Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Senin, Januari 10, 2011

Asal Mula Kenapa Gw "Takut" Air

By Afaa Alghifaary di Senin, Januari 10, 2011

Pulang dari Puncak, dengan keadaan yang masih sakit, ternyata gw mendapatkan sesuatu yg berharga. Sebuah sejarah yg merubah hidup gw. Sebuah kejadian yg membuat Julian Assange dicari2 pihak Amerika (*oke gak seheboh itu).

Di perjalanan pulang nyokap menceritakan sejarah masa kecil gw, yang ampe sekarang membuat gw jadi seorang yg agak “takut” dengan air.

Hari itu keadaan Puncak emang amat sangat macet. Gw cabut dari villa jam setengah 12 siang, dan jam 2 baru nyampe At-Taawun. Setelah sholat Dzuhur, nyokap bilang ke bokap, “Kita mau makan dimana nih?”

“Terserah,” kata bokap.

“Di Mirasari aja apa?” nyokap ngasih usul.

Mirasari?? Gw merasa nama Mirasari seperti judul lagu Rhoma Irama. Belakangan gw baru tau kalo judul lagu Rhoma Irama adalah Mirasantika. Gw diem. Gw merasa gak asing dengan nama itu, tapi gw lupa itu tempat apa.

“Iya, Mirasari juga boleh,” bokap meng-iyakan.

“Iya. Tu kan tempat Pai dulu kecebur waktu masih kecil,” kata nyokap.

Gw?? Kecebur?? Gw mulai heran. Kayaknya gw gak inget apa2 tentang cebur mencebur. Yang gw inget masih kecil gw pernah kecebur di got waktu dulu baru belajar naek sepeda. Dan selebihnya? Ya kecebur jamban pernah sih. Hehe..

Nyokap lalu menceritakan kalo Mirasari itu nama tempat makan di daerah Puncak, tapi letaknya masih ada dibawah. Dan nyokap juga nyeritain tentang hal cebur mencebur itu. (*tulisan yg beda dibawah ini adalah cerita dari nyokap, tapi gw ceritakan dengan gaya gw sendiri).

Jadi suatu hari, di Minggu siang yang tenang, ada sebuah meteor coklat jatuh di ladang gandum. Lalu 2 pangeran mengarahkan cermin ke arah meteor itu………. Tunggu tunggu. Ni kayak cerita di iklan Koko Krunch??? Sebaknya gw matiin tipi dulu biar gk terpengaruh ama cerita lain.

Yak lanjut. Kejadiannya sekitar 19 taun lalu, waktu gw masih berumur 3 taun. Waktu itu kita sekeluarga lagi pergi ke puncak dan makan di Mirasari. Mirasari itu tempat makan khas Sunda dengan saung yg didirikan di atas empang yg berisi ikan. Jadi, sambil makan kita juga bisa boker disana. Tinggal buka celana, trus ‘pluuuuuuuuuunngg’..* kalo anda masih punya otak sebaiknya jangan tiru kegiatan barusan. :D

Waktu gw kecil, gw suka banget ama yg namanya ikan. Apalagi ikan duyung yg cuma pake BH dari kerang, itu gw suka banget. Nah, ketika nunggu makanan utama datang, gw ngeliat2 ikan yg lagi berenang kesana kemari dari pinggir saung. Sementara abang gw yg waktu itu masih berumur 8 taun, tepat berada di samping gw lagi asik ngelemparin ager pesanan dia ke empang. Semua normal-normal aja, sampe ketika abang gw ngelempar ager untuk yg kesekian kali, tiba2 ada ikan yg lompat buat ambil ager dia. Karena kaget, abang gw pun reflek ngejorokin gw ke empang (*ini yg ampe skrg masih gw pertanyakan. Kenapa abag gw refleknya ngejorokin gw..? kenapa dia gk nyebur sendiri aja ke empang terus makan tu ager sepiring rame2 ama ikan disana?)

Gw pun kelelep. Sebagai anak yang masih imut, polos, lugu, dan tampan (TAMpang simPANse), gw pasti gk bisa berenang. Gw megap-megap minta tolong. Disaat kayak gini gw ngarepin Pamela Anderson datang nolongin gw dengan swimsuit merah yg selalu dipake di film Baywatch. Tapi harapan tetaplah harapan. Karena jangankan Pamela Anderson, Mpok Atiek aja ogah nolongin gw.

Semua orang panik, kecuali abang gw yg sekarang malah asik ngelemparin ager ke arah gw. Dikira gw ikan lele yg tinggal di kolam itu.

“Waktu itu semua pada panik, sampe2 gk ada yg nolongin Pai di kolam,” kata nyokap. Gw heran, ini pada panik ato emang pada ngarepin gw kelelep? Kok gk ad yang nolongin?

“Enak aja. Papa kan langsung nyebur nolongin dia” kata bokap.

“Ya tapi waktu itu ujung2nya Papa juga tenggelem kan gara2 gak bisa berenang…”

Hmmpppppfff.. gw nahan ketawa. Sumpah lucu. Gw ngebayangin, pas gw lagi tenggelem itu, bokap berdiri di pinggir saung. Sambil ngebusungin dada dan merobek kancing kemeja yg dia pakai layaknya Superman (*di dalamnya memakai baju senam warna biru bertuliskan huruf “E”, singkatan dari Eddie Man), bokap pun bilang, “Tenang anakku. Papa akan datang menolongmu….!!”

JEBUUUUUUUUUUUUURRRRRRRRRR…!!!!!!!!!!!!!!!! Bokap pun nyeburin diri ke kolam………………

Sedetik kemudian, bokap juga megap-megap tenggelem di sebelah gw.

“Waktu itu kaki Papa kram gara2 salah lompat. Makanya jadi tenggelem juga,” bokap ngasih alasan. Itulah kesamaan gw dan bokap. Sama2 jago ngeles walau dalam keadaan terdesak.

“Terus yg nolongin siapa Ma?” adek gw penasaran.

“Akhirnya yang nolongin pelayan di rumah makan itu. Dia nyebur ke kolam buat nolongin. Terus abis itu disuruh minum air jeruk hangat buat netralisir air kolam yang keminum ama Pai” kata nyokap. “Untung juga waktu itu ada Ibu2 yang baik. Dia abis nginep dari Puncak, kebetulan punya anak yg seumuran ama Pai, jadi dia ngasih baju anaknya buat dipake gantiin baju Pai yang basah. Papa juga dikasih pake baju suaminya”

Dalem hati gw mikir, sering2 aja kecebur gitu biar dapet baju gratisan. Hehe… Dan semenjak kejadian itu, gw pun jadi “agak takut” dengan yg namanya air, apalagi air tenang. Dan itu pula yg ngebuat gw jadi gak bisa dan gak niat buat belajar berenang ampe sekarang.

NB : besok gw udah mulai kerja. Dan hari ini gw mao ngucapin talak 3 buat insomnia. Sedih harus meninggalkan insomnia yg udah gw “nikahi” dari jaman awal masuk SMA. Sedih setelah 7 taun kita bersama sekrang harus berpisah. Tapi gw harus ninggalin si insomnia, karena jam kerja gw mengharuskan gw bangun pagi dan kurangin tidur malem. Hikss.. goodbye insomnia.. hope we we’ll meet again.. T.T

2 komentar

ikrima on 11 Januari 2011 07.22  

ooooh jadi ini alesan bang pai males mandi :D kocak ya, saking paniknya malah pada ga nolongin :D


EverLasTing pRaiSe on 11 Februari 2011 11.12  

ahhahahaha.. lucu ya dia ini. bisa dipesen buat dibawa pulang gak ya