Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Minggu, Oktober 17, 2010

Pasca Hiatus 2 Bulan : Tragedi Jelang Wisuda

By Afaa Alghifaary di Minggu, Oktober 17, 2010

2 bulan hiatus, 2 bulan gak posting. Yak, selama 2 bulan gw gak pernah posting blog lagi. Emang sih, sekalinya kita udah hiatus lama, pasti bakalan males buat posting ato sekedar ngumpulin ide buat nulis. Ide udah ada di otak, tapi buat nuangin ke tulisan yang males. Setelah nyalain komputer, gw lebih sering buka fb, twitter, ato malah Cuma maen game dan download lagu2 baru. Selain itu, entah kenapa akhir2 ini gw ngerasa kalo selera humor gw perlahan-lahan mulai menipis dan hilang. Tapi sekarang, dengan tekad kuat dan membara serta semangat 45 setengah, gw akhirnya mulai kembali ke trek dan jalur yang benar : posting blog lagi.

Oke, selama 2 bulan hiatus sebenernya ada banyak yang pengen gw ceritain. Dari rumah yang kemalingan sehari menjelang wisuda, ato wisuda gw yang udah kayak lautan manusia saking banyaknya orang di JCC, gw yang jalan ke depan dengan sok cool padahal nahan sakit gara2 jempol cantengan (*lagi-lagi kumat), serta dokter yang lagi2 nyuruh gw operasi cabut kuku tapi gw gak mao. Dan gw akan menceritakan tragedi kemalingan sehari menjelang gw wisuda.

Hari kamis kemarin tanggal 14 Oktober, gw akhirnya di wisuda. Menurut kamus bahasa gagu yang gw baca, wisuda terdiri dari 2 kata, 1 bahasa jawa dan satu bahasa Indonesia, yaitu wis dan udah, yang artinya ya udah. Udahan, ato selesai. Yak, dengan adanya ceremony wisuda ini, menandakan kalo kita udah dan selesai sudah menjadi mahasiswa. Dan dengan selesainya acara wisuda, resmi pula jabatan gw sekarang sebagai pengacara : pengangguran sok banyak acara. :D

Tapi bukan saat wisuda yang menjadi momen special di keluarga, melainkan sehari menjelang wisuda, tepatnya hari Rabu. Pagi-pagi, ketika nyokap mau berangkat kerja, dia baru nyadar kalo tas yang ada di kamarnya udah gak ada. Waktu itu kita masih mikir, mungkin nyokap lupa naro itu tas dimana. Nyokap emang punya penyakit pelupa, yang kalo di bahasa perancis namanya lengotan (*okeh gw ngaku. Bahasa kebon jeruk lebih tepatnya). Nyokap masih kelimpungan nyari tasnya. Kita smua pun ikut nyari.

“Ya ampuuunn. Tas abu-abu mama mana?? Kok gak ada yah??” nyokap masih kelimpungan.
“Mama lupa naro kali. Mama kan pelupa??” gw coba nenangin. “Mama inget gak, dulu mama pernah lupa bedain yang mana aku yang mana bangke kucing? Iya kan?”
“Fary…!! Ini bukan waktunya becanda, ini serius..!!”
Gw pun langsung diem mengkerut di pojokan.

“Ma, tadi waktu mama ke atas bangunin kita tidur, mama bawa itu tas gak?” tanya kakak gw.
“Enggak lah. Masa mama bangunin anak2 sambil bawa2 tas?? Emangnya mama udah gila apa?”
“Bukannya gitu ma. Mungkin aja. Kan mama pelupa.”

Dan akhirnya, pencarian dilakukan dengan berpencar. Bokap nyari di teras, nyokap di kamar, abang di ruang tamu, kakak dan adek gw di lantai 2, sedangkan gw : gw kebagian nyari di wc dan dapur T.T *nasib dapetnya bagian belakang.

10 menit kemudian kita kumpul lagi, dengan hasil yang kosong. Tas itu gak ada. Gak tau dimana.

“Aduuuuuhhh… Kemana sih itu tas? Mana ada duit gaji yang baru diambil” nyokap udah mulai pusing. “Fary..!! Kamu ngapain buka-buka kulkas ama tempat beras?” nyokap heran ngeliat gw ngebuka-buka kulkas dan ngoprek2 tempat beras.
“Hehe.. Kali aja mama lupa naro tasnya disana” kata gw sambil cengar-cengir.

Kita pun masih sibuk nyari, ketika gak lama kemudian lagi-lagi nyokap teriak2, “Hape mama mana? Hape mama mana?? Kok gak ada?”

Kita langsung nyamperin nyokap ke kamarnya. Ternyata, 2 hape nyokap yang semalam di taro di deket tas abu-abu itu juga ilang. Bokap langsung ambil hape nya, dan mencoba buat nelpon ke nomor nyokap. Saat itu, pikiran kita udah mulai macem2. Adek gw mikir jangan2 hape ama tas nyokap gw dicolong maling. Sedangkan gw mikir dan bingung, besok gw wisuda mesti pake kebaya warna apa?? :D

“Yang esia gak aktif ma,” kata bokap. Setelah itu bokap menelpon ke nomor m3 nyokap.
“M3 nya juga gak aktif.”

Nyokap lemes, dan langsung nangis. Yah, jelas udah kalo tas dan 2 hp nyokap diambil sama maling. Yang lebih nyesek lagi, di dalam tas itu ada duit gaji yang baru banget diambil nyokap pas hari Selasanya, dan duit tabungan yang tadinya mao dipake buat beli mesin cuci plus bayar jas gw yang mao diambil nanti sore.

“Udah ma, sabar. Mungkin ini ujian”, bokap coba nenangin nyokap. Dan gw, gw masih asik buka-buka kulkas. Masih berharap kalo nyokap bener2 lupa dan naro tasnya di kulkas.

Setelah suasana mulai tenang, kita mulai olah TKP. Dan setelah diselidiki dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, ternyata maling itu masuk dengan cara memanjat pager, dan dia bisa masuk ke rumah lewat jendela. Karna jendela rumah gw yang biasa ditutup rapat, pas di cek lagi udah agak kebuka dikit dan ada bekas congkelan di kusen bawahnya.

Melihat ada kegaduhan kecil di rumah, tetangga depan rumah pun nanya. Dan pagi2, dia ngeliat ada tas abu-abu persis kayak yang nyokap certain, tergeletak di gang depan rumah gw. Setelah diambil, ternyata emang itu bener tas nyokap, lengkap dengan duit yang bener2 udah ilang, serta surat2 penting yang juga ilang.

NB : pas wisuda, gw sama sekali gak foto2. Begitu keluar dari JCC, di depan udah ada ribuan manusia yang kumpul disana. Buat nyari bokap dan nyokap gw pun susah, gw mesti manjat2in kepala org dulu baru ketemu.. hehe, gak lah. Wisudawan yang hadir sekitar 2.700 orang. Dengan perkiraan 1 wisudawan membawa 2 org, berarti jumlah org di JCC 2.700 + 5.400 = 8.100 orang. Kebayang gimana banyaknya? Kalah pembagian sembako

Wisuda di kampus gw dibagi 2 shift, pagi dan siang. Karna gw shift pagi, jadi pas acara selesai siang, diluar udah numpek orang2 yang wisuda siang, dan itu bikin suasana jadi sumpek sampe2 bikin gw jadi gak mood buat foto2.

Sewaktu acara, ketika ada pidato dari rektor, banyak temen2 gw yg malah ngobrol, dan bahkan ada juga yang tidur. Tapi gw, pada saat itu, gw lagi asik sms-an dengan “dia”, yang duduk agak jauh di belakang gw.

4 komentar

azzaynal aljauziy on 17 Oktober 2010 18.49  

hahah namany ajug aujian sob ikhlasin aje ... btw dah wisuda nih ..selamat datang di dunia hukum rimba bro..dunia kerja ...


Anonim on 26 Oktober 2010 06.22  

fre nude pics [url=http://video.fc2.com/en/member.php?kobj_mb_id=10261419] naked pics[/url] free naked


BRAINWORKS on 31 Oktober 2010 06.53  

akhirnya wisuda juga lo far...ga percuma ya judul skripsi yang waktu itu gw kash yang Judlnya "Aku karya bapak ibuku"....dan "Bengong Karya si Bagong.."


priamenangis on 2 Desember 2010 17.11  

Me like this! :P