Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Jumat, Maret 28, 2008

Hari Ulang Tahun = Hari Merenung Diri

By Afaa Alghifaary di Jumat, Maret 28, 2008

Dua hari lalu, tepatnya tanggal 26 Maret gw ulang tahun ke-20. Gak ada yang spesial di hari ulang tahun gw itu. Cuma ada ucapan selamat dari keluarga ama temen-temen. Ditambah todongan traktiran dari temen gw yang rata-rata emang keturunan orang Ethiopia, alias orang busung laper yang langsung girang pas tau ada makanan gratis.

Selain itu, gak ada apa-apa lagi yang beda di hari ulang tahun gw. Gw masih kayak dulu. Masih belom punya cewek, dan masih suka nyusahin orang tua.

Di hari ulang tahun, biasanya gw gunain buat ajang introspeksi diri. Dan biasanya, selese introspkesi diri, gw bakalan ngelakuin kesalahan yang sama yan dulu pernah gw buat.

Dari dulu ampe sekarang, cita-cita gw tuk ngebuat orang tua bangga belom kesampean. Waktu SMA gw eprnah ngebuat nyokap gw bangga dengan kepalsuan gw. Gw pernah ngebuat nyokap gw bangga dengan ketololan gw. Dengan kebodohan w.

Kejadiannya, waktu itu pas lulus UAN gw dapet nilai yang amat sangat tinggi-tinggi sekali. Kiri kanan, kulihat saja, banyak pohon ganja (*lho..??)

Maksudnya, pas lulus UAN gw dapet nilai yang gede, yaitu 28,07. Nilai itu bahkan nilai yang tergede kedua di sekolah gw. Pas nyokap tau, dia langsung bawa itu nilai dan ngasih tau ke semua sodara ama temennya.

Menurut gw wajar sih, kalo orang tua begitu bangganya pas liat anaknya dapet nilai bagus. Tapi, yang nyokap gak tau, sebenernya nilai itu gw dapet dari hasil nyontek. Nyokap nyangka kalo gw dapet tuh nilai dari belajar sungguh-sungguh.

Pas UAN, masuknya kan jam 7.30 pagi. Nah, waktu itu gw selalu berangkat dari rumah jam 6 pagi. Kalo nyokap nanya, gw alesan mao belajar dulu di sekolah. kan enak belajar pagi-pagi. Masih seger.

Padahal gw bohong. Gw berangkat pagi-pagi karena mao nyari contekan dari sekolah laen. temen gw yang kenal ama anak Yadika, pagi-pagi selalu nelpon temennya buat nanya bocoran. Dan ternyata cara itu berhasil buat dongkrak nilai gw. Serta berhasil buat ngebohongin keluarga gw.

Karena dapet nilai gede, nyokap akhirnya nyuruh gw buat ikut SPMB ama ikut tes STAN. Gw udah bilang, kalo ikut tes begitu susah masuknya. Tapi, nyokap bilang gw harus coba dulu, baru ketauan hasilnya.

Ya, gw pun akhirnya nyoba saran nyokap. Karena gw gak mao ngecewain nyokap buat kedua kalinya, gw pun belajar sekuat tenaga buat lulus SPMB dan STAN. HAri-hari liburan gw isi ama belajar. Maen ke rumah temen bawa buku soal-soal test STAN dari taun 2000-2005. Pergi ke rumah sodara juga bawa buku itu. Lagi boker pun gw baca buku dan ngerjain soalnya. (sumpah...gw bener-bener ngelakuin ini). Waktu pas cebok aja gw gak megang buku jahanam itu.

Tapi, ternyata punya otak belet dan sifat pelupa amat sangatlah enggak enak. Pas hari ujian saringan masuk STAN, awalnya gw yakin kalo gw bisa masuk. Pas keluar, gw lupa kalo gw belom isi nama gw. Gw cuma isi nomor peserta. Alhasil, gw yang udah capek-capek belajar jadi gak lulus dengan sukses.

Waktu SPMB juga gitu. Gw lupa kalo peraturan pertama SPMB adalah mesti bawa pensil. Sedangkan gw? Cuma bawa spidol ama cukuran jenggot. Pensil berhasil gw pinjem dari temen. Nah, peraturan kedua adalah mesti bawa penghapus. Gw? Gak bawa juga. yaudah, akhirnya gw ngapus pake ludah (enggak deh). Pokoknya gw lupa bawa peralatan tempur buat SPMB. Hasilnya? Gak lulus juga.

Nyokap sih bilang gak apa-apa. Tapi, keliatan dari wajahnya kalo nyokap nyimpen rasa kecewa. Dia pengen salah satu anaknya ada yang masuk ke Universitas Negeri. Karena dua kakak sebelomnya gak ada yang masuk negeri. Semuanya swasta.

Apalai abang gw. Dia idup udah kayak semau dia. Di usianya yang udah mao 25 taun, dia baru lulus kuliah. Sekarang kerjaannya cuma maen. Dan kayaknya dia gak niat buat kerja. Nyokap pernah bilang ke gw: kalo nyokap tuh ngegantungin harapan ke gw. Karena abang gw kata nyokap udah gak bsia diharapin. Gw kan cuma anak laki satu-satunya selain abang gw. karena nyokap bilang gitu, itu malah jadi beban buat gw.

Kadang gw kesian ama bokap dan nyokap. Mereka mati-matian banting tulang cari duit biar anaknya bisa dapet pendidikan yang tinggi. Nah gw? mati-matian banting kentut cuma buat maen-maen ama temen gw. Gw mao berubah, tapi susah. Gak tau kenapa.

Gw jadi inget kata guru Sosiologi gw waktu SMA, yaitu Bu Kus. Katanya: "kamu sebenernya bisa Fa. Tapi, kamu orangya males. Harusnya kamu ikutin temen kamu yang rajin. jangan yang males dan yang suka bolos kamu ikutin." Waktu itu wejangan beliau cuma masuk kuping kiri keluar bool kanan.

Dan gw pun gagal masuk UI ato STAN. Padahal waktu itu gw pengen banger masuk UI. Selain bisa ngebanggain orang tua, gw juga menyimpan cita-cita tinggi di UI. Yaitu: PENGEN NGERASAIN NAEK BIS KUNING UI (cetek amat yah, cita-cita gw?).

Akhrirnya sekarang gw terdampar di Gunadarma. Kampus geblek sebelah UI. Seperti kata pepatah. Gak ada rotan akar pun jadi. Gak dapet UI, gw terdampar di Gundar yang kayak babi.

Sekarang emang gw belom bisa ngebahagiain orang tua. Tapi mungkin, suatu saat nanti, gw bisa bikin nyokap bangga ama gw. Mungkin nanti gw bisa jadi seperti yang diharapin nyokap. Semoga.

Semoga renungan ini juga bisa ngebantu gw buat berubah.

1 komentar

PUTRI JERUK on 28 Maret 2008 18.51  

untuk berubah ke arah yang lebih baik emang ngga gampang. tapi lo kan uda niat. lo tinggal nguatin niat lo, dan berusaha lebih keras lagi. cayo fary!

*gw sok tua ya? sorry.*