Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Senin, Juni 01, 2009

Lampung, Lampung, Lampung, dan Mona

By Afaa Alghifaary di Senin, Juni 01, 2009

Waktu gw kecil, kira-kira pas kelas 2 SD, kantor bokap gw pernah ngadain jalan-jalan ke Lampung, tepatnya di Way Kambas. Gak banyak yang gw inget ama kegiatan itu selain adek gw yang nangis karena dikira bokap diculik ama gajah, dan satu momen indah yang gak bakal gw lupain : GW NGINJEK EEK GAJAH…!! Setelah nginjek eek gajah, spontan gw langsung nangis. Bukan, nangis bukan karena geli, tapi karena gak tega. Gw kyak nginjek muka gw sendiri.

Kesimpulan yang gw ambil setelah mengingat-ingat kejadian itu adalah : Lampung adalah tempat yang berbahaya. Karena bokap kita bisa diculik oleh gajah Cuma karena kita gak sengaja nginjek eeknya.

Makanya, waktu si Welli ke rumah, ngebilangin dia mao nikah di Lampung dan ngajaikin gw serta temen-temen gw yang laen buat ikut ke sana, gw sempet mikir-mikir. Bukan takut pergi ke Lampungnya, tapi yang gw pikirin adalah : EMANG ADA YANG MAO AMA WELLI…?? Setelah diunjukkin orang yang mao ama dia, yaitu si Anggie, gw Cuma bisa bilang, “Lo mesti buru-buru di rukyah Gi, biar cepet sadar..”

Okeh.. Akhirnya gw mao kesana. Tujuan gw kesana sih sebenernya liburan colongan setelah mulai eneg ama yang namanya kuliah dan PI (*buat ikrima : PI adalah kepanjangan Penulisan Ilmiah, yaitu di semester 6 yang mirip ama skripsi, yang dibuat sebelom kita ngebuat skripsi, tapi objek yang diteliti dalam skala yang lebih kecil. Kalo di skripsi kita mesti neliti perusahaan-perusahaan yang udah berbentuk PT, di PI kita cukup neliti usaha kecil kayak warnet, fotokopi, ato yang laennya. Dan setau gw, tugas itu cuma ada di kampus gw, kampus tersetan Gunadarma).

Awalnya, yang ikut katanya ada sekitar 20 orangan. Yaahh… paling ikit 15 orang lah. Waahh… rame banget nih, piker gw. Pasti bakal jadi liburan yang seru.

Rencananya kita jalan hari Jum’at, tanggal 15 Mei. Si Welli kan nikahnya tanggal 16 Mei. Gw udah prepair semuanya, mulai dari baju, alat mandi, duit, ampe segala macemnya yang udah gw siapin ampe semateng-matengnya.

Sampe pas hari Kamis, sehari sebelom rencana berangkat, gw Tanya ke Zaenal, sang Ketua Koordinator Keberangkatan ke Lampung, yang kalo disingkat jadi Kotor Kampung.

Ternyata, sebagai Kotor Kampung, waktu itu dia lagi bingung-bingungnya. Anak-anak yang katanya pada mao ikut, tiba-tiba jadi gak bisa. Dan yang bisa Cuma tersisa 3 orang : gw, Dedi, ama Zaenal.

Pas hari Jum’atnya, pagi jam 10 Zaenal nelpon gw, katanya kita jadi berangkat jam 2-an. Biarin deh cuma bertiga doank. Soalnya kita udah terlanjur janji ama Welli. Lagian juga persiapan gw udah mateng banget. Masak gak jadi..??

Abis Sholat Jum’at, gw udah bener-bener siap. Ehh.. jam 1 Zaenal nelpon gw lagi, katanya keberangkatan ditunda jadi besok karena ada sesuatu yang menunda perjalanan.

Gw sih gak masalah. Hari apa aja asal jadi gak apa-apa. Akhirnya gw mendingan tidur siang. Lagian emang gw ngantuk gara-gara malemnya insomnia gw kumat.

Kira-kira jam 3, si Zaenal nelpon lagi, katanya berangkatnya jadi hari ini. Nanti jalannya abis Ashar, biar nyampe sana gak terlalu malem.

Jam 6 sore, Zaenal jemput gw. Dia bilang, si Dedi gak jadi ikut, dan dia ngajak 2 temennya yang juga temen Welli. Gw sih ga masalah. Malah kalo Cuma berdua doank gw gak mao. Ngeri, berdua doank ke Lampung.

Akhirnya, 4 orang ganteng yang ke Lampung adalah : Gw (yang paling ganteng), Zaenal, dan dua temennya, Jack, dan Ilham.

Perjalanan darat dilalui dengan biasa-biasa aja. Pas udah nyampe di kapal laut, baru berasa. Gw, yang amat sangat mabok laut banget, langsung eneg banget pas perut gw mulai dikocok-kocok ama ombak laut. Mana perjalaan dai pelabuhan Mersk ke Bakauheuni 3 jam.

Rasanya pengen muntah, apalagi pas gw ngeliat muka Zaenal, makin pengen muntah. Dan sialnya, gw lupa bawa antimo. Untugnya di kapal ada warung. Gw lalu beli antimo dan aqua gelas 1 biji. Harganya cukup murah, 5 ribu perak. Suwe…!! Antimo sebiji ama aqua gelas sebiji dihargain segitu. Tapi biarin deh, dariupada gw mabok.

Buat ngebuang waktu, kita buka laptopnya Ilham. Untungnya, si Ilham juga bawa modem wireless. Ahhaaa… lumayan, bisa buka Facebook gratisan.

Pas kita mao online, ternyata di dalem kapal sinyalnya amat sangat dikit banget,dan koneksinya putus-putus terus.

Akhirnya, si Ilham ama Zaenal milih nonton dvd di laptop, Jack jalan-jalan di kapal sambil liat pemandangan malem, dan gw lebih milih tidur. Mungkin karna pengaruh obat kali yah, gw langsung ngantuk banget. Tapi lumayan sih, bisa ngelupain gw ama pusing yang bikin pala gw muter-muter.

Jam 12 malem, kita nyampe Bakauheuni. Rencana awal, katanya Welli pengen jemput pas kita udah nyampe di Bakauheuni. Tapi, trenyata dia lagi dipingit di keluarga calon istrinya, dan gak boleh keluar.

Kita pun mutusin buat naek travel. Tapi, pas travel minta 50.000 satu orang, kita gak jadi. Dan akhirnya kita pun naek bis.

Di bis Jack ama Ilham gak berenti-berenti nanya ama penumpang. Sedangkan gw lebih milih buat tidur lagi, dan Zaenal asik berbengong ria.

Sampe tiba-tiba, ada orang yang ngebilangin ke kita kalo dikit lagi bis nyampe di Babatan, tempat tujuan kita. Kta disuruh pindah ke belakang, biar turun lebih gampang.

Yang kita gak tau, ternyata yang ngasih tau itu COPET. Lebih spesifik lagi, 2 ORANG COPET…!! Di bangku belakang, 1 orang mulai beraksi pas banget di sebelah gw. Gw udah ngeri aja, tapi Jack keliatan tenang.

Pas nyampe di PLN Babatan, satu temennya lagi yang pura-pura dengerin musik sambil sms-an, ngebilangin kita. Dia malah nanya, “Mao ke kawinan yah Bang…?? Tendanya udah siap”
Gw mikir, kok dia tau gw mao ke kawinan…?? Jangan-jangan dia temennya Welli. Masak sih temennya Welli copet Lampung..? kalo gembel Slipi gw masih percaya..

Sebelom turun, si Jack ngerankul itu copet, bilang terima kasih dan ngomong, “Ati-ati nih.. 363..” si copetnya pun bilang, “Oh.. iya.. iya.. Bang.. Siipp..” 363 yang dimaksud Jack adalah pasal tentang pencurian.

Pas turun, kita bengong lagi. Dari informasi yang didapet dari Welli, di depan banget PLN Babatan ada tenda dia yang warnanya pink. Tapi kok disini gak ada sama sekali…?? Mana jalanan gelap banget.. bener-bener gelap. waktu udah nunjukkin jam 2 pagi.

Tiba-tiba, ada satu motor dateng, isinya 2 orang langsung menginterogasi kita, “Mao ke Satria ya..??”

Kita bengong, “Satria…?? Bukan, Welli…” kata Jack ngasih tau.

“Iya.. bener.. Welli.. ayo naek bang.. naek…!!” satu orang maksa kita buat naek.

Gw makin bingung. Tadi katanya Satria..?? kok sekarang katanya bener Welli..?? jangan-jangan ni komplotan dari copet tadi, yang kesel karna di ancem ama Jack. Bisa jadi yang megang hape tadi lagi sms temennya. Pikiran gw kacau. Masalahnya, ini di kampong orang. Kita sama sekali belom pernah kesini.

Jalan masih gelap dan sepi. Dan dia masih maksa 1 buat orang ikut. Akhirnya, gw ama Jack nyuruh Zaenal buat ikut itu orang. Alasannya sih karena Zaenal temen baeknya. Padahal mah biar kalo kenapa-napa Zaenal yang tanggung. Dalam pikiran gw, ‘tenang Nal, kalo lo jadi mayat disini, gw pasti ngabarin keluarga lo..’

Zaenal yang masih ngeri, akhirnya terpaksa ikut. Sementara seorang yang dibonceng ikut kita jalan ngasih tau ke tempat yang katanya tempat si Welli.

Gak lama kemudian, gak taunya bener, itu rumah tempat Welli tinggal. Aaahh… perasaan gw lega. Dan ternyata, 2 orang yang ngasih tau kita itu ternyata adeknya Anggie dan sodaranya.

Paginya, jam 8, akad nikah Welli dilaksanain. Semua berjalan lancer. Dan gw baru tau, kalo gelar Welli di Lampung setelah nikah ama Anggie jadi Satria. Makanya, kemaren adeknya Anggie nyebut-nyebut Satria.

Di resepsi, gw ngeliat satu orang yang beda dengan yang laennya. Ternyata, dia sodara Anggie. Namanya Mona. Belom sempet kenalan sih, tapi gw ama Zaenal udah sempet foto di pelaminannya Welli ama Anggie. Dan kita juga udah dapet nomornya dari Ade, sodara Anggie ya laen.

Tiba waktunya ngucapin selamat ke penganten. Pas ke Welli, gw ngomong, “Bro.. met berbahagia, Bro…”

Giliran ke Anggie, “Gie.. turut berduka cita yah, ngedapetin Welli..” wehehehe.. si Welli cengar-cengir aja.

Besoknya, kita jalan-jalan ke Pantai Selaki. Kita juga sepet ngobrol-ngobrol ama tetua di sana, tentag adapt Lampung dan sejarahnya. Senen malem kita baru pulang. Nyampe rumah jam 3.20 pagi. Alhamdulillah, gak ada kejadian apa-apa selama perjalanan pulang.

NB : terima kasih buat Pak Hamdan, Pak Ramli, ama keluarga Anggie yang laennya yang udah nerima kita kayak sodara sendiri. Belom pernah gw dijamu se-baek itu. Gak tau deh, gimana cara ngebales kebaikan semuanya. Dan terima kasih juga udah ngundang ke Lampung lagi tanggal 10 Juli nanti. Insya Allah kita bakal dateng.

*sebenernya gw pengen masukkin foto2 waktu di Lampung, termasuk fotonya Mona.. tapi berhubung koneksinya lagi kayak kancut, nanti aja deh gw masukkinnya..

3 komentar

putrijeruk on 28 Juni 2009 12.09  

eh nama gue disebut hehe
gue blom bisa posting ry,,,

nasib gue ry!! gue blum dapet kampuuus arghhhhh! gue ngga tenang banget sumpah huff
doain gue ry ....

oiy ry kpn nyusul welly?? hehehe


putrijeruk on 28 Juni 2009 12.10  

eh nama gue disebut hehe
gue blom bisa posting ry,,,

nasib gue ry!! gue blum dapet kampuuus arghhhhh! gue ngga tenang banget sumpah huff
doain gue ry ....

oiy ry kpn nyusul welly?? hehehe


putrijeruk on 28 Juni 2009 12.10  

eh nama gue disebut hehe
gue blom bisa posting ry,,,

nasib gue ry!! gue blum dapet kampuuus arghhhhh! gue ngga tenang banget sumpah huff
doain gue ry ....

oiy ry kpn nyusul welly?? hehehe