Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Selasa, Januari 15, 2008

Hidupku Seperti Gembel

By Afaa Alghifaary di Selasa, Januari 15, 2008

Banyak temen2 gw yang mengira kalo gw itu adalah anak mami ato anak yang gerak-geriknya selalu diawasi orang tua. Kesan dari anak mami itu sendiri adalah, biasanya anak tersebut menjadi anak manja dan tidak bisa hidup jauh dari orang tua. Tapi semua itu salah. Biarpun nyokap gw selalu telepon ato sms kalo gw pulang kuliah telat, tapi sebenarnya nyokap gw cuma nanya aja, sekarang ini gw lagi ada dimana. Sebenarnya lagi, hidup gw pun jauh dari kesan manja. Malahan idup gw terkesan seperti gembel. Gw gak peduli mao tidur dimana, asal gak banyak nyamuk gw bakalan tetep bisa tidur.

Sekarang2 ini gw udah jarang tidur di rumah. Gw lebih sering tidur di kontrakan sodara gw yang komikus tikus itu (baca postingan Ambisi Basi). Niatnya sih itu kontrakan bakalan dijadiin kantor buat tempat dia bikin animasi dan nerusin jilid kedua dari komiknya. Tapi berhubung belom ada mesin pencetak komik, serta komputer buat bikin animasi (alat2nya bukannya belom ada, tapi belom dibeli karna emang uangnya belom cair kayak es), jadinya itu kontrakan masih terlihat kayak kos2an mahasiswa.

Berikut nama barang2 yang menghuni kontrakan itu :

1. 1 buah TV 21”

2. 1 buah Playstation 2

3. 7 buah kaset PS 2

4. 2 buah kasur

5. 1 buah meja buat naro TV

6. 4 buah bantal

7. ..................

8. ..................

9. .................. (*hening)

Yak, emang itu aja barang2 yang sementara menghuni kontrakan sodara gw itu. Tinggal disana sama aja kayak kembali lagi ke jaman purba. Disana gak ada kompor buat masak, gak ada magic jar buat angetin nasi, gak ada dispenser, gak ada kulkas, dan gak ada Ayushita.

Tapi gw suka aja tinggal disana. Gak ada orang tua yang mengatur gw, dan gw bisa bebas tidur dan bangun tidur sesuka hati gw. Kenapa gw bilang hidup gw seperti gembel? Dengan dua buah kasur, plus itu rumah ditempatin ama 3 orang lain (selain gw masih ada abang gw, si komikus itu, ama sodara gw yang lain), otomatis kalo tidur pun mesti dijatah. Biasanya gw selalu kebagian tidur di ubin. Tapi gw happy2 aja. Gak masalah gw tidur cuma pake karpet tipis dan 1 buah bantal.

Emang sih, rumahnya lumayan gede. Rumahnya terdiri dari 2 tingkat dengan 3 kamar di lantai bawah dan 1 kamar di lantai atas. Kamar mandinya ada 3 plus satu buah garasi dan halaman yg enak dipake buat uji nyali. Tapi tetep aja, dengan barang2 yang cuma segitu, otomatis gw ngerasa udah kayak tinggal di goa. Mao makan, beli. Mao minum, beli aqua gelas satu kardus. Mao nyimpen makanan, kagak bisa. Cuma mao manjat po’on aja yang bisa gw lakuin. Tapi gak apa2, karena dengan idup ngegembel, gw jadi bisa ngerasain gimana beratnya idup. Idup itu bukan cuma kebahagiaan aja, tapi adakalanya dalam hidup yg kita jalani, kita akan merasakan kesusahan dan kesengsaraan.

Lagipula buat gw, ngegembel itu adalah berkah dan ngegembel adalah sebagian daripada orang susah. Iduupp gembelll......(*kebanyaakn nonton gosip tentang Ahmad Dhani, jadi sarap begini)

0 komentar