Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Kamis, Januari 19, 2017

3 Hal Yang Bisa Membuat Gue Histeris

By Afaa Alghifaary di Kamis, Januari 19, 2017




Halo semua.
Udah lama banget gue gak ngeblog lagi. Semenjak nyokap meninggalkan gue untuk selama-lamanya, tiba-tiba aja gue udah gak punya semangat buat ngeblog lagi. Passion gue udah hilang. 
Hilang bersama bayangannya yang telah bahagia dengan orang lain (*ah elah malah galau). Tapi beberapa hari lalu, waktu gue lagi buka instagram, seorang teman gue share tantangan menulis 10 hari dari kampus fiksi.




Tantangan itu sebenarnya udah dimulai dari kemarin. Tapi karena kesibukan gue di kantor (*tsaah), gue pun melewatkan hari pertama tantangan menulis 10 hari. Dan hari ini, adalah hari kedua dimana gue harus mengasah kemampuan menulis gue lagi disini. Adapun tema pada hari kedua ini adalah : Sebutkan 3 Hal Yang Membuatmu Histeris

Sebelumnya kita harus tahu, apa sij arti histeris itu? Menurut KBBI histeris yaitu sesuatu yang bersifat histeria, biasanya diikuti dengan teriakan. Lantas apa itu histeria? Masih menurut KBBi, histeria adalah gangguan pada gerak-gerik jiwa dalam luapan emosi. Bisa dengan berteriak, tertawa, menangis, ketakutan, dan lain-lain. Nah, disini gue mau bahas hal yang bisa membuat gue histeris dari sisi ketakutan dalam jiwa gue.

Langsung aja, hal pertama yang membuat gue histeris adalah : NGELIHAT BANCI MONSTER. Entah kenapa, dari zaman gue masih embrio, gue udah takut banget sama yang namanya banci. Apalagi banci monster dengan badan kuli, bawa bas betot, betis segede kentongan pos ronda dan bulu ketek yang panjang melebihi bulu pantatnya. Ngeri, takut, bikin bulu idung gue bergidik. Makanya setiap gue melihat banci monster, dalam hati gue akan berteriak histeris. Menjerit ketakutan. Seperti waria Taman Lawang yang akan teriak-teriak ketakutan saat dirazia satpol PP.
Dan pada detik ini gue jadi berpikir kayaknya gue malah seperti mereka.

Lanjut. Hal kedua yang bisa membuat gue berteriak histeris yaitu : DIJEJELIN KECOA. Seperti yang kalian tahu, kecoa adalah makhluk Tuhan yang sampai sekarang gue gak tahu gunanya apa. Didiemin ngeselin, giliran diinjek malah ngeluarin bau. Mending kalau ngeluarin voucher pulsa, bisa dipakai buat isi paket data. Lah ini? Gue gak ngerti apa di dunia kecoa sana ada rexona atau gak, makanya badan kecoa kalau diinjek baunya bisa se-Naudzubillah Minzalik itu.
Ngomong-ngomong, gue sebenernya gak terlalu takut sama kecoa. Walaupun gak terlalu suka juga. Gue netral aja. Tapi entah kenapa kalau gue dijejelin kecoa sama temen, gue bakalan berteriak histeris. Terkadang malah sangat-sangat histeris. Menjerit-jerit seakan-akan keperawanan gue akan direnggut pada saat itu juga.
Dan pada detik ini, gue mulai tersadar kalau ternyata gue gak beda jauh sama yang gue bahas di nomor satu tadi.

Gak terasa kita masuk ke hal terakhir yang bisa membuat gue histeris. Yap, hal terakhir yang bisa membuat gue histeris yaitu : NGELIHAT BANCI MONSTER DIJEJELIN KECOA.
Ini hal terakhir yang bisa membuat gue histeris. Ketika melihat banci monster berteriak-teriak saat dijejelin bangkai kecoa oleh temannya sesama banci monster, otomatis gue juga akan berteriak lebih histeris lagi. Seperti ada chemistry diantara kita. Entah chemistry-nya dengan si banci monster, atau dengan si kecoa. Tapi pada intinya, gue akan ikut histeris saat melihat hal itu.
Dan pada akhirnya gue jadi benar-benar sadar, kalau ternyata selama ini guelah si banci monster itu.

Shit men, jadi selama ini gue histeris saat ngelihat diri gue sendiri?
#NangisGulingGuling
#HisterisWaktuNgaca

Posted on Senin, Agustus 15, 2016

My Life Mak Plekentur

By Afaa Alghifaary di Senin, Agustus 15, 2016


Udah lama gak buka blog. Gue baru ngeh udah lama juga gak posting. Postingan gue selama beberapa bulan terakhir isinya galau, sedih, galau, sedih. Seolah-olah dikit lagi gue bakal nabrakin diri di rombongan ibu-ibu yang lagi konvoi naik motor matic.


Eiitss tenang. Sekarang enggak kok. Gue mau mulai ngeblog lagi, dengan isi waktu pertama kali gue nulis disini. Komedi. Tujuan awal waktu gue bikin blog apa sih? Pengen bikin orang lain ketawa. Sama bikin orang lain lancar BAB. Itu aja sih. Mungkin beberapa bulan terakhir gue terlalu kebawa suasana. Suasana di kota santri. Asik tenangkan hati. Tiap pagi dan sore hari. Muda mudi berpakaian rapi. Menyandang kitab suci. *oke cukup nanyinya!!
 *cukup juga jogetnya!!

Balik ke awal lagi. Sekarang gue kayak orang yang mulai belajar nulis lagi. Jujur aja, udah kaku rasanya buat nulis cerita lucu. Kayaknya malah lebih mudah nulis cerita horor. Tinggal ngaca yang lama sambil liatin muka gue. Jadi deh cerita horor. Atau kalo horornya gagal, minimal bisa jadi cerita mengenaskan.

Tapi kenapa sih gue mau nulis blog lagi? Kenapa sih gue mau tulis cerita lucu lagi?

Jadi gini, beberapa waktu lalu gue kenal sama seseorang di sosmed. Gue gak cerita kalau gue punya blog, gue gak cerita tentang nyokap gue, tapi tiba-tiba dia nanya, "Gimana kabar nyokap lo bang? Udah baikan?".

Gue udah seneng karena dipanggil abang. Ternyata bang itu bukan abang. Tapi bangs*t.

Oke lanjut. Gue tanya balik dia, "Lo tau darimana?"

Dia lalu cerita kalau dia search nama gue di google. Keluarlah artikel kera yang diperkosa dan disodomi sama manusia. Ternyata itu masa lalu gue. Kelam, suram, muram, keram.

Okeh lanjut. Ternyata dia nemu blog gue. Dia baca-baca. Gak lama dia bilang, "Tulis blog lagi dong bang. Atau bikin vlog. Seru amat idupnya".

Dari situ gue mikir. Tapi sayangnya gak bisa. Karena gue baru sadar kalo gue gak punya pikiran. Hehe.

Disitu gue sadar. Dulu idup gue juga gak seru-seru amat. Layaknya idup Zayn Malik yang tiap hari dikejar-kejar cewek aja. Biasa. Tapi gue sendiri yang bikin idup gue seru. Gue sendiri yang "membuat seru" idup gue. Gue inget kata-kata temen gue, anggap aja si A. Waktu itu dia heran dan bilang ke gue, "Jadi diri lu tuh enak ya. Idup lu kayaknya gak pernah ada masalah. Ketawa terus, becanda terus. Dan selama gue kenal lu, gue gak pernah denger elu cerita soal masalah lu." Saat itu jawaban gue, "Bukannya gue gak punya masalah. Semua orang pasti punya masalah. Tapi cara gue menikmati masalah itu yang beda sama lo. Gue nikmatin masalah gue. Gue ketawain masalah gue. Jadi keliatannya gue happy-happy aja. Masalah gak usah dipikirin, tapi dicari jalan keluarnya".

Saat itu gue merasa kayak Mario Teguh kebanyakan ngelem.
 
Yap. Itu cara gue "mengatasi" masalah saat itu. Tapi semua berubah saat negara Bekasi menyerang. Selama hampir setahun gue gak "mentertawakan" masalah gue. Gue gak "menikmati" kegalauan dan kesedihan gue. Gue malah kayak meratapi dan disetir oleh kesedihan gue. Setelah putus dan belum move on banget, gue "diserang" dengan sakitnya nyokap yang bertubi-tubi. Dari matanya yang harus dioperasi pencabutan bola mata kanan, sampai yang terbaru nyokap terkena kanker stadium 4 dan sampai hari ini beliau cuma bisa berbaring di kasur. Belum bisa bangun. Makanya di awal gue bilang, gue terbawa suasana. Suasana di kota santri. Asik tenangkan hati...
*ahelah nyanyi lagi!
*gue joget lagi nih!

Pas bulan puasa kemarin gue ketemu si A lagi. Kita udah hampir setahun gak ketemu. Cuma komunikasi via whatsapp atau bbm aja. Pas ngeliat gue, dia heran lalu bilang "Lu kok kurusan Fa? Pusing ya sama masalah lu?". Dia tau soal keadaan nyokap dan masalah gue. Selama setahun itu kita sering sharing soal masalah masing-masing.

"Iya. Gue pusing sama masalah gue. Selama setahun ini gue gak bisa 'nikmatin' masalah gue. Gue gak bisa 'ketawain' masalah gue lagi." kata gue.

Yap. Itu beberapa waktu lalu. Tapi sekarang gue mau balik ke diri gue yang dulu. Gue akan ketawain lagi masalah gue. Gue harus nikmatin lagi masalah gue. Kayak dulu. Saat temen-temen gue menyangka enak jadi gue karena gak punya masalah. Saat temen-temen gue mengira idup gue seru dan selalu tertawa. Langkah awal buat gue balik kayak dulu lagi, gue akan menikmati idup gue lewat blog ini lagi. Gue akan nulis lagi. Gue gak akan terbawa suasana lagi. Suasana di kota santri. Asik tenangka.....
*BLETAAAAKKK!!!
*LemparPakeGentong

Posted on Sabtu, Maret 05, 2016

Kisah Ibuku (bagian 2)

By Afaa Alghifaary di Sabtu, Maret 05, 2016

Gue kaget begitu tadi siang tante gue telpon kalau hari ini nyokap harus segera dibawa ke RS Kanker Dharmais. Sebelumnya selama 1 minggu, nyokap dirawat di RS Siloam Kebon Jeruk, dan seminggu lalunya di RS Pelni Petamburan.

"Lho kok harus hari ini Tante? Bukannya tadi kata dokter Chandra bisa besok ya?" kata gue merujuk kata-kata dari dokter yang menangani nyokap di Siloam.

"Iya Fary, soalnya kankernya udah menyebar, jadi harus segera dirujuk ke Dharmais."

Kanker?? Gue inget betul sebelum berangkat kerja, dokter Chandra bilang menurut hasil PET Scan, nyokap terkena tumor. Setelan sebelumnya hasil diagnosa Pelni menyatakan nyokap "hanya" terkena tbc tulang.

Gue menelepon tante gue lagi buat memastikan apakah tumor atau kanker.

"Iya, jadi tadi dokter Chandra agak sedikit berbohong sama Fary. Karena dia tau Fary mau kerja, mungkin biar gak kepikiran. Dan dia blg Fary jg masih muda, takut nanti gak bisa menjelaskan ke mama. Jadi sebenernya dari hasil PET Scan, mama itu kena kanker, diperkirakan sudah stadium 4. Kankernya udah menyebar ke liver, dan mulai menyebar ke tulang belakang serta otak....... ..... ..... ....."

Mendengar kata kanker, stadium 4, nyebar ke liver, otak dll pikiran gue mulai kalut. Gue masih gak percaya.  Bener-bener gak percaya.

Seketika pikiran gue entah melayang kemana dan gue gak denger lagi omongan tante gue.

"Fary yang sabar ya. Yang tenang. Jangan mikir macam-macam. Ini ujian dari Allah", kata Tante gue sebelum menutup omongan lewat telepon.

Yang tenang? Oooh bohong banget kalau gue bilang, 'Iya Tante. Fary tenang kok. Penyakit mama kan cuma kanker doang. Hehe. Cuma kanker stadium 4. Hehehee. Cuma kanker ganas yg udah nyebar kemana-mana. Gak apa-apa kok'.

Ya gak mungkin lah. Pasti pikiran gue kemana-mana. Dari soal penyakit, biaya, pengobatan, dll.

Gak lama Tante gue nelepon lagi, dia bilang mau ke Dharmais buat cek apakah ada kamar kosong atau gak.

Jam setengah 4 gue izin pulang cepat, buat nyusul keluarga gue yang lebih dulu ada di Dharmais. Sementata nyokap masih di Siloam.

***

Mengurus kamar di Dharmais ternyata gak segampang bawa rujukan dari RS lain, ke igd, lalu dirawat. Nope. Gue gak akan cerita sekarang gimana ribetnya. Tapi yang pasti sampai hari ini, jam 00.45 gue masih disini menunggu nyokap dari Siloam dan menunggu kepastian apakah nyokap bisa dirawar di Dharmais atau tidak.

***

Untungnya gue ditemenin sama temen kerja nyokap gue waktu dia masih kerja di salah satu SMP negeri di daerah Kebon Jeruk. Istri Om Sam, begitu gue biasa panggil, pernah sakit kanker dan dirawat si Dharmais selama 6 bulan. Sampai 5 kali kemo, 25 kali di sinar, dan entah berapa kali di terapi. Memang repot administrasinya.

Gue gak peduli seberapa repot atau ribetnya ngurus admin disini. Gud gak peduli seberapa banyak waktu gue untuk jaga beliau. Gue cuma mau nyokap gw sembuh. That's all.

3,5 tahun lalu gue harus kehilangan  bokap karena sakit jantung. Sekuat tenaga sekarang gue harus jaga nyokap gue. Gimanapun caranya.

Even gue gak tau kelanjutannya gimana, yang penting gue udah berusaha mati-matian buat sembuhin nyokap. Apapun caranya.

Gue kutip salah satu lirik lagu dari rapper Kanada, Deen Squad yang berjudul Insha Allah : 'But it's all good Allah's testing us. At the same time He keeps blessing us. And they see us all progressing what?'

Ujian dari Allah tujuanya untuk kebaikan. Padahal sebenernya dia lagi memberikan kita rahmat-Nya.

Semoga nyokap bisa lewatin ujian ini dengan sebaik-baiknya.

Thank God for testing us

*04 Maret 2016. Ditulis di pelataran RS Dharmais pukul 00.45

Posted on Minggu, Desember 27, 2015

Kisah Ibuku

By Afaa Alghifaary di Minggu, Desember 27, 2015

5 hari lalu hari ibu. Walau telat, gue mau sedikit bercerita tentang ibu gue. Setelah di postingan beberapa tahun lalu gue pernah cerita ibu gue yang luar biasa dalam mendidik gue saat gue kecil, kali ini gue mau cerita soal ibu yang mengajarkan apa arti sayang.

Beberapa tahun lalu. Waktu itu gue jujur ke ibu. Cewek yang sekarang udah jadi mantan, beda iman dengan gue.

Ada berbagai macam perasaan takut ketika gue cerita soal itu. Takut disuruh menjauh, takut disuruh melepas, dan yang lebih parah, takut kita dipaksa untuk putus.

Ibu gue diam. Gue tahu beliau pasti sedang menahan sedih. Atau bahkan kecewa. Sebelumnya ibu pernah beberapa kali ketemu si mantan, tapi ibu gak tahu apa agamanya. Karena mantan gue takut kita dipaksa pisah kalau keluarga gue, terutama ibu gue tau kita beda iman.

"Mawar baik ya," kata ibu gue mulai membuka omongan. Demi masa depannya yang lebih cerah, kita sebut aja mantan gue dengan sebutan mawar.

"Iya ma," kata gue singkat.

"Udah berapa lama kamu sama dia?"

"Udah lama ma," jawab gue tanpa merinci udah berapa lama hubungan kita.

Ibu mengusap air matanya yang turun sedikit. Dia tersenyum, lalu bilang "Kamu yakin?"

"Yakin Ma". Kata gue mantap.

"Kalau kamu yakin, terusin. Kalau gak, lebih baik kamu ikhlasin dia bahagia sama orang lain. Sebelum terlalu jauh dan kalian makin sayang." Kata beliau. "Tapi kalau kamu lanjut, inget kata mama. Jangan pernah kecewain dia," pesan ibu gue.

Gue tersenyum, ada rasa bangga di diri gue. Punya ibu yang mengerti dan bisa menghargai perbedaan kita dan mawar.

Seketika semua rasa takut itu lenyap begitu aja saat mendengar jawaban ibu.

***

Hari-hari berikutnya mawar sering main ke rumah gue. Tentu sambutan keluarga gue, terutama ibu gue sangat hangat ke dia. Padahal keluarga gue tau kalau mawar beda iman dengan kita. Tapi prinsip ibu gue, semua orang itu saudara. Kepada saudara kita harus bersikap baik.

Beberapa lama kemudian, bokap gue meninggal. Disaat itu mawar beberapa kali juga menjenguk ibu gue yang saat itu lagi down karena kehilangan suaminya. Saat tahlilan bokap, mawar juga beberapa kali datang dan akhirnya kenal sama keluarga besar gue. Waktu itu ibu gue seneng banget tiap mawar datang. Katanya mawar bisa bikin dia semangat. Mawar orang yang pendiem, kalem. Itu yang ibu gue suka.

***

Sayangnya, beberapa bulan lalu kami harus putus. Gue merasa ada yang hilang saat itu. Gak ada mawar lagi di kehidupan gue. Gak ada mawar lagi di hari-hari gue.

Ibu yang merasa heran karena mawar gak pernah main lagi ke rumah, bertanya sama gue.

Gue pun jujur. Gue jawab kalau gue udah gak sama mawar lagi. Saat putus gue memang sempat down. Tapi annehnya gue gak sampai menangis.

Namun saat gue cerita ke ibu kalau gue udah putus sama mawar, gue malah melihat ibu terdiam. Gak lama air matanya keluar. Perlahan. Air mata yang sama kayak saat dia kehilangan bokap gue.

"Dia baik ya," kata ibu mengulang kata-kata yang pernah dia ucap waktu gue jujur soal keyakinan mawar. "Kenapa kalian putus?"

"Mama pasti tau apa alasannya," jawab gue.

Nyokap memandang gue. Masih menahan tangis, dia bilang "Mama sayang sama mawar". Gue tersenyum saat mendengar omongan ibu. Kecut. Beliau lalu meneruskan ucapannya. "Tapi sayang ya, dia beda sama kita."

Beliau terdiam sebentar. "Kenapa gak tunggu 1 atau 2 tahun lagi sambil cari titik temu?"

Gue juga diam sebentar. "Gak bisa Ma. Dia minta putus. Aku gak bisa nahan dia. Aku juga sayang dia. Tapi aku harus relain dia cari yang lain. Bahagia sama yang lain yang seiman. Kayak yang dulu mama bilang."

"Memang kamu udah gak yakin?" tanya nyokap lagi.

"Aku masih yakin. Tapi rasa yakin aku bakalan percuma, kalau di dianya udah mulai gak yakin sama hubungan kita," jawab gue.

Ibu mengusap pipinya yang mulai mengering. Lalu beliau bilang, "Salam ya buat mawar. Bilang dia, apapun yang terjadi, dia udah mama anggap kayak anak sendiri. Jangan anggap keluarga kita orang lain.

Ibu tersenyum. Senyum yang mungkin saat itu terpaksa.

***

Jumat itu ibu gue senang. Ceria. Gue bilang ke ibu kalau besok mawar mau main ke rumah. Dia mau ketemu ibu gue. Kangen katanya. Sekalian mau perpisahan. Mungkin setelah ini gak akan main ke rumah lagi.

Rencananya mawar mau datang jam 12 siang. Setelah dzuhur.

Sabtunya, tiba-tiba jam 10 pagi handphone ibu bunyi. Temannya mengabari kalau salah satu teman ibu meninggal dunia. Teman yang menelpon itu mengajak ibu buat melayat bareng. Tapi ibu bilang dia bisa pergi melayat sekitar jam 2 siang. Karena mau ada tamu datang ke rumah. Untungnya, temannya menyanggupi.

***

Jam setengah 2.

Mawar belum datang juga. Ternyata sebelum ke rumah, dia lebih dulj menjenguk teman kantornya yang kena DBD di RSPP. Mawar bilang ke gue, kalau dia sampai ke rumah sekitar jam 3. Gue lalu mengabari ibu. Ibu langsung menelpon temannya, minta waktu melayat diundur sampai jam 4. Biar dia bisa ketemu mawar.

Jam 4 kurang 15. Mawar belum sampai karena jalanan macet. Akhirnya ibu jalan melayat temannya, karena gak enak sudah menunda 2 kali. Sebelum jalan, ibu titip salam buat mawar. Jaga diri baik-baik, jangan lupain ibu sama keluarga disini.

Jam setengah 5 mawar sampai dirumah. Gue lalu menyampaikan salam ibu.

***

Itu terakhir kali mawar main ke rumah. Setelah itu, dia gak pernah main lagi. Setelah itu pula, ibu sering bertanya kabar mawar. Ibu juga sering titip salam buat mawar.

4 bulan setelah kita putus, abang gue menikah. Ibu menyuruh gue mengundang mawar. Saat resepsi, ibu menunggu mawar sampai malam. Dia selalu minta gue buat tanya apakah mawar datang atau enggak? Ibu pengen banget ketemu dia. Tapi gue gak mau, karena gue gak enak nanya kayak gitu. Apalagi yang gue dengar, saat itu mawar baru jadian sama teman ibadahnya.

Jam 9 malam mawar whatsapp gue, minta maaf kalau dia gak bisa datang. Ibu tersenyum. Dia bilang gak apa-apa. Pasti mawar lagi sibuk. Titip salam ibu buat dia.

***

3 hari kemudian mawar minta gue jemput ke kantornya. Dia mau titip kado buat abang gue. Ibu gue senang waktu gue bilang mau ketemu mawar. Yang ada di pikirannya, mawar sekalian main ke rumah. Tapi ternyata enggak.

Dan malam itu, gue juga dengar dari mulut mawar sendiri, kalau dia memang udah punya cowok baru.

***

Seminggu kemudian jadi hari yang paling "hancur" buat gue. Saat gue lagi whatsapp-an sama mawar, dia ganti profil picture berdua sama cowoknya. Waktu itu gue bener-bener ngerasa down banget. Jauh dan amat sangat jauh lebih down dibanding saat kita putus. Waktu putus gue bahkan gak menangis. Ibu gue malah yang menangis. Tapi kali ini gue merasa dunia gue kayak runtuh.

Gue langsung berubah drastis. Gue yang tadinya usil, jadi pendiam. Gue yang tadinya ceria, langsung pemurung. Gue bahkan sempet gak nafsu makan, sampai berat badan gue turun 5 kilo. Dan gue juga sempat minta cuti kerja, cuma sekedar buat tenangin hati gue.

Disaat itu, ibu ngelihat ada yang aneh di diri gue. Dia lalu bertanya ke gue. Gue jawab dengan jujur. Dia tersenyum, mendekati gue lalu bertanya, "Kamu sayang sama dia?"

Gue diem.

"Kalau kamu sayang sama dia, kamu tahu kan harus ikhlasin dia," kata ibu lagi. "Mama juga sayang kok sama dia. Sayang banget. Mama yakin rasa sayang mama ke mawar lebih besar dari rasa sayang kamu ke dia. Tapi kita bisa apa? Kita gak bisa berbuat apa-apa selain ngedoain mawar bahagia sama pacar barunya. Mawar gak mau masuk agama kita kan? Kamu juga gak mungkin masuk ke agama dia. Kalian putus karena iman, dan sekarang mawar punya pacar yang seiman. Salah dia apa?"

"Buka block whatsapp kamu." Ibu gue tau kalau saat itu gue block mawar karena gue belum bisa liat pp dia sama cowok barunya. "Minta maaf ke dia. Salam juga dari mama. Bilang mawar, jaga diri baik-baik. Jangan mau kalau diajak macam-macam sama cowok," kata ibu lagi. Di akhir salamnya, ibu selalu bilang, "Kalau mau main ke rumah, main aja. Rumah ini selalu terbuka buat mawar. Dan kalau ada perlu apa-apa kabarin aja. Kita selalu ada buat bantu mawar".

***

2 hari yang lalu adalah hari Natal. Natal kali ini berbeda sama Natal sebelumnya. Di tahun-tahun sebelumnya, tiap natal pasti ibu bilang "Kamu gak main ke rumah mawar? Sekedar ngucapin sambil bawa kue kesana?"

Biasanya gue jawab dengan senyum doang. Kalau udah gitu ibu pasti keluarin jurus ceramahnya. Dia bilang gue harus baik juga ke keluarga mawar. Mawar udah baik banget ke keluarga kita. Bla bla bla...

Gue paling cuma mesem dalam hati. Karena ibu gak tau gimana. Gue bahkan gak dikenalin ke keluarganya, karena mawar yakin kalau keluarganya tahu dia pacaran dengan orang yang beda iman, pasti dia dipaksa putus. Makanya backsteeet dari keluarganya adalah salah satu cara mawar buat pertahanin hubungan kita selama bertahun-tahun.

Tapi natal tahun ini beda. Ibu gak menyuruh gue lagi buat datang ke rumah mawar. Sepertinya ibu tahu dengan kondisi sekarang, amat sangat gak mungkin gue untuk main kesana. Ibu cuma minta tanyain gimana kabar mawar. Titip salam, dan juga ucapan selamat natal buatnya.

***

Ya, itulah ibu gue. Dia orang yang sangat bisa menghargai perbedaan. Beliau mempunya prinsip. Prinsip yang sampai sekarang mungkin belum bisa gue terapin : semua orang adalah saudara.

Beliau juga sayang banget sama mawar.

Gue inget waktu beliau habis operasi mata. Saat itu beliau harus dibius total. Ketika siuman, hal yang pertama dia tanya yaitu : "mawar gak kesini?"

Waktu itu padahal abang dan kakak gue belum datang. Tapi yang pertama ditanya adalah mawar.

Dia sering bilang kalau dia udah sayang sama mawar. Tapi kalau nikah nanti, walau menghargai, dia gak setuju kalau gue ikut mawar. Dia mau mawar yang ikut gue. Untuk hal lain-lain kayak adat, lokasi nikah, dll dia akan mengalah. Tapi tidak soal keyakinan.

***

Hampir jam 7 malam. Gue baru sampai rumah sehabis pulang kerja. Gue duduk di depan tivi. Waktu itu gue belum terlalu semangat. Walau nafsu makan mulai berangsur normal.

Ibu menghampiri gue. Dia duduk disebelah gue.

"Kamu masih kepikiran mawar?" tanya ibu.

Gue cuma menunduk.

"Kamu masih sayang sama mawar?" Gue diam. Gak menjawab. Ibu tahu kalau gue diam berarti jawabannya iya.

"Mama juga sayang kok sama mawar. Sayang banget. Tapi mama gak setuju kalau kamu ikut mawar. Dianya gimana? Mau ikut kita?"

Gue menggeleng.

"Mama gak mau maksa". Tiba-tiba ibu gue bilang begitu. "Mama memang gak setuju, tapi kalau menurut kamu itu yang terbaik, mama gak mau maksa. Lakukan yang terbaik menurut kamu. Kamu udah besar," kata ibu berusaha tersenyum.

Gue diam lagi. Ada perasaan campur aduk di hati gue. Antara yakin dan galau.

"Sholat Isya dulu. Udah adzan."

Ibu lalu bergegas mengambil wudhu.

***

Malamnya gue sengaja memasang alarm jam 3 pagi. Gue mau shalat tahajjud dan istikharah. Meminta petunjuk yang sebenarnya gue tahu kalau Tuhan gue gak akan memberikan jawaban yang ibu gak setujui.

Gue beranjak dari kasur dan bergegas ke wc untuk ambil wudhu. Untuk menuju wc, gue harus melewati kamar ibu. Dari zaman kecil sampai sekarang, kebiasaan ibu adalah gak pernah menutup pintu kamar saat tidur malam. Jadi kita bisa melihat ke dalam kamar ibu.

Saat gue melewati kamar ibu, gue melihat ibu gue yang sedang tertidur. Damai. Tenang.

Bodoh sekali kalau gue ngecewain ibu. Gue tahu ibu memang sayang banget sama mawar. Tapi gue yakin beliau pasti kecewa kalau gue ikut mawar. Walaupun dia mempersilahkan gue lakukan yang terbaik menurut gue.

Gue lantas merubah niat. Dari yang awalnya meminta petunjuk apa yang harus gue pilih, gue merubah untuk memantapkan pilihan dan hati gue. Seketika gue udah punya pilihan. Inilah pilihan gue.

***

Sekarang gue harus sering-sering senyum saat ibu tanya kabar mawar. Karena memang semakin hari, komunikasi gue dengan mawar jauh semakin berkurang dan menjadi langka. Gue juga harus banyak-banyak senyum saat ibu minta gue jemput mawar kalau dia pulang malam. Karena gak mungkin juga gue menawarkan diri menjemput orang yang udah punya pacar. Kecuali kalau gue yang dimintai tolong. Pasti gue tolong.

Gue juga harus sering tersenyum saat beberapa kali ibu gue tanya "Kok mawar gak pernah main kesini lagi. Udah lupa ya sama mama"

Tapi gue bersyukur punya ibu seperti beliau. Dari beliau gue belajar, saudara itu bukan cuma orang yang mempunyai hubungan sedarah dengan kita.

Semua orang adalah saudara. Entah berbeda suku, agama, keyakinan, dll.

NB : beberapa minggu lalu entah kenapa ibu gue mau liat foto mawar yang baru. Dia minta liat di profile picture wa mawar. Pp wa mawar udah ganti ke fotonya bertiga dengan temannya. Gue saat itu gak kasih liat, karena pikir gue buat apa. Ibu sedikit memaksa, gue pun mengalah.

"Gemukan ya mawar sekarang," kata ibu saat liat fotonya. "Pasti sekarang dia merasa bebas. Gak tertekan lagi. Gak ada beban lagi. Sekarang kapan aja dia bisa pasang foto sama cowoknya. Tanpa ada rasa takut siapa yang bakal tahu. Kalau dulu dia pilih-pilih siapa orang yg boleh tahu hubungan kalian, sekarang dia bisa tunjukkin ke siapapun, ini lho cowok aku."

"Waktu sama kamu dia kurus. Wajahnya juga kayak orang yang lagi menahan beban. Gak plong. Sekarang beda. Dia gemukan. Ceria. Sekarang dia udah bahagia. Mama seneng liatnya. Mama seneng liat mawar bahagia. Berarti doa mama terkabul. Allah kasih dia kebahagiaan." Kata ibu lagi.

Gue gak menyangka kalau selama ini ibu selalu doain mawar. Saat itu gue seperti terlecut. Gue menambah 1 pelajaran lagi dari ibu. Yaitu tentang keikhlasan.