Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Kamis, Maret 13, 2008

Perubahan Itu Telah Nyata

By Afaa Alghifaary di Kamis, Maret 13, 2008

*biar rada mudeng, baca postingan sebelomnya dulu ya....

Akhirnya, hari ini kita jadi ke BAAK, buat nanya informasi tentang gimana cara buat ikut UM.

Para makhluk Tuhan yang menginginkan perubahan adalah: Gw, Eko, Galih, Adit, Ogon, Fahmi, Kiwil, dan satu tambahan lagi, Siswono.

Karena takut terjadi apa-apa, kita pun membawa persiapan. Gw bawa linggis. Eko bawa koppel, Galih bawa besi berkarat, Adit bawa stick bisbol, Ogon bawa samurai, Fahmi bawa piso dapur, Kiwil bawa tongkat kayu, sedangkan Siswono bawa gunting kuku (buseett...ini mao ke BAAK ato mao tawuran sih..? Lagian, gunting kuku apa gunanya coba..??)

Pegawai BAAK emang terkenal galak bin judes. Temen gw, si Panji pernah ngerasain gimana judesnya pegawai BAAK. Waktu itu, dia mao ngurus KRS-nya yang semester 4. Dia cerita ama gw, pas nanya di BAAK, malah jawaban ngeselin yang dia terima. Berikut dialog singkat antara dia dan pegawai BAAK.

Panji : “Mas, saya mao ngambil KRS, tapi kok di PSMA Online gak bisa yah..??”
Pegawai BAAK : (mengerutkan alis) “Siapa sih lo....??”

Dan yang lebih ngeselin lagi, nada ‘siapa sih lo’-nya ngikutin nada dari iklan ‘Starmild Obesesi: Sutradara’.

Pas gw tanya lagi, kenapa dia ampe digituin, eh Panji jawab: ‘soalnya pas semester 3 kemaren, gw masuk kuliah cuma sekali. Gw gak ikut UTS, UAS, ampe UN. KRS semester 3 pun gak gw ambil.’

Kalo gitu, yang bego elo Ji...!! Pantes kalo pegawai BAAK heran.

Tapi, demi jaga-jaga kalo terjadi apa-apa, kita pun tetep membawa sesuatu yang nantinya bakal berguna buat keamanan. Berhubung kita para mahasiswa teladan, dateng telat keluar duluan, maka kita membawa alat-alat yang masih ada hubungannya dengan proses belajar-mengajar buat kita jadiin senjata. Alat-alat itu adalah: penghapus biasa, penghapus papan tulis, pensil, jangka, pulpen, spidol, tinta pulpen, ama papan buat ulangan.

Begini rinciannya: Adit bawa penghapus biasa, Galih bawa Penghapus papan tulis. Fahmi bawa pensil. Eko bawa kertas file (itu lho, yang ada di binder), Ogon bawa jangka, Siswono bawa spidol, Kiwil bawa tinta pulpen, dan gw bawa papan kayu yang buat tatakan kertas ujian.

Kalo kalian bingung, apa kegunaan barang-barang tersebut, berikut gw kasih tau penjelasannya :

Pertama : Kalo pegawai BAAK-nya ngeselin waktu kita nanya baik-baik, Adit akan melempar penghapus biasa ke jidat si pegawai BAAK.
Kedua : Kalo ternyata gak mempan, seketika Galih langsung melempar penghapus papan tulis yang gede kayak setrikaan juga ke jidat si pegawai BAAK. Benjol-benjol dah jidat lo...!!
Ketiga : Pas kedua tangan si pegawai BAAK memegang kepalanya yang sakit, secepat kilat Fahmi langsung mencolok matanya dengan menggunakan pensil.
Keempat : Abis dicolok, otomatis kan dia bakal tereak kenceng. Nah, biar tereakannya gak kedengaran, Eko langsung nyumpel mulutnya pake kertas file supaya suaranya bisa diredam.
Kelima : Setelah si pegawai BAAK gak bisa tereak, Ogon langsung nusuk perutnya pake jangka.
Keenam : Selese nusuk-nusuk perut si pegawai sampe kempes, Siswono langsung beraksi dengan mencoret muka si pegawai pake spidol. Bisa digambar kumis, jenggot, tompel, kutil, ato pemandangan.
Ketujuh : Untuk mengaburkan identitas para pelaku, Kiwil nyiram tinta pulpen ke matanya, biar langsung gak bisa ngeliat kecuali ngeliat duit ama cewek cakep.
Kedelapan : Dan terakhir, penentuan, dari belakang gw bakal lari dengan sekuat tenaga sambil bawa papan tatakan buat ujian. Lalu dengan gaya khas Jackie Chan dan Bang Jackie (eh, itu mah tukang nasgor deket rumah gw ya...??), gw langsung melompat, dan BLETAAAKK....!!! Menggetok palanya pake papan ujian ampe dia pingsan bin semaput. Setelah si pegawai BAAK pingsan, kita jadi bisa ngambil barang-barang berharganya, kayak dompet, henpon, duit, ato sepatu (lah kok jadi ngerampok....?? Bingung gw).

Yah, pokoknya kita tadi udah nanya, dan berhasil kembali ke kelas dengan selamet. Ternyata, menurut peraturan yang baru, UM itu gak masalah buat penentuan skripsi nanti. Syarat buat ngajuin skripsi, baik yang UM ato ngulang kelas tetep sama, yaitu IPK minimal 3,25. Gilee....berat bener. IPK gw aja cuma 2,67. Itu juga udah sukur halamdulilah.

Lagian, sistem pendidikan di Gunadarma juga rada-rada salah. Seenggaknya itu menurut gw ama temen-temen gw. Kenapa gw bilang salah ? Begini ceritanya :

Pada suatu pagi hari yang indah, si kancil sedang mencuri timun di kebun Pak Tani. Pak Tani tidak tahu, karena sedang menonton Go Spot pagi, menyimak update berita perceraian Bambang dan Halimah. Kancil senang karena sudah berhasil mencuri timun, lalu langsung bergegas pulang karena perutnya sudah lapar. Siang hari, sesampainya di rumah (rumah kancil jauh. Mesti naek bis dua kali, naek ojek sekali, dan terakhir: naek pesawat yang jaraknya kayak dari Jakarta-Uganda), kancil hendak memakan timun hasil curiannya sambil menonton Silet, karena menurut kancil pembawa acara silet lebih eksotik. Cara ngomongnya khas kayak Cinta Laura kebanyakan minum karbol. Sambil merebahkan badannya di kursi pijat yang dia beli dari TV Media, tangan kancil perlahan-lahan mulai memasukkan timun itu ke mulutnya. Timun pun masuk ke mulut kancil, dan tiba-tiba..............HUUEEEKKK.....!!!! Kancil pun langsung muntah....

Kenapa tiba-tiba kancil muntah...?? Apakah si kancil hamil...?? Ato dia masuk angin...? Kalo emang masuk angin, kasian kancil, karena dia gak bisa minum Tolak Angin. Sebab, waktu sekolah dulu si kancil pernah gak naek 2 taun. Itu bukti bahwa dia bukan hewan pinter. Padahal menurut slogan Tolak Angin, cuma hewan pinter yang bisa minum. Lalu, kenapa Cinta Laura kalo ngomong kayak ikan mujaer abis nelen inex..?? Kita tunggu jawabannya sampe postingan ini selese.

Btw, kenapa kok gw jadi cerita tentang kancil..?? Padahal kan gw pengen cerita tentang kesalahan sistem pendidikan yang terjadi di kampus gw, Universitas Gunadarma Depok.

Ehem...begini ceritanya. Di Gunadarma, pas kita tingkat 2 (ato bahasa SMA-nya kelas 2 alias semester 3), kelas kita nantinya akan dipisah. Contoh : Waktu masih tingkat 1, gw masuk ke kelas 1EA06, kelas yang anak-anaknya lumayan pinter kalo dibandingin ama cacing. Nah, pas tingkat 2 ini, gw dipisah jadi ke kelas 2EA04.

Kalo pisahnya karena emang murni diacak sih gak masalah. Nah ini, pemisahan kelas itu ternyata berdasarkan IPK kita waktu di tingkat 1. Jadi, semakin tinggi IPK kita, semakin besar peluang buat masuk ke kelas EA01 alias kelas unggulan. Dan semakin kecil IPK kita, semakin besar kesempatan kita buat digebugin ama emak dirumah. Wehehe.... Maksudnya, semakin kecil IPK kita, makin besar peluang masuk ke kelas yang bukan unggulan. Kayak gw ini. Masuk ke kelas 04 dari 7 kelas Manajemen (tapi beneran, waktu masih tingkat 1, kelas kita belom disekat antara yang pinter dan yang bodoh. Jadi antara orang tolol dan orang pinter masih nyampur jadi satu. Baru pas tingkat 2 ada pengkotak-kotakan antara si pinter dan si bego).

Sekarang, pas gw ama temen-temen gw di kelas baru pengen berubah, pengen dapet nilai bagus dan ngerti semua yang diajarin dosen, eh gak ada satupun anak di kelas gw yang cocok buat jadi panutan dan panuan.

Yaiyalah, kita semua sekelas satu nasib. Sama-sama punya otak seberat 2 gram. Dan sama-sama kecebur di kelas tanpa masa depan. Dan yang lebih parahnya lagi dari Gunadarma, gw baru tau kalo ternyata range nilai itu bukan cuma ditentuin dari kelas kita aja. Tapi, ada beberapa mata kuliah yang range nilainya itu dibandingin ama kelas lain. Kayak di kelas gw, range nilai Teori Ekonomi dibandingin ama kelas 02. Otomatis, banyak anak yang ngulang Teori Ekonomi dari kelas gw. Nasib...nasib.... *terdengar suara lagu ratapan anak tiri dari kejauhan.

Tapi, gw ama temen-temen gw gak mao menyerah. Cuma orang bodoh dan yang gak mao maju aja yang gampang menyerah (*anjrriiitt...bahasanya). Gimana cara gw biar bisa nanggep ama pelajaran yang dikasih dosen...? Caranya gampang, gw ama beberapa temen gw selalu duduk di barisan depan pas lagi kuliah. Bener-bener duduk di baris depan.

Kenapa gw harus duduk di baris depan..? Karena, kalo gw duduk di baris belakang, cuma ada 4 kegiatan yang bakal gw lakuin ama temen-temen gw. Pertama ngobrol. Kalo gak ngobrol, kita bercanda. Kalo lagi gak mood bercanda, gw mendingan tidur pas dosen lagi ngoceh ngalor ngidul. Dan yang terakhir, buat ngusir bosen palingan gw nonton pilem bo’ep dari hape. Jadi, gimana pelajaran bisa masuk ke otak....? Yang ada, paling-paling cuma isi dari candaan itu aja yang masuk ke otak gw.

Kalo gw duduk di depan kan, gw gak bakal bisa ngobrol, bercanda, tidur, apalagi nonton bo’ep. Kalo gw nekat nonton bo’ep, takutnya nanti malah dosennya minta dikirim lewat bluetooth, lagi. Wehehehe....

Dengan duduk di depan, otak gw jadi bisa fokus ke pelajaran. Yah, emang sih gw gak bener-benera fokus banget. Gw masih suka bercanda juga dengan cara nyeletukin dosen yang lagi ngomong ato sekedar maen cela-celaan ama temen pas dosen lagi ngejelasin mata kuliahnya. Tapi, bercanda gw gak bisa jadi frontal dan total karena gerak-gerik gw dibatasin oleh dosen yang jaraknya deket benget ama gw. Lagian, biarpun gw bercanda, tapi gw masih jadi rada-rada ngerti ama penjelasan dosen, karena emang biarpun bercanda tapi gw masih perhatiin penjelasn dosen.

Terkadang, banyak juga temen gw yang pengen berubah tadi gak semuanya mao duduk di depan. Jadinya, palingan juga cuma gw ama Eko aja, yang emang pengen bener-bener berubah yang masih betah duduk di depan. Dan parahnya, ternyata godaan buat duduk di belakang lagi makin menguat. Hikzz..hikz....

Tapi gw bakal berusaha buat kuat dan tegar kok. Toh, ini semua demi nilai dan masa depan gw sendiri. Yang penting, gw masih suka bercanda dan gw bukan jadi seorang kutu buku yang setiap hari makanin buku kayak kambing bule.

Demi sebuah perubahan, kita mesti merelakan kesenangan kita bukan..??
NB : Oiya, jawaban dari cerita diatas tadi. Kenapa kancil muntah-muntah...?? Ternyata, kancil salah nyuri. Yang dicuri itu bukan timun, melainkan potongan titit anak Pak Tani yang kemaren baru disunat. Itu sebabnya kenapa si kancil langsung muntah pas makan timun tadi (wehehe...maksa banget yah..?? Iye tau, ni cerita emang jayus kok...). Okeh, See you in the next journal yap....Doain gw biar bisa tetep konsisten dalam menghadapi perubahan ini.

1 komentar

PUTRI JERUK on 16 Maret 2008 13.30  

buat berubah jadi lebih baik emang ngga mudah. butuh niat yang kuat. smangad ri!! gw suka cerita kancilnya, tapi ngga pada bagian akhirnya. geli. hehe