Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Jumat, Mei 09, 2008

Perbedaan Antara Orang Bodoh dan Orang Pinter

By Afaa Alghifaary di Jumat, Mei 09, 2008

Setelah melakukan UTS selama 2 minggu, akhirnya ritual sesat yang bisa menyebabkan mahasiswa mengalami kebotakan dini itu selesai juga. Tapi, 1 bulan ke depan bakalan nunggu ritual kuliah laen yang gak kalah seremnya, yaitu UAS.

Selama UTS itu, kita bakalan tau mana mahasiswa yang otaknya rada nge-pas, ato malah kurang dengan mahasiswa yang katanya berotak encer kayak aer mani orang mandul.

Gw, sebagai salah satu dari yang berotak encer (tapi, gara-gara nyokap gw salah naro, akhirnya sekarang otak gw keras kayak batu. Waktu itu, dia kira otak gw itu santen Kara yang baru dia beli, makanya dia taro di kulkas sampe keras gini), jadi bisa mengetahui perbedaan orang pinter dengan orang tidak pinter (dalam hal ini, gw sebut mereka dengan kalimat yang lebih alus, yaitu GOBLOG).

Tentunya, hal pertama yang membedakan antara orang pinter dengan yang goblog adalah nilai. Yak, nenek-nenek budeg karatan yang sehari lagi diabsen malaikat Izroil juga tau, kalo kita ulangan dapet nilai 4, terus temen kita dapet nilai 100, maka kita bakalan dibilang orang goblog. Kelewat goblog malah. (*pengalaman pribadi).

Nah, selain nilai, ada juga aspek lain yang bisa menentukan perbedaan antara orang pinter dan idiot, yaitu omongan. Memang, omongan yang dimaksud yaitu gak jauh-jauh dari omongan nilai dan pelajaran.

Sebagai contoh, gw bakal cerita pengalaman gw yang bisa bikin orang tolol bin idiot kayak gw jadi stroke mendadak dan pengen ngeledakkin diri pake pukat harimau.

PERTAMA:

Waktu itu, IP semester 3 udah bisa diliat di internet. Gw liat IP gw, lumayan... Udah bisa nembus angka 3, ato tepatnya 3,1 dan IPK gw pun berubah jadi 2,9.

Di angkot, pas gw lagi mao pulang ama Adith, Putra, dan Kiwil, disana kita ketemu ama Lestari, yang kabarnya adalah anak terpinter dibandingin ama anal SLB. Nah, pas kita lagi ngomongon masalah IPK, si Adith iseng-iseng nanya IPK Lestari, “Lestari, IPK lo sekarang berapa?”

Lalu, dengan santainya dia jawab, “Kecil. Cuma 3,7.”

Perhatikan sodara-sodara...!! IPK 3,7 itu apakah kecil ato gede...?? Dari nilai maksimal IPK 4,0, dapet IPK 3,7 itu kecil...??

Bukannya ngiri, tapi pengen aja sih suatu saat nanti gw bisa bilang begitu. Misalnya temen gw nanya, “Du, IPK lo semester ini berapa...??”

Lalu bakalan gw jawab, “Ahh... Gw malu nyebutnya. Abis IPK gw kecil banget, yaitu 3,98. Orang bego juga bisa dapet IP segitu.”

Yang ada, kalo sekarang gw ditanya, terus gw jawab dengan gaya sombong, “IPK gw kecil, cuma 2,9”, temen gw malah bakalan jawab. “Ho...oh ya. Bener-bener kecil.”

Karena kita adalah kumpulan orang-orang yang gak mao kalah, merasa dianiaya ama orang pinter ber-IP gede, kita pun membalikkan kata-kata dia. Awalnya yang ngomong adalah Adith. Merasa dipermalukan di depan supir angkot dan keneknya (*lha...? dipermalukan kok di depan sopir angkot...??), si Adith lantas ngebales ucapan Lestari, “Ahh... Bener ya, kecil. Gedean IPK gw...”

Si Lestari heran. Apa iya Adith, yang otaknya cuma sebesar upil bayi ini bisa dapet IPK lebih gede dari dia...?? Terus dia bilang, “Emangnya IPK lo berapa Dith..??”

“2,8...!!” jawab Adith mantab.

Lestari bengong, gw juga heran, Putra mangap, dan Kiwil nyekek supir angkot, biar dikasoh gratis naek angkotnya. Mana ada sih, 2,8 lebih gede dari 3,7..?? Iya, kalo yang ngomong abis minum whiskey 2 galon.

Tapi, tiba-tiba si Adith ngebetulin ucapannya, “Maksud gw, komanya lebih gede. Koma lo cuma 7, sementara gw 8...”

Bah...!! Kalo gitu, gw donk yang IPK-nya paling gede...?? Kan IPK gw 2,9...?

KEDUA:

Kejadiannya baru aja gw alamin. Waktu gw lagi nunggu bis buat pulang ke rumah ama si Arief, tiba-tiba dia ngomongin soa nilia UTS yang udah dibagiin.

“Iya Fa. Nilai pajak gw kecil, cuma 94.”

Gw bengong. Terus dia nerusin lagi ucapannya, “Si Sigit ama Steven aja dapet nilai 100. Gw cuma dapet nilai 94...”

Di saat begini, rasanya gw pengen banget ngelempar Arief ke jalanan biar dia ditabrak truk gandeng.

Lantas gw bilang, “Yaelah Rief, dapet nilai 94 juga udah gede banget kali...”

“Iya sih. Tapi kan kalo dapet 100 lebih bagus lagi,” katanya lagi.

Iye, emang bener teman. Tapi, nilai 94 itu gede. Sekali lagi, GEDE....!!! Kalo gw dapet nilai segitu, mungkin gw bakalan pingsan dan baru sadar keesokan harinya.

Boro-boro dapet nilai 94, dapet nilai 60 aja gw udah sujud sukur kepada Sang Pencipta. Beda emang, kalo orang pinter ama orang bego.

Oiya, tentang masalah nilai, gw punya pengalaman yang ampe bikin gw malu banget rasanya, ampe gw mendingan kabur ke luar negeri, terus kawin ama Emma Watson daripada mesti masuk kuliah keesokan harinya (*yaiyalah...).

Waktu itu baru semester 1, dimana gw dan anak-anak laen masih pada baru 4 bulan menjdai mahasiswa. Sebelomnya gw adalah siswa dari SLB Tunas Kasih, SLB yang mengurusi anak-anak yang memiliki kelainan di otak dan memiliki kelebihan lebar pantat yang amat sangat.

Seperti biasa, pada perkuliahan setelah UTS, dosen akan membagikan nilai UTS kita. Waktu itu lagi pelajaran Matematika Ekonomi, ato disingkat Matek. Dosennya, yang idungnya berbulu, berkumis, berkacamata, dan mukanya kayak pantat babi, membagikan nilai ujian satu-persatu ke anak kelas gw.

“AFAA ALGHIFARY....!!”

Giliran nama gw dipanggil. Gw maju ke depan dengan langkah jumawa. Pas gw liat nilai nilai gw, tertulis angka 7.

Gilaa....!!! Mata kuliah Matek gw dapet 7. Mata gw berbinar-binar. Hati gw melayang. Di mata kuliah yang susah bin ngepet ini, gw bisa dapet nilai 7.

Gw seperti menemukan 70 peti emas di pantai kosong sewaktu terdampar di sendirian. Gw laksana ada di surga dan dikelilingi bidadari cantik. Gw merasa sekarang gw adalah orang yang sangat bahagia karena mendapat nilai 7.

Gw balik lagi ke bangku gw. Seperti biasa, kalo ada pembagian nilai temen-temen gw pasti langsung merubungi karena penasaran pengen liat nilai orang laen.

Pas gw nyampe bangku, gw pun langsung dirubungi, karena mereka pengen liat nilai gw. Disaat kayak gini, gw ngerasa seperti artis terkenal yang lagi dimintain tanda tangan ama fans-nya. Tapi yang gw gak tau, kalo diliat lebih jelas lagi malah gw kayak bangke tikus got yang lagi dikerubutin lalet-lalet sialan.

“Nilai lo berapa...??” tanya Steven yang nilainya belom dibagiin.

“Tujuh...” jawab gw bangga.

“Ahh... Yang bener lo..?? Pinter juga lo ya..” Sigit yang nilainya juga belom dibagiin, heran. Nilai gw emang dibagiin di awal.

Gak lama kemudian, nama Arief dipanggil. Pas Arief balik lagi ke bangkunya, dia pun gantian dirubungi ama anak-anak.

“Berapa nilai lo, Rief...??” tanya Steven, yang kayak wartawan majalah gak laku.

“36,” jawab dia singkat.

Gw yang ngedenger heran. Gw ambil kertas Arief, dan bener yang tertera disitu angka 36. Ternyata, skala nilai yang dipake ama tuh dosen adalah dalam skala 100. Jadi, nilai maksimal yang bisa didapet mahasiswa adalah 100. Jadi lagi, nilai 7 gw berarti sama aja ama nilai 0,7. 0,7 sodara-sodara...!!

Dan ternyata, nilai yang paling gede di kelas gw yaitu Karina, dengan nilai 42. Sementara cuma ada 4 anak yang dapet nilai satu digit, termasuk gw.

Temen gw yang laen rata-rata dapet nilai 20 lebih. Gw pun diketawain ama mereka. NGEPET....!!

2 komentar

Anonim on 16 Januari 2017 11.48  

Wkwkwkwkwwkwkww anjiirrrrrr gw ngakak liat tulisan lo. Bakat nulis keknya. Lanjutkan gan


Onadiya on 5 Agustus 2017 08.40  

Gila sumpah, gua ngakak ������