Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Selasa, Desember 18, 2007

Suatu Hari di Horror (Ancol) Land

By Afaa Alghifaary di Selasa, Desember 18, 2007

Sebelumnya, Sorry sodaraku sebangsa dan se-tanah abang...gw baru nulis blog lagi sekarang, soalnya waktu gw sebulan kemarin abis dipake buat kuis dan UTS. Rinciannya seminggu pertama buat kuis, dan 2 minggu lebih kemudian buat UTS. Sisanya? ditabung biar gw jadi cepet kaya, wehehe....(jayuz lo..)
Kita mulai cerita gw ya. Ehm....(batuk dulu). Gw selese UTS hari kamis minggu lalu, tepatnya tanggal 13 desember 2007. Berhubung hari terakhir UTS itu selesenya jam 10 pagi, gw ada rencana jalan ama temen kuliah gw. Setelah sebelumnya rencana jalan ke dufan ma temen SMA gagal karena ada SEA Games di Thailand (iye tau kagak nyambung), akhirnya gw ma temen kuliah ngadain rencana jalan2 busuk ke.......ANCOL. Tadinya sih kita mau ke dufan juga (mumpung diskon 50%), tapi karena sekarang lagi jaman resesi, ya gak jadi.
Perjalanan ke Ancol dilalui dengan naik motor. Begini rinciannya :
1. Motor Steven (ngebonceng ceweknya, Retno)
2. Motor Sigit (ngebonceng pembantunya, Naika)
3. Motor Irvan (ngebonceng peliharannya, Effria)
4. Motor Toto (ngebonceng tukang kebonnya, Adya alias Tompel)
5. Motor Made (ngebonceng majikannya yang ganteng, Gw maksdnya)
Setelah melalui halangan serta rintangan yg menghdang, akhirnya kita sampe juga di ancol, setelah sebelumnya nunggu dulu stengah jam gara2 ban motorya Irvan bocor. Katanya Irvan gak tau masuk Ancol lewat mana, akhirnya Gw, Made, Sigit, ma Naika nunggu dia diluar. Naika sms Effria, eh dia lama balesnya, kira2 2 hari-an (enggaklah). Isi balesannya pun kurang ajar, katanya dia udah pada ada di Ancol ma anak2.
Akhirnya kita mutusin langsung masuk ke Ancol, tapi Tuhan berkehendak lain. Tiba2 langit menjadi gelap dan.....UJAN TURUN....langsung deras pula. Untung gw bawa jaket. Setelah Made masukkin KRS dan baju kemejanya ke bagasi motor biar gak kebasahan, serta gw & made juga nitipin dompet plus Hp kita ke Naika biar gak kena aer ujan, akhirnya kita siap juga menuju Ancol. Dan lagi-lagi, kesialan itu datang. KUNCI MOTOR MADE ADA DI DALAM BAGASI.....!!! Made panik, Sigit panik, gw kebelet boker. Heran, setiap jalan ada Naika, pasti ada aja sialnya. Dulu waktu gw ke puncak juga gitu. Udah ujan, ban bocor, pulang ditilang. Mungkin si Naika emang bawa sial kali ya...(Wehehe...ampun Nai..)
Made masih nyoba ngorek2 bagasi motornya pake jepit rambut, tapi gak bisa. Dan pada saat itu, keajaiban datang. Tuhan memberikan pencerahan kepada hamba-Nya yang ganteng kayak gw. Pas Made lagi ngangkat jok motornya, gw liat ada sedikit celah buat ngambil kunci motornya dia. Dengan gerakan secepat maling, gw langsung masukkin tangan gw ke dalam jok, dan secepat kilat gw ambil kuncinya. Made yg ngeliat kejadian itu cuma bengong. Sementara Naika dengan kurang ajarnya berkomentar, "Wah hebat lo Fa..." Gw udah ge-er, tapi dia nerusin ucapannya. "Cocok lo jadi maling. Ada bakat juga lo jadi spesialis curanmor." Anjing....
Dan kita nerusin masuk ke Ancol. Di antrian masuk, motor Sigit ada di dua belakang motor yg gw tumpangin. Sebelomnya Sigit udah bilang, kalo gw ma made disuruh tunggu dia di deket putaran pas keluar pintu masuk. Tapi dasar otak gw belet, pas masuk gw keasikan ngobrol ama made sampe.........GW GAK TAU SIGIT ADA DIMANA....!!!
Lagi2 kepanikan itu terjadi lagi. Sementara ujan makin deras membasahi bumi. Tapi gw mencoba tenang, gw suruh Made buat muter2 Ancol nyari anak2. Gw udah muter2in Ancol ampe kurang lebih 2 jam, tapi gak ketemu anak2 yg laen juga. Gw bingung. Bensin di motor Made tinggal satu strip. Kita mau balik ke rumah, tapi HP ama dompet kita ada di Naika. Gw serasa jadi gembel disana. Otak gw udah gak sanggup lagi buat berpikir. Dan lagi2, seperti ada pencerahan buat gw. Gw liat di pinggir pantai yg bau dan butek, ada seorang penjaga pantai (ato bahasa jawanya: Life Guard) lagi megang2 HP. Dengan keberanian tingkat tinggi dan tingkat kemaluan (bukan "kemaluan" yg itu, tapi maksudnya rasa malu) yg udah terkikis habis, gw akhirnya minta pulsa ama tuh mas-mas. Tapi, pencerahan itu belum tiba. Katanya dia gak punya pulsa, dan dia malah nyuruh gw ke wartel buat nelpon. Gimana mao ke wartel? Dompet kita aja ada di Naika.
Di luar, ujan turun makin deras. Dan gw pun menyingkir dari pinggir pantai buat cari tempat berteduh. Di tempat itu, lagi2 gw liat orang lagi mainin HP. Gw punya niat buat pinjem pulsa dia tuk sms Naika, kebetulan gw apal nomor Naika. Tapi gak jadi, soalnya gw takut tuh orang gak ngasih kayak yg tadi. Tapi karena gw kesian liat made yg udah menggigil kayak ulet bulu, akhirnya gw beraniin minjem. Dan ternyata........BERHASIL. Gw sms Nai. Gak lama kemudian ada balesan. Katanya dia ada di Planet Bakso di Pantai Festival. Dan disaat genting kayak gini, kebodohan gw kumat lagi. Gw gak liat tulisan PANTAI FESTIVAL di sms Nai. Kebetulan di deket tempat gw neduh ada planet bakso, dan gw pun segera kesana. Sementara made udah kayak orang meriang 7 hari 7 malam. Sampe sana..........SEPI, gak ada orang. Cuma ada 3 orang pelayan Planet Bakso. Gw heran. Gw puter2in tuh Planet bakso, tapi gak ada siapa2. Sementara ujan turun makin deras, menambah dingin cuaca.
Gw pun balik lagi ke tempat tadi gw minta pulsa, maksudnya gw mau liat isi sms Nai, takutnya
gw salah baca. Tapi sayang tujuh ribu sayang, sms-nya udah diapus ama yg punya HP. Tapi tuh orang baik hati dan tidak sombong. Dia nawarin gw buat nelpon aja. Katanya kalo sms takut gak jelas. Gw nolak, gak enak ama dia. Apalagi tuh orang apke simpati, sementara temen gw pake im3. Dia terus maksa, akhirnya dengan sangat terpaksa (padahal mah ngarep) gw terima. Gw telpon Nai, tapi gak jelas, cuma ada suara orang ketawa2. Gw udah empet banget ma anak2. Mang mereka gak tau apa, kalo temennya yg imut ini lagi kesusahan? Akhirnya gw sms lagi. Gw nunggu 10 menit, gak ada balesan. Terus itu orang nawarin lagi buat nelpon aja. Seperti tadi, gw nolak, tapi akhirnya mau juga. Gw telpon lagi. Kali ini ada jawaban. Katanya dia ada di Planet Bakso. Gw bilang tadi gw udah kesana, tapi gak ada siapa2. Dan dia bilang lagi kalo dia baru nyampe sana.
Setelah ngucapin terima kasih yg sebesar2nya, gw pun meluncur lagi ke Planet Bakso yg tadi. Bensin di motor Made udah ampir abis. Dompet di Nai, HP juga di Nai. Dan ujan makin deras turun, membuat baju gw n made jadi basah banget. Dan itu juga ngebuat kita jadi menggigil kedinginan. Sampe Planet Bakso, tetep SEPI. Gw udah kesel, rasanya pengen gw nampolin anak2 kalo udah ketemu.
Gak tau kena santet apa, tiba-tiba made punya ide brillian. Dia minta gw nanya ke org yg lagi ngerokok deket situ, apa ada Planet Bakso laen selain disini? Pas gw tanya tuh orang....TERNYATA ADA....Mampus...!!Gw muter2 selama 2 jam di Planet Bakso itu, gak taunya ada Planet bakso laen di..........Pantai Festival. Ini semua gara2 kebegoan gw waktu baca sms tadi.
Akhirnya dengan sisa tenaga yg ada, kita meluncur kesana. Dan sempet juga nanya2 ke orang, dimana pantai festival? karena kita gak mau kejadian kayak tadi terulang lagi..NYASAR.
Sampe sana, gw bener2 gak nyangka. Anak2 ternyata pada khawatir ama kita. Mereka langsung mesen teh anget dua gelas di A&W, biar badan kita anget. Dan Steve nyruh kita berendem di lautnya, karena aer lautnya anget. gw yg tadinya udah kesel dan berniat mao maki2 anak2, akhirnya gak jadi gw lakuin. Gw nyampe Ancol jam 3-an, dan baru nyampe Pantai Festival kira2 jam 5. Lalu jam 6 sore kita pulang ke rumah masing2 dengan keadaan badan yg basah dan menggigil.

0 komentar