Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Kamis, Desember 22, 2011

Untuk Ibu (dan Ayah)

By Afaa Alghifaary di Kamis, Desember 22, 2011



Tadi pagi, gw bangun enggak seperti biasa. Bukan, bukannya gw bangun terus langsung koprol di atas genteng. Gw bangun, liat notif di bbm dan timeline di twitter, ternyata gw baru ngeh kalo hari ini tanggal 22 Desember, yaitu hari Kamis hari ibu.


Hampir semua status bbm dan twitter temen-temen gw soal ibu. Ada yang bilang sayang ibu, ingin bahagiain ibu, cinta ibu, dll. Mungkin kalo gw juga buat status, cuma status gw doang kali yang isinya begini : “Ibu, aku kangen duitmu” *lho* (enggak deh) hehehe.

Dirumah gw, setiap tanggal 22 Desember emang gak pernah ada hal-hal yang spesial. Kita gak pernah kasih kado ke ibu, juga gak pernah ngucapin selamat hari ibu, atau bahkan juga gak motong kambing. Yang terakhir ini gw baru sadar, kalo hari ibu beda dengan Idul Adha (*iye tau gw norak T.T)

Mumpung masih di suasana hari ibu, gw mau cerita sedikit soal nyokap gw. Soalnya kalo di hari ibu gw cerita gimana pengalaman gw pas puasa Ramadhan dulu, kayaknya agak kurang nyambung.

Langsung aja deh.

Sebagai seorang anak, wajar kalo kita menganggap ibu kita itu adalah ibu yang paling hebat. Begitupun gw. Gw juga menganggap ibu gw yang paling hebat. Ibu gw emang gak bisa terbang kayak Superman, gak bisa nemplok di dinding kayak Spiderman, ato gak pernah keluar malem kayak Batman. Tapi apa yang superhero lakuin, masih kalah hebat dengan apa yang ibu gw lakuin ke gw dan anak-anaknya.

Waktu gw masih bayi, di malam hari saat Batman keluyuran tengah malem bareng si Robin sambil ngarepin ada maling yg bisa mereka gebukin, ibu gw masih terbangun untuk ganti popok (ato lebih tepatnya kain lap) gw yang basah oleh air pipis gw. Atau cuma sekedar menyusui agar gw bisa tidur nyenyak tanpa kelaparan. Itulah ibu gw.

Setelah gw mulai sekolah, ibu gw masih tetep ibu yang hebat. Di saat Spiderman menclok kesana kemari buat nyongkel jendela rumah orang (*okeh, gw agak sedikit ketuker antara Spiderman ama maling rumah. Sama-sama bertopeng soalnya), ibu gw juga menclok di sekolah gw tiap pagi sampe siang, nungguin gw pas TK dulu. Walau waktu itu dirumah ada pembantu, tapi nyokap sendiri yang selalu nganterin gw sekolah sampai gw kelas 2 SD. Itulah ibu gw.

Setelah gw besar, ibu gw gak pernah berubah. Beliau masih ibu yang hebat. Dikala Superman bisa menumpas semua penjahat dengan kekuatan supernya, ibu gw juga bisa menumpas semua kesedihan yang dia rasa, saat gw mulai berani melawan dan susah untuk diatur. Beliau gak pernah mengeluh punya anak seperti gw. Bahkan beliau selalu memuji anaknya di depan orang-orang, walau cuma sedikit kebaikan yang pernah gw berikan ke beliau. Itulah ibu gw.

Ibu gw orang yang tegar, walau gw sering nyakitin hati beliau. Pernah, waktu gw masih kuliah dulu, pulang kuliah gw main sampai gw mesti nyampe rumah malem banget. Nyokap nunggguin gw karna gw gak bawa kunci. Pas gw sampe rumah, nyokap nasihatin gw. Keinget gimana dulu mata nyokap yang lelah menahan kantuk akibat nungguin gw pulang. Sementara gw, dengan kondisi badan yang capek setelah main seharian, emosi gw jadi naik dan kata-kata gw jadi agak keras begitu nyokap nasihatin gw. Tapi saat itu nyokap gak marah balik ke gw. Dia diem aja, dan gw langsung ke kamar gw di lantai atas.

Diatas gw gak bisa tidur, ngerasa bersalah karna udah bentak nyokap. Gak lama, gw kebelet pipis. Gw pun ke kamar mandi yang adanya dilantai bawah. Waktu itu emang tumben banget. Gw yang biasa pipis di pojokan gudang tiba-tiba pengen pipis di wc.

Selesai pipis, gw iseng-iseng ngelongok ke kamar nyokap. Nyokap emang gak pernah nutup pintu kamarnya tiap tidur. Gw liat, nyokap udah tidur dengan pipi yang agak basah. Sepertinya abis menangis. Gw gak tau pasti kenapa nyokap nangis, tapi gw yakin banget nyokap nangis karna tadi gw abis bentak dia. Gw diem, gw merasa bersalah banget. Nyokap udah bela-belain nunggu gw, tapi perlakuan gw malah begitu. Padahal kalo nyokap gak nungguin, gw pasti udah tidur diluar karna pintu dikunci. Setelah kejadian itu, gw janji gak mau buat nyokap nangis lagi.

Nyokap gw juga orang yang kuat. Enggak, nyokap cuma manusia biasa kok. Dia gak akan kuat kalo disuruh angkat kulkas pake satu tangan. Maksudnya kuat disini, nyokap orang yang kuat ngadepin idup ini. Waktu masih kecil, gw orang yang masih berkecukupan. Bahkan lebih. Lebih jelek dan lebih item. Okeh, yang itu di skip.

Kehidupan ekonomi keluarga gw layak banget. Sampai akhirnya ketika krisis moneter melanda Indonesia, usaha bokap bangkrut dan keadaan ekonomi keluarga gw jadi jungkir balik 90 derajat + 90 derajat = 180 derajat. Apalagi selama menjalankan usaha itu, bokap udah resign dari kerjaannya di sebuah toko buku terkemuka di Indonesia. Gw yang dulunya berkelebihan, jadi serba pas-pasan bahkan kekurangan. Malah pas gw kelas 1 SMP di Bogor, orang tua gw cuma mampu beliin gw baju 1. Sisanya?? Nyokap beli badge SMP di pasar, dan dijait di kantong kemeja baju SD gw agar badge SD-nya ketutup oleh badge SMP.

Selama taun 1998 – 2000, ampir tiap hari menu makanan keluarga gw cuma 3 : indomie, ikan kecil-kecil yang murah, sama telur ayam. Malahan dulu pernah gw buka puasa cuma ama telur dadar. Tapi semua itu gak ngebuat nyokap nyerah. Kalo dia mau, mungkin dia bisa ninggalin bokap yang waktu itu sedang jatuh-jatuhnya. Tapi nyokap gak, beliau malah semangatin bokap biar gak nyerah, sampe akhirnya bokap bisa semangat lagi buat jalanin idup.

Selama 2 taun bokap nyari kerja, dan waktu emang susah banget. Yang udah kerja aja pada dipecat-pecatin, apalagi yang nyari, pasti gak dapet lah. Sampai ketika keadaan udah mendesak, bokap pun berencana untuk jadi supir angkot. Tetangga deket rumah emang juragan angkot, dan beliau nawarin kerjaan itu ke bokap. Saat itu rencananya bokap mau nyupir angkot 07 jurusan Pasar Anyar – Bojonggede.

Buat nyokap, menjadi istri dari supir angkot gak ngebuat dia malu walaupun itu menurunkan statusnya yang dulu adalah istri seorang Branch Manager di sebuah toko buku terkenal. Jujur, waktu itu gw sempet malu kalo bokap bener-bener jadi supir angkot. Tapi nyokap yakinin gw, apapun itu, selama uang yang kita dapat adalah uang halal, Allah pasti memberikan berkah dan akan dikasih jalan yang terbaik oleh-Nya.

Dan ternyata semua gak berjalan sesuai rencana. Beberapa hari sebelum bokap resmi narik angkot, bokap ketemu temennya yang dulu sama-sama kerja di toko buku itu. Temennya pun nawarin bokap kerja di tempatnya, yang akhirnya diterima oleh bokap.

Gak lama keluarga gw pun pindah ke Jakarta, karena semua aset yang ada di Bojong dan Bogor udah ludes untuk nutupin utang usaha bokap yang bangkrut total.

Selepas bokap pensiun, cobaan datang lagi. Gw ngerti, buat orang tua gw, menghidupi 4 orang anak ( 3 kuliah dan 1 SMA) disaat bokap udah pensiun itu adalah hal yang berat. Apalagi bokap pensiun pas di waktu kantor tempat dia kerja dipailitkan oleh kurator. Yang akhirnya sampe detik ini, uang pensiun bokap gw belum dibayar sepeserpun.

Ditengah kesulitan yg datang lagi, nyokap mutusin buat kerja di SMP tempat tante gw kerja. Tante gw adalah guru senior dan udah disegani disana. Jadi mudah untuk memasukkan adiknya kerja disana. Memang ada sedikit unsur nepotisme, tapi semua itu nyokap lakuin biar keluarga gw tetep bisa makan.

Nyokap kerja jadi pegawai koperasi, dan nyokap bukan PNS. Beliau cuma pegawai bayaran biasa yang honornya cuma cukup buat makan. Tapi lagi-lagi beliau gak nyerah gitu aja. Sambil kerja, beliau nitip jualan makanan kecil di kantin SMP itu. Gw inget dulu gw sering bantuin bungkusin makanan itu ke plastik. Gw rekatin plastiknya pake api dari lilin, biar plastik pembungkusnya jadi rapat dan makanan itu gak jadi alot.

Memang jualan makanan kecil seperti itu untungnya gak seberapa. Tapi lumayan, bisa buat nyicil bayar uang kuliah gw, abang gw, kakak gw, dan sekolah adek gw. Sampai-sampai temen-temen nyokap salut sama beliau dan bokap gw. Dengan keadaan yang gak memungkinkan, beliau bisa kuliahin semua anaknya (sekarang adek gw juga udah kuliah).

Ini cerita asli, gak ada yang gw karang sama sekali. Gw cerita begini bukan buat dikasihani, tapi cuma mau ingetin aja, betapa besar perjuangan ibu dan juga ayah untuk gw, dan pastinya juga untuk kalian semua. Orang tua gak akan pernah minta apapun dari anaknya. Berapapun harta dan tenaga yang mereka keluarkan buat anaknya, mereka gak akan pernah menghitung walaupun kita udah mampu untuk menggantinya.

Satu pesan gw : Jangan pernah kecewakan orang tua. Ingat perjuangan Ibu saat melahirkan. Nyawa yang beliau korbankan demi seorang anaknya. Ingat perjuangan Ayah saat mencari nafkah demi menghidupi keluarganya. Beliau tetap tersenyum walaupun lelah.

Sayangi mereka jangan ketika ada momen saja. Tapi sayangilah mereka selamanya. Tunjukkan dengan perbuatan, bukan hanya dengan kata-kata. Buat mereka bangga punya anak seperti kita. Doakan mereka di setiap ibadah kita, karna di dalam doa mereka pasti ada nama kita walau tanpa kita minta.

Buat mereka selalu tersenyum. Setiap tetesan air mata ayah dan ibu yang pernah kita buat, jangan pernah kita ulangi sampai kita mati nanti.


Untuk Mama : Terima Kasih Sudah Memberikan Semua Yang Terbaik Untuk Anakmu

Untuk Papa : Terima Kasih Telah Menjadi Ayah Yang Hebat Dalam Keluarga

Maaf Bila Belum Bisa Membuat Kalian Bangga. Tapi Pai Janji, Akan Terus Berusaha Membuat Kalian Tersenyum.






7 komentar

Ins.. on 22 Desember 2011 20.37  

Gimana ya... mau komen ngakak-ngakak itu... tapi endingnya...
Ah, bang Afaa top lah!

Itu komen gitu lebay gak sih bang? -____-


Anonim on 23 Desember 2011 13.23  

hikz.....crita u menyentuh bgt kak
ga nyangka u bisa normal jg ><
TOP bgt deh....*tp inget kali ini aja gw bil u top :p


putrijeruk on 23 Desember 2011 22.34  

abang fary! suka banget deh sama postingan yang ini.. ternyata bisa nulis serius juga ya :) terharu banget juga cerita tentang mamanya. inspiratif! :) salam ya bang buat mamanya.........


Afaa Alghifaary on 27 Desember 2011 16.26  

*ins : harusnya komen gw ganteng, baru gak lebay.. hehehehe :p

*indri : aah lo mah kalo ngefans ama gw bilang aja kali.. tiap hari jg lo blg gw top :D

*endah : iya udah disalamin.. salam balik dr mama.. jujur gw salut lho sama nyokap.. setelah bokap bangkrut, beliau bisa pergi umroh, pernah ke singapur 2x, beberapa kali keluar kota, padahal cuma tukang jaga koperasi doang.. semua dibayarin orang (kecuali umroh), mungkin karna dulu2 beliau juga selalu baik ama orang, Allah ngebales perbuatan beliau.. gw aj yg udah kerja blum pernah sampe keluar negeri..

gw bangga punya nyokap kayak beliau, gak pernah nyerah dengan keadaan bagaimanapun.. gw gak malu walau nyokap gw cuma penjaga koperasi SMP :) :)


wanita jawa on 19 Februari 2012 20.37  

pengen nangis baca ini..

salut buat nyokap lo.. seorang wanita tegar, istri yang setia plus ibu yang hebat..

berharap suatu saat nanti, anak gw juga bangga ma gw..


Anonim on 16 April 2012 12.54  

tulisan yang bagus.
jadi ingat ortu.
papa..mama.. saya sayang kalian


Lala Nirmala on 20 April 2015 20.38  

Saya juga baca artikel dari anda mengenai :

obat pemutih gigi alami
obat wasir berdarah
obat herbal asam urat
celana dalam hernia
vimax canada original
obat herbal pelangsing badan
obat herbal kesehatan
jual game pc murah