Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Selasa, Agustus 07, 2012

Selamat Jalan Pa :')

By Afaa Alghifaary di Selasa, Agustus 07, 2012


Pagi-pagi iseng liat blog, baru nyadar udah sebulan lebih belum posting lagi. Ada banyak hal yang sebenernya mau gw tulis, tapi semua itu mandek di pikiran gw. Mood gw ilang, terbawa oleh kesedihan gw yang belum sepenuhnya pergi.

Yap, hari Jum’at tanggal 29 Juni 2012 mungkin jadi hari paling kelabu dalam hidup gw. Di hari itu, bokap gw pergi buat selama-lamanya. Beliau meninggalkan keluarganya dengan senyum yang gak akan pernah gw lupa.

Hari itu adalah hari yang akan selalu gw inget dalam hidup gw. Sama seperti kenangan yang pernah gw laluin saat bokap masih hidup. Gak ada kenangan buruk yang gw inget selama itu. Karena memang semasa hidupnya beliau selalu memberikan yang terbaik buat anak-anaknya.

Gw masih inget, saat krisis moneter dulu. Saat kondisi ekonomi keluarga gw berbalik 180 derajat, saat itu bokap masih berusaha buat menghidupi anak-anaknya. Gw juga inget perjuangan beliau dan nyokap saat kuliahin anak-anaknya. Bahkan ketika beliau masuk masa pensiun, beliau masih berusaha cari kerjaan di tempat lain walau akhirnya gak dapat. Tapi beliau gak kurang akal. Beberapa bulan sebelum meninggal, belau sempat bilang ke anak-anaknya mau jadi supir angkot, sama kayak yang dulu pernah hampir beliau lakuin saat krisis moneter itu (pernah gw ceritain disini). Tapi kita gak setuju. Karena kita ingin di hari tuanya, bokap gak usah mikirin hal-hal kayak gitu lagi. Apalagi saat itu kita semua udah kerja.

Gw juga masih ingat, bokap tipe orang tua yang gak menuntut apa-apa dari anaknya. Beliau gak pernah minta duit saat anak-anaknya gajian. Saat dikasih, beliau menerima. Tapi kalau anak-anaknya gak memberi, beliau mengerti mungkin anaknya lagi banyak kebutuhan. Cuma satu aja yang selalu beliau minta ke anaknya : jangan lupa sholat. Permintaan yang sederhana, tapi sering gw lupakan permintaan beliau.

Gw juga masih ingat tanggal 3 Juni kemarin. Waktu itu adik gw ulang tahun. Kakak gw yang saat itu lagi hamil 7 bulan lebih juga ngidam mau makan roti unyil. Jadilah beliau bela-belain setir mobil ke Bogor. Sementara gw sama abang gw gak bisa nyetir mobil. Di perjalanan, napas bokap mulai ngos-ngosan. Mungkin capek, dan kebetulan waktu itu beliau lupa bawa obatnya. Namun beliau tetap semangat bawa mobil ke Bogor. Sampai ketika pulang dari Bogor, kita sempet karoke dulu di Central Park. Disitu bokap Cuma duduk aja sambil senderan. Tapi beliau gak ngeluh. Sama sekali gak ngeluh walau gw yakin banget pasti dia capek luar biasa. Buat anak-anaknya, bokap rela ngelakuin apa aja. Hal yang belum tentu bisa dilakukan sama orang lain.

Gw juga masih inget, candaan terakhir dengan beliau. Buat gw, bokap bukan Cuma ayah gw. Beliau lebih dari ayah. Beliau memposisikan dirinya juga sebagai teman dari anak-anaknya. Kita sering main ledek-ledekan bareng. Tentu dalam konteks candaan. Dan selama gw cela, gak pernah sekalipun beliau marah. Saat beliau kalah celaan dari gw, beliau Cuma bilang “dasar engkong. Bisa aja balikkinnya” sambil ketawa-tawa.

Kini semua tinggal kenangan. Hal-hal yang biasa gw lakuin sama beliau, udah gak mungkin lagi gw lakukan. Tiap pagi saat gw berangkat kerja, beliau pasti lagi duduk di teras depan sambil nunggu Koran langganan datang.

Saat bulan puasa gini, biasanya sambil nunggu subuh kita sering becanda. Pas gw pulang kerja sore, di ruang tamu biasanya gw liat bokap lagi tadarusan. Semua itu masih tampak nyata, walau sebenernya gw merasa keilangan momen-momen seperti itu.

Gw ingat, hari-hari terakhir sebelum pergi, beliau lagi girang-girangnya. Itu karena kakak gw lagi hamil 8 bulan. Beliau gak sabar nunggu cucu pertamanya lahir. 1 bulan lagi. Beliau selalu cerita ke orang-orang kalau sebentar lagi beliau akan jadi kakek. Beliau memang suka sama anak kecil. Anak-anak yang suka main di depan rumah, ketika tau bokap udah gak ada rame-rame mendoakan bokap.

Hari ini tanggal 7 Agustus nyokap gw ulang tahun. Biasanya tiap pagi kita bangunin nyokap sambil bawa kue ultah. Bokap yang bawa dan kasih surprise ke nyokap. Beliau begitu sayang sama keluarganya. Tapi pagi tadi, ketika gw dan abang serta adek gw ngasih kue ulang tahun, ada yang beda. Gak ada lagi tawa ceria bokap. Gak ada lagi nyanyian ulang tahun dari beliau. Gak ada lagi senyum bahagianya dan cium pipi kanan kirinya ke nyokap. semua

Jujur, sampai saat ini gw masih sedih kalo inget kenangan bersama beliau. Beberapa saat setelah beliau pergi, gw berniat bikin postingan khusus tentang beliau. Tapi sayangnya gw gak kuat. Baru hari ini, tepat 40 hari beliau pergi, gw baru bisa nulis postingan ini.

Kesedihan gw masih berasa. Gw bukannya gak ikhlas, tapi gw sedih karma salah satu orang terbaik dalam hidup gw telah pergi ninggalin gw.

Selamat Jalan Pa. Semoga Kelak Kita Bisa Bertemu di Surga Nanti :’)





6 komentar

Anonim on 7 Agustus 2012 16.58  

yang sabar ya...
semoga amal ibadahnya diterima Tuhan,
jadi ikut sedih :(


Muhammad Rudiansyah on 10 Agustus 2012 08.19  

yang sabar ya :)


Camille Belle on 24 September 2012 00.38  

gw turut berduka cita fa..
Gw ikut sedih baca postingan ini.
Maaf gw br tau fa..
Smg amal ibadah beliau diterima Allah ya fa, amiin..


Satrio on 2 November 2012 17.17  

yang tabah ya..


Afaa Alghifaary on 16 Januari 2013 16.24  

semuanya thanks ya doanya :')


Lala Nirmala on 20 April 2015 19.59  

Saya juga baca artikel kakak mengenai :
jual obat hernia
obat asam urat alami
obat pemutih gigi yang aman
obat wasir berdarah
sedia obat herbal
obat vimax original
pelangsing badan paling mujarab
jual game pc murah