Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Rabu, Januari 05, 2011

Akibat Ngomong Sembarangan

By Afaa Alghifaary di Rabu, Januari 05, 2011

Oke, pertama-tama walopun telat gw mau ucapin selamat natal dan tahun baru buat semuanya. Dan kalo taun-taun sebelumnya tiap awal taun gw selalu posting resolusi awal taun gw, yang selalu dan pasti diawali oleh : pengen jadi suami ayushita (*okeh, gw tau tu mimpi gw yg ketinggian), tapi sekarang enggak. Gw cuma mau cerita suatu kejadian yg horor buat gw waktu keluarga besar ngadain kumpul2 pas liburan natal kemarin.

Tiap taun, setiap liburan natal keluarga besar gw selalu bikin acara kumpul2. Kita emang gak ada yg merayakan natal, karena semua keluarga gw Muslim. Tapi karena momen yang pas sebab tanggal 25 Desember ada tante gw yang ulang tahun, libur natal juga selalu dijadiin ajang silaturahmi untuk kumpul-kumpul dan biasanya pergi ke luar Jakarta.

Dan tempat yang amat sangat tidak beruntung yg keluarga gw pake buat acara kumpul2 itu adalah daerah Puncak Pass. Di sebuah Villa di Puncak Pass Resort, kami keluarga kecebong kumpul. Dari nenek gw yang udah tua, sampe adek sepupu gw yg masih balita dan cuma bisa pup di pojokan kulkas ikut kumpul. (*iye gw ngaku yg suka pup di pojokan kulkas gw).

Sebenernya acara itu dari taun ketaun sama aja, dateng siang, sore istirahat, abis Isya ngasih kado ama tiup lilin tante gw yg ulang tahun, dan maleman dikit nyongkel jendela villa sebelah……………. Okeh, yg terakhir enggak.

Dan kejadian luar biasa baru terjadi malam keesokan harinya. Waktu itu, ketika gw lagi maen PES di kamar pake laptop sodara gw, tiba2 adek sepupu gw yg masih kelas 1 SMP nunjuk ke jendela villa belakang yg gak ada penghuninya,

“Bang bang.. liat deh, tu apaan bang putih2?”

Gw pause PES yg lagi gw maenin, “Mana?” tanya gw penasaran.

“Tu Bang. Ada cewek putih di jendela itu” sodara gw ngasih tau.

Gw perhatiin lagi, dan tetep gak ada apa2. “Jendela yg deket meja billiard?” tanya gw. Di villa tempat gw nginep emang ada fasilitas billiarnya di lantai 2 dengan ruangan yg terbuka.

“Iya, yg deket pohon tuh” adek sepupu gw meng-iyakan.

Gw ama Ica, sodara gw yg jadi lawan gw maen PES langsung fokus ke jendela yg ditunjuk ama adek sepupu. Tapi sayangnya kita tetep gak nemuin apa2.

“Aaah lo gentong. Ngigo aja lo” kata gw sambil ngelanjutin maen PES lagi. Badannya yg gede kayak Ti Pat Kai yg bikin gw manggil dia dengan kata ‘gentong’

“Bang, dia ngeliatin kesini Bang..!!” adek sepupu gw histeris kayak banci kena razia. Dia kemudian nutup matanya pake bantal.

“Udah, suruh dia kesini aja. Ajakin dia ngadu PES ama gw. Kali aja dia jago, gak kayak si Ica nih yg kalah mulu” kata gw ngasal.

“Kapan gw kalah?” Ica nyamber omongan gw.

“Iye ampir kalah. Ujung2nya gw yang kalah barusan”

“Bang aku serius Bang. Dia ngeliatin kesini Bang…!” adek sepupu gw masih ngejerit. Rasanya pengen gw masukkin tu orang ke lemari. Tapi gw baru nyadar kalo gak ada lemari yg muat dimasukkin jin gentong kayak dia. Kcuali kalo dimasukkin ke brangkas RT, mungkin muat.

“Ahh berisik lo..” gw mulai empet karna kalah lagi “Bilang ama tu setan, suruh kesini aja, ngadu PES bikin cup biar rame daripada cuma ngeliatin doang” kata gw dengan gaya sotoy. Dan gak lama perdebatan soal “wanita-baju-putih-nangkring-di-jendela-villa-belakang-yg-gak-ada-penghuninya” pun berakhir karna kata adek sepupu gw si “wanita-baju-putih-nangkring-di-jendela-villa-belakang-yg-gak-ada-penghuninya” udah pergi. Gak tau kemana, mungkin dia mau arisan ama temennya sesama wanita berbaju putih.

***

Paginya, gw bangun tidur dengan kondisi badan yg kedinginan. Awalnya gw pikir wajar, karena udara di puncak saat pagi emang masih dingin. Buat yg tinggal di Jakarta, pasti terasa banget dinginnya. Tapi ampe siang, gw ngerasa badan gw makin dingin, mengigil dan kepala gw pusing. Gw baru sadar kalo gw sakit. Dan gw mulai menerka-nerka kalo sakit gw karena kesambet. Seenggaknya kejadian kayak gini pernah juga gw alamin sekitar 2 taun lalu.

***

2 taun lalu, di liburan natal juga, di acara kumpul2 keluarga juga, bertempat di Puncak juga tapi beda villa, gw pernah kena batunya karna omongan gw yg sembarangan kayak muka gw. Waktu itu, di kamar yg ditempatin sama sodara2 gw yg cewek, terdapat lukisan cewek dengan gaya jaman dulu yg menurut gw, yaah, rada serem. Dan gw pun mulai ngoceh dengan omongan kesotoyan gw. Siang2 gw nakut2in sodara2 gw dengan bilang, “Hati2 lho, ntar malem2 lukisan itu nangis sendiri dan keluar air mata”

Gw juga gk tau itu gw nakut2in ato emang karna efek kebanyakan minum oli bekas. Makanya omongan gw jadi ngaco. Tapi setelah gw pikir2, kayaknya gw adalah korban kebanyakan nonton film horror ala Kiki Fatmala dan Andhika Kangen Band (*bner gk sih Andhika Kangen Band pemain film horror? Tau dah, sama2 serem sih soalnya) :D

Dan sebelum pulang ke Jakarta, kita sekeluarga foto2 dulu. Foto dibagi 2 sesi, antara kelompok orde lama (yaitu ibu2 dan bapak2 termasuk nenek gw) dan orde baru (anak2 muda yg mukanya kayak corong minyak semua). Semua berjalan biasa aja. Baru pas sampe Jakarta gw sakit 5 hari.

***

Saat gw masih sakit itu, sodara gw nelpon nyokap dan nyuruh nyokap buat kerumahnya. Sorenya nyokap, kakak, dan adek gw ke rumah sodara gw. Disana, sodara gw nunjukkin foto saat sesi orde baru. Di foto itu, di pundak kiri gw, ada sebuah tangan pucat yang sedang merangkul pundak gw. CUMA TANGAN. DAN PUCAT. Waktu ditanya ke semua sodara2 gw, gak ada yg ngaku kalo tangan itu adalah tangan salah satu sodara gw (*mungkin mereka malu kali kalo ketauan ngerangkul pundak gw) hehe..

Dan tangan itu, setelah diperhatikan adalah tangan seorang wanita, karena terlihat dari punggung tangannya yg alus dan kecil, beda ama tangan cwok ato bahkan tangan bencong monster yg terlihat lebih agak kasar.

Sayangnya, foto itu akhirnya dibakar buat menghindari hal yg gak diinginkan, dan masternya yg ada di camera digital pun diapus sama sodara gw. Tapi yang masih jadi pertanyaan gw sampai sekarang yaitu, TANGAN SIAPAKAH ITU?? APA ITU TANGAN CEWEK YG ADA DI LUKISAN?? ATO TANGAN AYUSHITA?? <- tetep Ayushita. Dan sampe sekarang gw gak tau….

*sekedar info : kejadian 2 taun lalu, waktu itu gw udah ke dokter, sampai obat abis gw blm sembuh juga. Akhirnya mengikuti kepercayaan orang Betawi dulu, nyokap pun ngerebusin ubi birah dan gw disuruh minum air rebusan tersebut. Dipercaya ubi birah bisa “mengusir” makhluk yang “menempel” ditubuh kita. Beberapa hari setelah rutin minum air ubi birah, gw pun sembuh.

Dan kejadian desember lalu, sampe Jakarta gw juga langsung ke dokter. Dokter bilang gw kena gejala tifus karna kecapekan, keseringan begadang, dan kurang tidur. Mungkin bener juga kata dokter. Tapi gw juga gak tau, soalnya waktu masih di puncak itu dinginnya beda. Menggigilnya sama kayak yg gw rasain 2 taun lalu. (*dan sekarang pun gw jadi merinding sendiri gara2 inget kejadian itu.. kamfretoooss…!!)

1 komentar

putrijeruk on 7 Januari 2011 17.30  

serem banget sih bang pai... makanya lain kali ngomong jangan sembarangan bangg