kalau kamu minta putus, aku terima. Aku gak mau paksa." kata gue sambil tersenyum. Senyum yang pastinya gue paksakan.

Dia diem. Gue juga diem. Selama beberapa menit kita gak ada omongan. Lalu tiba-tiba dia bilang "Kita putus sekarang".

Agak kaget karena permintaan yang mendadak itu, gue gak langsung merespon permintaan dia. "Kita putus sekarang ya?" tanya dia lagi.

"Iya." jawab gue singkat.

"Kok iya doang?"

"Aku gak mau maksa," jawab gue berusaha tersenyum.

"Kamu tau kan alasan aku minta putus apa? Kamu paham kan?"

"Iya. Yaudah yuk kita pulang." Kata gue. Gue tau, iman yang menbuat dia terpaksa bilang putus. Dia gak mau masuk agama gue, gue juga gak mau masuk ke agama dia. Mentok. Mungkin berpisah memang jalan terbaik satu-satunya.

Gue lalu membayar ke kasir dan kita lalu bergegas pulang. 

Di parkiran, saat itu dia gak bawa jaket. Gue minta dia buat pake jaket gue biar dia gak kedinginan. Tapi dia menolak. Gue lalu bilang, "Selama ini aku gak pernah minta kamu buat begini, begitu. Tapi sekali ini aja. Terakhir kali. Tolong dengerin kata aku. Yaa.."

Dia lalu memakai jaket gue. Motor pun melaju ke rumahnya.

***

Di jalan, kepalanya bersandar ke bahu gue yang saat itu cuma pakai kemeja. Gak lama gue ngerasain kemeja gue terasa basah. Tadinya gue pikir dia ketiduran sambil ngiler. Tapi pas gue lihat dari spion, ternyata dia nangis. Gue liat pipinya yang masih basah oleh air mata.

"Kamu nangis?" tanya gue. Bodoh sih pertanyaan gue. Ya kali dia lagi salto. Jelas-jelas pipinya basah gitu.

"Aku gak tau apa aku bisa tanpa kamu. Selama ini aku kemana-mana ama kamu. Pulang kerja ama kamu. Tapi mulai besok udah gak lagi" jawab dia.

"Udah. Jangan nangis. Nanti kamu juga dapet orang yang lebih baik dari aku. Yang jauh lebih sayang dari aku. Orang yang selalu nganterin kamu pulang pergi. Orang yang putih. Gak gendut kayak aku. Jadi kamu gak perlu repot-repot lagi nyuruh dia diet". Gue berusaha menenangkan dia.

"Tapi aku maunya ama kamu. Sayang ya, perbedaan kita gak bisa disatuin." Kata dia lagi.

Gak lama motor gue pun sampai di depan gang rumahnya. Gak lama dia turun. Gue lihat air matanya masih turun ke pipi.

"Udah jangan nangis lagi. Senyum dong" kata gue sambil mengusap pipinya.

Bukannya tenang, dia malah makin tambah nangis. Sesenggukan.

Akhirnya gue minta dia jalan lagi naik motor. Minimal sampai dia bisa berhenti nangis. Kita pun muter-muter gak karuan karena dia gak mau kita berhenti atau sekedar nyemil di suatu tempat.

"Kamu curang. Kamu gak nangis. Cuma aku yang nangis. Curang". Gue denger dia bilang gitu selama perjalanan.

"Kamu curang. Kamu udah gak sayang kan? Kalau kamu masih sayang, pasti kamu nangis juga".

Gue lalu menjawab singkat, "Kalau aku udah gak sayang, aku pasti udah putusin kamu dari dulu-dulu. Tapi gak kan?"

Setelah muter-muter beberapa menit dan dirasa dia udah mulai tenang, gue pun mengantar dia pulang. Di depan gangnya, gue bilang ke dia. "Jangan sedih lagi. Aku masih sayang sama kamu kok. Suatu saat nanti, kamu pasti dapat orang yg lebih baik dari aku. Yang seiman. Yang bisa bikin kamu bahagia. Gak kayak aku yang cuma bisa ngeselin doang".

"Terus kamu gimana?" tanya dia.

"Aku udah bahagia saat liat kamu nanti bahagia". Jawab gue. "Udah, jangan nangis lagi ya. Senyum dong".

Dia senyum. Senyum yang pastinya juga dipaksakan. Gue lalu memeluk dia buat terakhir kalinya. Erat. Saat itu gue bener-bener ngerasa gak mau lepasin pelukan gue dari dia.

Gue lepas pelukan dia. Dia cium tangan gue, lalu bilang "Kamu hati-hati ya. Jangan lupa diet walau udah gak ama aku. Jangan nakal juga". Gue ngangguk. Dia lalu berjalan masuk ke gang rumahnya. Gue menunggu sampai bayangannya hilang di belokan. Gue menghela napas. Menstarter motor gue lalu pulang.

Di jalan, tanpa terasa air mata gue menetes dengan sendirinya.

***

Awal kita putus, beberapa kali gue masih jemput dia. Walau gak setiap hari. Bulan puasa gue masih jalan sama dia. Waktu itu gue nemenin dia nonton Jurassic World. Sebenernya gue udah nonton film itu, tapi karena nontonnya sama dia, gue rela nonton buat kedua kalinya.

Malam Takbiran.

Gue whatsapp dia. Gue mau anterin keripik bawang permintaan dia. Waktu itu dia ngasih gue kue keju, dan dia minta keripik bawang buatan sendiri. Dia gak mau kalau beli dari toko.

Saat itu entah kenapa dia jadi beda lagi. Selalu sibuk saat gue whatsapp. Gue telepon juga gak diangkat. Akhirnya malam lebaran kedua, gue whatsapp lagi. Gue cuma mau kasih keripik bawang doang. Takut keburu gak enak karena udah kelamaan.

Malam itu jam 8 malam dia bilang dia ada dirumah. Gue meluncur kesana. Cuma kasih keripik bawang dan nastar, lalu pulang. 

***

Tanggal 21 Juli 2015.

Gue whatsapp dia ngajakin jalan. Kebetulan hari itu masih libur kerja dan udah jarang tamu yang datang ke rumah. Sebelumnya, tanggal 19 dan 20 gue juga ajakin dia jalan. Tapi dia selalu bilang gak bisa karena lagi diluar.

Hari ini juga dia bilang gak bisa. Gue balas, "Iya kalau gak bisa gak apa-apa." 

Setengah jam kemudian, dia tiba-tiba whatsapp gue. "Sebenernya aku gak kemana-mana tau hari ini."

"Oohh. Yaudah gak apa-apa kok." balas gue.

"Emm.. kita gak bisa kayak gini terus. Aku mau buka hati buat orang lain. Makanya dari kemarin aku nolak ajakan jalan kamu"

Bagai disambar petir di siang bolong pas gue baca whatsapp dari dia. Gue lalu balas, "Iya gak apa-apa. Selamat ya. Semoga langgeng sama cowok yang udah kamu buka hatinya."

Cuma dibaca. Tapi gak lama dia whatsapp lagi "Tapi aku masih boleh kerumah kan? Masih boleh ketemu Ibu? Masih boleh main sama Chelomita? Terus kita masih bisa ketemu kan?" 

"Iya. Tapi ajak gebetan kamu ya." jawab gue singkat.

***

5 September 2015

Tepat sudah 4 bulan gue berpisah. Dan 1,5 bulan semenjak dia mulai mencoba membuka hati buat cowok lain. Tapi hati gue masih belum kemana-mana.

2 minggu lalu, gue ke tempat teman gue di daerah Kemang. Perjalanan dengan rute sama yang gue tempuh waktu dulu jemput dia pulang kerja. Dari rumah, ke jalan panjang. Flyover Simprug belok kiri. Terusss.. belok kiri, kanan tembus di Barito. Perempatan belok kiri ketemu lampu merah Melawai. Sampai disitu biasanya gue whatsapp dia, "Aku udah mau sampai". Kalau dia udah selesai, dia pasti balas "Iya tunggu." Gue lalu akan nunggu di bawah pohon di dekat tukang indomie.

Kalau belum, dia akan balas "Masuk aja dulu". Gue akan memarkir motor dan menunggu dia dalam kantornya.

Hari itu. Semua kenangan itu muncul begitu aja. Gue melewati jalan yang sama. Lalu muncul kenangan yang sama.

Gue melewati kantor dia. Gue menengok ke arah sana sebentar. Pedih memang. Dulu hampir setiap sore gue kesitu. Jemput dia. Kegiatan rutin yang udah gue lakuin hampir 5 tahun. Sejak awal dia masuk kerja.

Gue bukannya gak bergerak maju. Selama 2 bulan ini gue mencoba membuka hati. Gue jalan sama temen gue. Bukan cuma 1 orang, tapi tiga. Tapi saat jalan, gue selalu keingetan dia.

Bukan sekali ini gue putus sama dia. Mungkin 2 atau 3 kali. Tapi keesokan harinya kita balikkan. Namun beda sama yang sekarang.

Sudah beberapa bulan ini kita komunikasi seadanya. Sekata dua kata. Itupun gak setiap minggu kita komunikasi. Gue juga gak mau ganggu dia yang lagi berusaha membuka hati buat orang lain.

Minggu lalu, gue pulang dari Depok. Gue lewat Pasar Minggu. Sampai di Pomad, gue belok kiri. Melewati jalan yang suka gue lalui juga kalau gue habis dari daerah Pasar Minggu dan sekitarnya dengan dia. Gue lewati jalan itu. Jalan yang masih penuh kenangan. Dia biasanya memeluk gue dengan erat. Di depan gangnya, gue berhenti. Saat gue mau berbalik arah buat pulang, dia pasti bilang "Hati-hati ya. Kalau udah sampai kabarin".

Jalan memang selalu punya cerita. Kadang cerita senang, kadang cerita sedih. Sudah empat bulan berlalu, tapi cerita itu masih tetap ada disini.


*Kebon Jeruk, 6 September 2015. Ditulis sambil dengerin emak gue nonton Tukang Bubur Naik Haji.