Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Kamis, Juli 15, 2010

Wisata Curug 7 dan Legenda Aer Kencing Sakti

By Afaa Alghifaary di Kamis, Juli 15, 2010

Akhirnya posting juga, setelah beberapa minggu pikiran gw kesita oleh skripsi yang gk selesai2 sampe sekarang, dan juga mikirin seseorang yang sampai saat ini masih gw saying. Seseorang yang selalu gw harapkan bisa berubah pikiran, dan bisa merubah perbedaan yang ada dalam diri kita masing-masing menjadi sesuatu yang indah.

Okeh, langsung mulai aja ke cerita.

Hari Jum’at, tanggal 2 Juli gw ke puncak bareng anak-anak kelas gw (*gak semuanya sih, cuma beberapa org aja yg tergabung di rangers 07). Acaranya 3 hari, yaitu berangkat Jum’at sore dan pulang Minggu siang. Sebenarnya jalan-jalan ke puncak sih biasa aja, kecuali kalo ke puncak gunung merapi ato ke puncak Himalaya sambil telanjang badan, itu baru luar biasa...!! (*luar biasa dongonya maksud gw). Tapi, acara ke puncak gw berubah jadi gak biasa karena ditemani oleh 9 orang yang biadab dan autis (ditambah gw jadi 10). Berikut daftar orang-orang tersebut :

1.
Gw : orang yang super ganteng dan merupakan makhluk paling keren dalam rombongan ini.
2.
Putra : Orang sunda asli, tinggal di Bogor dan hobi banget maenin pintu bendungan katulampa.
3.
Marce : merupakan pimpinan dalam rombongan. Cewek satu ini mempunyai pengalaman 45 taun tinggal di hutan dan merupakan sisa-sisa korban kekejaman Belanda di zaman penjajahan.
4.
Ratih : cewek satu-satunya di rombongan (*karna 2 cwek yang lain rada ke cowok2an). Rajin dan bersifat keibuan (*lebih tepatnya : kebabuan).
5.
Kokom : cewek yang sampai sekarang gw pun gak tau dimana letak ke-cewek-annya. Suka manjat pager mushola dan ngambil kotak amal.
6.
Adit : cowok yang malah rada2 mirip cewek. Artis idola : Dado.
7.
Kobe : orang Bogor juga. Punya gaya yang khas saat difoto : cuma nengok ke kiri ato ke kanan.
8.
Iik : penerus tahta kerajaan Cibinong. Merupakan konglomerat papan atas dan calon suami Emma Watson.
9. Cimenk : anak paling autis dalam rombongan. Hobi : jilatin pecahan genteng.
10.
Gema : robot kaku masa kini. Kalo diliat2, bentuk badannya yang kaku mirip Frankenstein di film Adam’s Family.


kobe, adit, gw, kokom, iik, ratih, marce, putra, gema

Lanjut ke cerita, kita bersepuluh ngerencanain buat menaklukkan sebuah curug di sana, yaitu Curug 7. Awalnya sih gw sempet ngeri juga, karena gw punya penyakit asma. Muter-muter keliling mall aja gw langsung ngos-ngosan, apalagi ke Curug..? Okeh, demi harga diri dan martabat yang telah disematkan orang tua sejak gw kecil (*tsaah), gw pun mengambil resiko itu. Dan gak lupa, sebelumnya gw udah nulis surat wasiat : kalo gw kenapa2 pas di curug, gw pengen dikubur di sebelah makam Michael Jackson, biar bisa kenalan ama dia trus minta tanda tangan. Hehe..

Kita berangkat ke Curug udah agak siang, sekitar jam 11 dari villa. Padahal, rencana awal kita berangkat pagi, biar enak dan adem. Perjalanan ke sana gak terlalu lama, sekitar 20 menitan.

Sampe curug, gw sumringah. Ngelihat pemandangan yang jarang banget bisa di dapetin kalo di Jakarta (*pemandangan di Jakarta palingan cuma mas-mas alay jalan pake sweater siang-siang sambil pasang headset dan denger lagu trio macan). Gw yang semangat, langsung ngajak anak-anak buat buru-buru menaklukkan Curug.

Cimenk yang kuatir, sempet nanya ke gw, “Yakin lo mao langsung naek…? Capek gak lo..?”
“Hahaha.. curug gini doank mah kecil Menk,” kata gw pede.

Kita pun jalan ke atas dengan urutan gw kedua di belakang Marce yang berada paling depan.
“Jangan buru-buru Fa, ntar bengek lo kambuh,” si Adit ngeledek gw dari belakang.
“Hahaha, tenang dit. Gw udah latihan ama Wiro Sableng biar gw kuat,” gw masih ketawa-ketawa. Target pribadi gw hari itu adalah : keliatan keren karena bisa naklukin semua curug di curug 7. Gw masih jalan dengan tegap, dan yakin kalo target pribadi gw bisa tercapai.

5 menit kemudian, gw bilang ke anak-anak,
“BISA BERENTI SEBENTAR GAK..? GW BERASA MAO MATI..!!”


"cepet kbur saya disamping michael jackson.. saya udah gk kuat diriiiii..."


Anak-anak pun berhenti dan ngetawain gw. Gw cuma pasrah. Anak bengek asma kayak gw, naek curug yang tinggi dan curam, sama aja kayak bunuh diri dengan cara nelen botol baygon. Gw udah keringetan, muka udah pucet, dan napas udah ngos-ngosan. Gagal deh niat gw pengen keliatan keren karena bisa naklukin semua curug di curug 7. Dan disaat kayak gini, gw pengen buru-buru ngeluarin surat wasiat gw : dikubur di deket Michael Jackson, bukan cuma biar bisa minta tandatangan, tapi juga biar gw bisa nyanyi sambil megang-megang kemaluan.

“Udah kuat belom lo..?” si Cimenk ngebuyarin lamunan gw. “Kalo gak kuat kita istirahat lamaan lagi”.
“Kuat kok Menk, beneran. Hayu lah, lanjutin perjalanan kita”.

Perjalanan pun di lanjutkan, karna target utama kita hari itu adalah : taklukin curug yang paling tinggi, yaitu curug 1. Yah, emang curug 7 itu terdiri dari 7 curug, dan yang paling tinggi adalah curug 1, sedangkan yang paling bawah yaitu curug 7.

Kita terus naek, dengan medan yang sangat berat. Apalagi hari itu habis hujan, jadi jalan sangat licin. Dan bodohnya gw yaitu : gw naek gunung tapi malah pake sandal skater yang sangat sangat licin. Akhirnya gw jadi bulan-bulanan itu jalan, berkali-kali jatoh dan kepeleset. Mungkin kalo ada lomba banyak-banyakan nyerosot, gw udah jadi juara pertama.

Di tengah jalan, kita nemu jalan yang bercabang. Antara belok kanan, ato lurus ke atas. Pada saat ini, insting Marce sebagai penguasa rimba dibutuhkan. Pengalaman dia yang 45 tahun tinggal di hutan dan 200 taun jadi korban kekerasan kompeni membuat dia tau segala macam medan-medan di hutan.

Apalagi dengan kemampuan dia yang bisa berbicara dengan jin : terutama Jin dan Jun, membuat kita semua bergantung pada naluri hewannya.

“Gimana nih Ce, kita plih jalan yang mana..?” gw nanya ke dia.
“Seinget gw sih ke atas”.

Kita pun melanjutkan perjalanan ke atas. Dengan suasana yang masih riang, dan gw yg masih ngos-ngosan kayak abis dikejar massa, kita lewatin semua jalan yang terjal dan curam. Belum lagi hambatan pacet yang ada dimana-mana. Sedikit infirmasi buat yang gak tau pacet. Pacet itu adalah lintah yang nempel di tubuh dan menghisap darah kita. Sebelum dia puas menghisap darah, dia gak akan melepaskan gigitannya. Untungnya, pacet yang kita temuin disini adalah pacet yang amat sangat kecil, bukan pacet yang gede ato juga lintah darat yang biasa gerogotin orang dengan bunga pinjamannya <- gak nyambung.

Hampir semua orang digigit si pacet, termasuk gw, Ratih, Marce, Putra, Kobe, Kokom, Gema dan lain-lain.

Selang 1 jam kemudian, kita gak nemuin curug yang di maksud. Sampe sini, gw udah mulai curiga. Jangan-jangan si Marce lupa..? ato jangan-jangan dia dia sengaja nyasarin kita-kita?? Saat kita udah mulai capek dan pingsan, seketika itu juga si Marce manggil komplotan suku rimbanya, dan mulai merebus kita di kuali besar (*okeh gw tau, gw kebanyakan nonton pilm Huey).

Tapi kita tetep melanjutkan perjalanan walaupun udah muncul perasaan-perasaan bimbang di diri kita semua. Makin ke atas, jalannya makin gak karuan. Cuma tanah licin, dengan akar pohon dan beberapa pohon yang berduri, serta pacet yang terus-terusan ngikutin kita (*nge-fans kali ma gw..?). Suasana juga makin gelap karna sinar matahari terhalang masuk oleh pohon-pohon yang besar. Gw semakin yakin kalo kita :
NYASAR ato SALAH JALAN.

Kita lalu berhenti, buat berembuk dan ngambil keputusan. Ada beberapa pilihan yang bisa kita ambil : a). terus jalan ke atas tapi belom tentu ketemu sama curug 1 dan kita gak tau apa yang bakalan terjadi kalo kita nekat, b). balik arah dan turun demi keselamatan nusa dan bangsa c). tidur di hutan terus bangun-bangun lagi diaduk-aduk di kualinya Marce si penguasa rimba
.

Setelah mengadakan rapat dengan beberapa anggota sidang, kita berhasil merumuskan keputusan penting :
BALIK TURUN DEMI KESELAMATAN NUSA DAN BANGSA. Apalagi waktu itu jam udah nunjukkin pukul setengah 3. Kalopun diterusin gak mungkin.

Perjalanan turun bener-bener amat menyiksa, dengan jalan yang masih licin dan terjal. Selama perjalanan turun tersebut, 6 kali gw jatuh dan kepeleset. Serta 3 kali gw kencing di celana (*gak deh boong).

Perjalanan turun yang gak berasa pun sudah mengantarkan kita di curug 6. Yaah, akhirnya kita pun menjadikan curug 6 sebagai base camp buat makan dan main-main, walopun agak rame sama orang-orang yang main di curug tersebut.



Gw dengan gaya tarzan berbulu dada lebat nyebur ke air terjunnya, dan si Kobe diri diatas batu yang ada tepat di atas kepala gw. Sementara anak-anak yg lain sibuk dengan gayanya masing-masing.

Setelah puas main-main dan foto-foto kita pun balik ke vila. Di perjalanan pulang kita bercanda-canda lagi.

“Tadi gw ngeludah lho di curug 6, biarin aja tuh yg ada dibwah, pas lagi megang airnya kena ludah gw,” Iik buka obrolan.
“Tu mah udah biasa Ik. Malah jangan-jangan tadi ada yang kencing juga di curug,” kata Kobe nimpalin.
“Hahahahaahaha.. itu mah lo kali be. Lo kan bego, gak ada pikirannya..” kata gw.
“Lah..?? Kok lo tau Fa yang kencing tuh gw..?” Kobe heran.
“HAH..? LO KENCING BENERAN BE..? KAPAN..? DIMANA..?” gw lebih heran.
“Itu lho, yg pas kita di bawah aer terjun, yang gw diri di atas lo,” Kobe santai ngejelasin. Dia gak tau, padahal dalem hati gw udah pengen ngelindes dia pake truk sampah.
“Jadi… jadi… lo kencing pas kepala gw tadi tepat ada di bawah lo..?”
“Yoa..” katanya singkat.
“Jadi..jadi tadi air yang nimpa ke kepala dan badan gw tuh termasuk air kencing lo..?”
“Ho..oh” jawab dia masih santai. “gak apa-apa kali Fa, aer kencing gw sakti, bisa nyembuhin penyakit asma lo”.
Dan ketika itu, keinginan gw buat ngelindes Kobe dengan truk sampah makin kuat.

5 komentar

BRAINWORKS on 16 Juli 2010 23.15  

HAHAHAH...emangd asar bego luh...kocak far cerita lo yang ini udah lama ga ngakak sendirian


fary on 18 Juli 2010 21.04  

gilee.. gw bikin ni cerita butuh perjuangan berat.. mesti ngelupain masalah gw, ngelupain pikiran gw ke dia..

tapi lumayan lah, ni cerita bisa bikin anak keterbelakangan mental kayak lo ketawa sendirian.. (*pasti lo gk punya temen yah, makanya ketawa sendirian aja..??) hehe..

postingan lo yg baru mane lagi cong..? kagak ada lagi dah..


putrijeruk on 21 Juli 2010 11.14  

enaknya jalan-jalannya... makanya lain kali jangan sok kuat bang, bengek kan jadinya hehehe


Wahyu Setiawan Wibowo on 21 Juli 2010 19.39  

sesaat setelah gue selesai baca postingan ini.
GUE NAMBAH JIJIK AMA ELO BANG :D


Anonim on 4 Maret 2013 08.57  

buy valium online valium canine side effects - valium anxiety yahoo