Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe

Ceritanya sih berawal waktu gw, Adhit, Putra, ama Kobe lagi males kuliah dan kita ngelancong ke kosan Duta yang satu spesies ama kita, sama-sama males kuliah.

Kebetulan waktu itu kosan lagi sepi. Nah, gak tau siapa yang mulai duluan (waktu itu gw lagi tidur), tiba-tiba pas gw bangun di komputer udah kesetel pilm Tarix Jabrix.

Gw sih udah nonton. Tapi karena anak-anak pada nonton itu, gw pun jadi ikutan nonton lagi. Nah, pas lagi ditengah-tengah pilm, tiba-tiba si Putra ke kamar mandi. Entah mao boker ato betulin wc mampet gw juga gak tau.

Tiba-tiba, pas keluar dari kamar mandi, rambut si Putra udah basah dan disisir gaya Tria Changsuters. Pas liat Putra, spontan si Duta tereak... "Eh.. Cacing... kalo digituin mirip Cacing luh...!!"

Semenjak itu Putra dipanggil Cacing...

Gw cela-cela aja si Putra terus-terusan, sampe akhirnya ada adegan si Erick Changcut yang jadi Dadang Modip nemuin shabu-shabu yang dibuang salah satu anggota geng motor Smokers.

Waktu liat si Dadang, si Duta ngomong lagi, "Eta teh si Afaa mirip ama Dadang. Jangan ketawa wae atuh Dang. Yang akur ama Cacing..." Gw dibilang mirip Dadang soalnya rambut gw ampir sama kayak dia. Gak ada poni di depan, tapi mekar disamping. Dan gw pake kacamata pula. Tapi sayangnya, dari segi muka bagusan si Dadang kemana-mana. Muka gw mah kayak barang reject. Hikz... T_T

Wahaha... yang laen ketawa. Gw nginyem. Semenjak itu gw dipanggil Dadang...

Setelah itu si Kobe yang lagi asik sms-an juga kena celaan. Dia dibilang Mulder alias Mulyana Derajad alias Dhipa Changcut. Mampuss.. udah 3 orang jadi anggota Tarix Jabrix yang baru. Semenjak itu si Kobe dipanggil Mulder...

Abis itu, giliran si Adhit yang lagi enak-enak ngerokok dipanggil Choky, anggota Tarix Jabrix yang ceritanya kembar ama si Chiko. Semenjak itu Adhit dipangil Choky...

Nah.. terakhir giliran Duta. Semua pada nyari celaan buat Duta. Tadinya sih dia pengen dibilang Chiko, tapi kebagusan.

Kebetulan, waktu itu ada adegan si Cacing lagi request lagu ama bencong lampu merah yang namanya Bety La apa gituh gw lupa. Pokoknya yang jadi si Candil.

Nah, pas Duta lagi ngomong, gw langsung nyamber, "Diem atuh Betty. Jangan berisik..."

Semenjak itu si Duta dipanggil Betty... Mampus...

NB : Selasa kemaren ada Andra ama Changcuters di kampus, tapi sayang gw gak nonton gara-gara ketiduran. Padahal gw mao liat Changcuters. Ngepett...!! Makanya, kalo bikin acara jangan pas gw lagi gak ada jadwal kuliah, kan gw jadi ketiduran di rumah... SUWEE...!!

Oiya, kan sio Adhit udah jadi Choky. Sekarang lagi dicari orang yang mao buat jadi Chiko. Ayo.. buruan daftar... Pendaftaran paling lambat ditutup 2 detik setelah posting ini dimuat...

1 komentar

putrijeruk on 6 November 2008 15.22  

kasian si duta.. bencongnya yang punya nama panjang banget itu ya? hehehe

yg paling terlihat oke d film itu, si Mulder!! wew..

gw mw ngeblogg, tapi internet rumah gue rusaaaak ='( huhuh