Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Kamis, Juli 24, 2008

Bila Orang Udik ke Luar Negeri

By Afaa Alghifaary di Kamis, Juli 24, 2008

Akhirnya gw bisa juga posting blog lagi setelah sekian lama gak sempet. Oiya, thanks buat yang udah ngirim komen ke blog gw. Yang udah baca juga makasih.....

Di postingan kali ini gw belom bisa bikin postingan part 2-nya orang-orang aneh, karena di tempat gw gawe sekarang, ternyata gw ketemu orang aneh lagi 1 biji. Mungkin nanti gw akan masukkin nama dia di part 2. Sekarang-sekarang ini sih gw lagi ngorek-ngorek (*bo'ol kali dikorek..??) keanehan itu orang (ato jangan-jangan gw yang aneh kali yah..??kok hobby ngorek keanehan orang..??).

Sekarang gw mao cerita keluguan nyokap gw ama nenek gw aja. Waktu liburan sekolah kemaren, nyokap ama nenek gw diajak om gw sekeluarga liburan ke Singapura.

Nyokap ada di Singapura selama 4 hari, dari hari Jum'at ampe hari Senin tanggal 7 Juli.

Setiap orang yang mao ke luar negeri pasti harus bikin paspor. Nah, syarat bikin paspor itu adalah mesti punya akte kelahiran ato ijazah sekolah. Nyokap, sebagai orang Betawi udik yang sekolahnya di Gua Hantu, ternyata ijazah SMA-nya ilang. Sedangkan akte...?? KAGAK ADA...!!

Gw baru tau ternyata nyokap gak punya akte kelahiran. Alesannya sih, orang jadul pasti emang gak punya akte kelahiran. Tapi bokap gw yang lahirnya lebih jadul dari nyokap punya kok. Anehh...


Sebelom berangkat, gw udah bilang ke nyokap, jangan beliin oleh-oleh barang di Singapura. Soalnya, kayak yang gw tonton di DVD (*eh salah, itu mah pilm bokep), maksud gw kayak yang gw tonton di tipi, barang-barang yang ada di Singapura itu rata-rata adalah barang impor dari Indonesia ato Hongkong, yang kualitasnya tentu aja gak jauh beda ama barang Blok M. Cuma harganya aja yang dilabelin pake dollar Singapura.

Pulang dari Singapura, nyokap cerita macem-macem. Katanya, dia heran waktu naek kereta api bawah tanah. Nenek gw, yang sama-sama udik waktu itu nanya ke nyokap, "La, kita lagi ada ada dimana nih..??"

Lalu nyokap jawab,"Kita ada di bawah tanah Bu. Jadi sekarang kedudukan kita sama aja kayak cacing tanah..."

"GW GAK MAO DIKUBUR....!! CEPET KELUARIN GW DARI SINI.... DASAR LO SEMUA ANAK DURHAKA....!!!" Nenek gw tereak.. dia kira dengan dia ada di bawah tanah, anaknya mao ngubur dia idup-idup... Tuhaannn... kalo gw ada disana, pas nenek gw lagi tereak bakalan gw jorokin ke rel kereta... apalagi pas ada kereta yang sedang melintas.. wehehe... ampuun nenek.. jangan kutuk aku jadi batu, kutuklah aku jadi Christian Sugiono..

Setelah dijelasin, akhirnya nenek gw ngerti.

Nyokap lalu cerita waktu dia lagi makan. Waktu itu, seorang pelayannya nanya ke nyokap, mao minum apa..?? Teh tarik ato teh kosong..??

Dengan sok tau, nyokap bilang, "Teh tarik satu...."

Yang ada di pikiran nyokap, teh tarik itu adalah bahasa melayu dari teh manis.

Pas teh tarik dateng, nyokap bingung. Dia baru tau, ternyata yang dimaksud teh tarik itu adalah teh pake susu yang di bikinnya menggunakan dua gelas. Jadi, teh dan susu itu dicampur dengan cara ditarik dari satu gelas ke gelas lain.

Nenek gw yang juga baru tau kalo teh tarik itu teh campur susu, akhirnya milih teh kosong.

Pas minumnya dateng, ternyata... teh kosong itu adalah aer putih biasa. Aer tawar. Nenek gw juga heran kayak nyokap. Kalo gw jadi pelayannya, pas nenek gw minta teh kosong, gw bakal ngasih daun teh ama gelas kosong.. wehehe.. amppuun lagi nenek.. jangan kau kutuk aku jadi Christian Sugiono, tapi kutuklah aku jadi Cristiano Ronaldo... Soalnya dia lebih kaya dan lebih terkenal dari Christian Sugiono...

Bokap yang ngedenger cerita nyokap ketawa-ketawa aja. Dia yang waktu jamannya lagi jaya sering ke Singapura, pasti sedikit banyak tau tentang bahasa dan keadaan di sana.

Setelah cerita, nyokap pun ngeluarin oleh-oleh yang dia bawa. Ternyata isinya: jam tangan, baju, sendal, sepatu, tas, dan beberapa makanan serta cokelat...

Padahal gw ama bokap udah bilang, jangan bawa oleh-oleh barang, tapi nyokap ahirnya tetep bawa juga.

Pas lagi ngeluarin makanan, nyokap bilang, "Sebel deh... waktu lagi iseng di Singapura, niat mama mao nyobain mie instan yang ada di Singapura, eehh... ternyata cuma ada Indomie aja..." Nyokap lalu ngeluarin sebuah bungkus Indomie goreng versi Singapura.

Bungkusnya sih gak jauh beda, warna putih juga. Tapi, di sisi kiri bungkus itu ada tulisan mandarin dan di sisi kanannya tulisan bahasa Inggris.

Wahaha... jauh-jauh ke Singapura pas iseng makannya Indomie juga.

Setelah itu, nyokap ngeluarin sesuatu yang bentuknya seperti Redoxon tapi bungkusnya dari kertas sampul cokelat anak sekolah. Kalo gak salah namanya SERBAT. Kata nyokap, "Kalo di Singapura, ni kayak bandrek. Buat angetin badan..."

Bokap lalu ngambil Serbat itu, dan gak lama kemudian dia ketawa ngakak... Bokap bener-bener ketawa ngakak... Tadinya gw mao ngambil kompor gas buat buat nyumpel congor bokap. Tapi gak jadi gw lakuin. Bukannya gak berani, tapi sayang aja kalo kompor gas di rumah jadi berkarat gara-gara kena jigong bokap.. wehehe...

Bokap masih ketawa sambil nunjuk ke arah bungkus Serbat itu. Lalu dia bilang, "Kata mama, ni bandrek Singapura..??"

Nyokap ngangguk.

"Coba liat nih," kata bokap sambil ngasih bungkus Serbat ke nyokap. Di situ tertulis DEPKES RI. No. berapa gw lupa. Serbatnya udah abis dan bungkusnya juga udah dibuang sih.

Oiya, seminggu setelah pulang dari Singapura, ada acara ngumpul-ngumpul keluarga di rumah nenek. Waktu itu, nyokap cerita ke semua sodara, waktu lagi JJS ama Fanny, anak om gw yang umurnya masih 4 tahun, ada seekor... eh seorang bule yang nyamperin mereka. Setelah itu si bule nanya ke nyokap pake bahasa Inggris. Nyokap yang cuma tau bahasa Inggris "No Smoking" dan "Oh Yess Oh No" ini jelas gak ngerti. Dia cuma bilang "Oohhh... No.. No... No..." sambil gerak-gerakin telapak tangannya.

Terus nyokap bilang, "Si bule kira, Lala ini mungkin TKW kali yah, yang lagi nganter anak majikannya jalan-jalan...??"

"Emangnya mama Lala TKW...?? Kalo aku sih TK A...." tiba-tiba si Fanny ngejawab omongan nyokap. Sontak semua orang ketawa...

Dikiranya Fanny, TKW itu adalah tingkatan dari TK setelah TK A, TK B, teruuussss.... sampe TKW...

NB : Buat Fanny, kalo udah bisa baca ama bisa buka blog abang, TKW itu bukan tingkatan TK kayak TK A ato TK B. TKW itu singkatan, yang artinya Tante Kayak Wedus... eh salah Tenaga Kerja Waria.. ato Wanita...?? gak tau juga sih. Sekali lagi, TKW itu bukan singkatan, okeh...
Oiya, kabar jam tangan yang nyokap beliin di Singapura... Setelah 3 hari gw pake, sekarang jarum jamnya udah berjalan lambat. Satu jam di jam normal, kalo di jam itu baru jalan 40 menit. Dan jam yang buat abang gw, udah rusak alat pemutar jarumnya... dan pengait yang ada di kulit jam tangannya pun udah copot. Kesimpulannya... : JAM TANGAN ITU UDAH RUSAK... bener kan apa yang gw dan bokap bilang...??

3 komentar

yan paristama on 24 Juli 2008 14.30  

wakakaka... mungkin atau pastinya yang keluar negeri ntuh lo pasti banyak atau pasti lah semua ceritanya bodoh2.. wkakaka..


brb... ngakak dolo ah sambil guling2


putrijeruk on 30 Juli 2008 12.04  

ahahahaha, kocak banged ..
nyokap lo polos amad ri , heheh


Anonim on 24 Oktober 2010 08.19  

beach nude [url=http://tonceknovak.web.officelive.com/default.aspx] naked photos[/url] celebritiesnaked