Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Rabu, Januari 23, 2008

Akhirnya Kudapatkan FM-ku

By Afaa Alghifaary di Rabu, Januari 23, 2008

(*Sebenernya ini postingan pengen gw post-in pas hari Senin, tanggal 21 Januari 2008. Tapi gara-gara waktu itu semua koneksi internet di Depok lagi ngalamin gangguan, ya dengan amat sangat terpaksa dari lubuk septic tank yang paling dalam, baru sekarang bisa gw post).

Seperti yang gw ceritain di postingan FM (Football Manager)-ku yang Kucinta, gw emang udah ngebet banget buat maen Football Manager. Berhubung komputer gw yang jadul kayak orangnya ini gak bisa buat install FM 2008, akhirnya dengan melalui perjuangan berat gw harus mencari FM 2005.

Perjuangan berat gw dimulai dari minjem ama temen dan sodara. Gw berharap diantara temen ato sodara-sodara gw, ada satu orang yang masih nyimpen mentahan FM 2005. Tapi pas gw tanya begitu, jawaban mereka rata-rata sama. “Waahhh.....udah gak tau tuh kemana.” Ato yang paling nyakitin hati gw yang item ini, adalah jawaban yang kayak gini: “Ya ampuunn....kemana aja lo...?? Udah taun 2008 masih maen FM 2005??” Makasih atas pujiannya, kawan
.

Ini dia foto si komputer butut

Karena cara gratisan udah gak mungkin gw tempuh, masih ada cara lain yang mungkin bisa mengeluarkan gw dari masalah ini. Kira-kira ada 6 pilihan yang ada di benak gw buat ngedapetin FM 2005:
1. Pinjem ama orang yang dikenal (udah dicoret....soalnya gagal)
2. Beli di toko software depan kampus
3. Beli di toko deket Universitas Bina Nusantara Kebon Jeruk
4. Nyari di Kober, pusat komputer yang di deket UI Depok
5. Bela-belain pergi ke Glodok cuma buat beli FM
6. Nyiram diri pake bensin, terus nyulut korek api biar gw kebakar idup-idup karena gagal ngedapetin FM.

Dalam hal mencari FM, gw pake semua urutan pilihan itu dengan baik dan benar. Setelah gagal di cara pertama, gw pun langsung ngelancarin jurus ‘PLAN B’, yaitu beli di toko game PC depan kampus gw.

Dengan gairah yang tinggi sekali, mata gw langsung jelalatan ngeliat berbagai macam cover game dan aplikasi disana. Layaknya seorang James Bond, agen minyak dari Inggris (apa agen rahasia ya..??bodo ah) gw perhatiin semua cover game dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi. Dan mata gw pun melihat pada satu cover berwarna dominan hijau. Dan ternyata itu adalah.....COVER FM 2005...!!

Yesss....hati ini bergetar rasanya karena gw udah ngebayangin gimana rasanya maen FM lagi setelah berbulan-bulan gw lalui tanpa seonggok cinta dari FM. Gw langsung menghampiri mas-mas penjaga yang ada disana, dan langsung nanya ke dia.

Gw : “Mas, disini ada FM 2005 gak?”
Dia : “Waahh...udah gak ada tuh mas. Lagian kan FM 2008 udah keluar.”
Gw : “Itu mah gw udah tau. Gw udah beli, tapi gak bisa di-install di computer gw.”
Dia : “Abisnya itu kaset udah lama banget, makanya disini udah gak ada. Cuma ada covernya aja.”

Fyyuuhhh.....Ternyata PLAN B pun gagal. Sekarang daftar rencana gw jadi begini:
1. Pinjem ama orang yang dikenal (udah dicoret....soalnya gagal)
2. Beli di toko software depan kampus (dicoret juga dengan alasan yang sama)
3. Beli di toko deket Binus
4. Nyari di Kober, pusat komputer yang di deket UI Depok
5. Bela-belain pergi ke Glodok cuma buat beli FM
6. Nyiram diri pake bensin, terus nyulut korek api biar gw kebakar idup-idup karena gagal ngedapetin FM.

Dan keesokan harinya, abis pulang kuliah pun gw pergi ke Binus buat nyari tuh kaset biadab (eh...kaset sayang). Jam setengah 5 sore gw nyampe Binus dan gw langsung wisata KULIner (alias KULI bener...). Gw jelajahin Binus jalan kaki, karena gak mungkin gw naek angkot sambil mata gw jelalatan celingak-celinguk kayak cacingan ngeliat ada toko game apa enggak. Bisa-bisa gw disangka pelaku pengeboman yang lagi nyari tempat buat beraksi. Setelah puas muter-muter mengelilingi Binus sesuai dengan porosnya, akhirnya gw ngedapetin kenyataan yang amat sangat pahit buat gw. Toko di Binus juga udah gak ada yang jual FM 2005. Oh tidak....dunia seakan mao runtuh dan menghantam kepala gw.

Setelah rencana ketiga bernasib sama dengan pendahulunya, semangat gw buat nyari FM jadi ilang. Tapi karena harga kedelai makin naik, dan karena ada rasa solidariats antar kuli pabrik tahu, gw pun tetep ngelanjutin perburuan buat nyari FM 2005 (kagak ada hubungannya yak..?).

Gw ngeliat daftar, rencana selanjutnya adalah nyari di Kober. Maka dari itu, pas hari Jum’at tanggal 18 Januari sebelum masuk kuliah gw ke Kober dulu. Pas nyampe Kober gw heran, kok toko-toko dan kios-kios banyak yang tutup? Apa semua pedagang lagi pada nengokin Pak Harto di RS Pertamina??

Pertanyaan gw pun terjawab pas gw liat jam tangan gw. ASTAGFIRULLOH.....sekarang jam 12.17. Pantes banyak toko yang tutup. Sekarang kan lagi waktunya Sholat Jum’at. Dan gw sendiri? Malah (pura-pura) lupa buat Sholat Jum’at. Maafkan aku ya Allah....

Rencana keempat pun gw coret dari daftar rencana pencarian FM. Semangat membara gw luntur seketika karena melihat kenyataan pahit yang gw alamin sebelum-sebelumnya. Tapi, hasrat bermain FM makin lama makin membesar. Yap....akhirnya gw pun mengambil keputusan terakhir. Yaitu keputusan yang maha dahsyat sekali. GW-BAKALAN-PERGI-KE-GLODOK-DEMI-FM-2005.....

Hari Senin, tanggal 21 Januari gw pun berangkat ke Glodok. Sebenarnya jarak Glodok ama rumah gw yang adanya di Kebon Jeruk (rumah gw bukan di Kebon Jeruk Kota, tapi Kebon Jeruk RCTI) gak jauh-jauh amat. Tapi karena gw termasuk dalam community of angkot lover’s, ato komunitas orang-orang yang yang mencintai angkot dan kemana-mana selalu naik angkot, perjalanan ke Glodok jadi terasa lama. Belom lagi gw harus 2 kali naek angkot. Tapi, demi FM 2005, ini semua jadi gak berarti buat gw.

Gw jalan dari rumah jam 10 kurang 10, dan nyampe Glodok jam setengah 12 pas. Kenapa gw ke Glodok segitu paginya? Karena waktu itu gw masih ada jadwal UAS jam 3 sore. Jadi abis dari Glodok gw langsung ke kampus buat UAS tanpa belajar terlebih dahulu.

Nyampe Glodok, gw mesti nyebrang dulu dan nerusin pengembaraan gw ke Plaza Pinangsia, salah satu pusat komputer terbesar di Jakarta, ato mungkin di Indonesia dan se-jagat raya. Nah, pas di bawah jembatan penyebrangan ini, seperti yang lo semua udah pada tau, gw ditawarin kaset DVD porno ama abang-abang penjual DVD (*yaiyalah, masa ama abang-abang penjual sempak??). Gw yang tangannya ditarik-tarik terus ama itu abang dengan santainya bilang, “Ah...ini mah gw udah banyak dirumah, Bang. Udah bosen,” kata gw sambil tetep jalan.

Tapi si Abang tetep narik dan maksa gw. Disaat kayak gini, gw tadinya pengen bilang, “Maaf Bang, kalo mao minta tanda tangan nanti aja. Saya lagi sibuk.” Ato otak dajjal gw sempet pengen tereak, “Tolooonnggg.....saya pengen diperkosa ama abang iniii.....!!!” dengan gaya kayak jablay yang mao diperkosa ama kakek-kakek. Tapi niat itu gak jadi gw lakuin karena gw takut dibakar idup-idup ama si abang dan temen-temennya. Padahal kan rencana gw ngebakar diri bakalan gw lakuin kalo gw gak berhasil dapetin FM. Akhirnya gw pun cuma bilang, “Ada yang gaya baru gak Bang? Yang ‘maennya’ di atas pohon? Namanya PU’UN STYLE....” Si abang pun cuma diem dan ngebiarin gw pergi karena mungkin gw disangka hewan sarap lepas dari Kebon Binatang.

Yap, setelah melewati berbagai rintangan tadi, gw pun nyampe juga di Plaza Pinangsia. Gw langsung jalan ke toko yang jual game dan aplikasi buat komputer. Di toko pertama, gw gak nemuin FM 2005. Yang ada cuma FM 2007 ama FM 2008. Tapi perasaan gw masih gak yakin. Kebetulan di sana ada mbak-mbak pramuniaga yang lagi duduk. Buat ngemastiin, gw lalu nanya ke dia, siapa tau di toko ini jual FM 2005.

“Mbak disini ada FM 2005 gak?” kata gw dengan kelembutan khas seorang germo.

Si mbak itu diem sejenak. Lalu dia ngomong, “Apa mas?”

GUBRAAKKK.....gw bengong. Gw kira dia diem sebentar karena lagi nginget-nginget apa di tokonya ada FM 2005 ato enggak. Gak taunya...dia gak denger apa yang barusan gw omongin. Gw pun membuka lagi congor gw yang bau bangke badak, “Mbak...disini ada FM 2005 gak?”

Dia diem sebentar lagi. Perasaan gw udah mulai gak enak. Terus dia ngejawab, “Apa mas? Tadi gak jelas?”

Emmmpphhh.......Fyyuuhhh.....Gw pun menghela napas. Ternyata orang yang kupingnya udah disemen bisa kerja jadi pramuniaga juga. Gw udah niat pengen beliin dia linggis, biar gw bisa ngancurin kerak congek yang mungkin udah bersarang selama berabad-abad di kuping dia. Tapi niat itu pun gw dibatalkan. Lalu sekali lagi gw ngulangin pertanyaan gw yang tadi. Tapi kali ini dengan mengeja. “MBAK. A-DA.FOOT-BALL.MA-NA-GER.DU-A.RI-BU.LI-MA.GAK?”

“Ooohhh....Football Manager 2005?” jawab dia dengan muka berseri-seri kayak orang abis menang togel. Gw mengangguk cepat, dia lalu menerusan jawabannya, “Gak ada,” katanya kalem kayak gak ada rasa bersalah sedikitpun.

JEGGER.....otak gw udah mendidih. Pengen banget ini orang gw cincang-cincang, terus dagingnya gw kasih buat makanan anjing (*lho..??berarti buat lo sendiri donk?)

Gw lalu meneruskan perburuan gw ke toko berikutnya. Di toko kedua, biarpun disana ada pramuniaga, juga seorang cewek, gw gak nanya ama itu pramuniaga. Gw gak mao kejadian sialan tadi terulang lagi. Gw langsung nyari sendiri FM 2005 di tempat game ber-genre olahraga. Tapi, gw tetep belom nemuin FM 2005. Disana cuma ada FM 2006, FM 2007, dan FM 2008.

Gw keluar toko dengan langkah gontai. Niat pengen teriak-teriak di tukang DVD tadi makin menguat. Gw berharap bisa disiram bensin dan dibakar idup-idup disana. Perjuangan gw buat nyari FM udah selesai. Semua rencana udah gw jalanin, tapi masih gagal juga. Tinggal rencana terakhir yang belom gw laksanain, yaitu ngebakar diri pake bensin. Tapi akhirnya gw batalin, karena emang biar kebakar ato enggak, kulit gw tetep aja udah gosong. Gw pun memilih langsung cabut ke kampus aja.

Gw udah mao jalan keluar Plaza Pinangsia, ketika gw liat satu toko yang juga ngejual game dan aplikasi. Gak tau kenapa, gw yang udah putus asa,tiba-tiba kaki gw bergerak ke arah toko itu. Kayaknya bakalan ada sesuatu yang bikin gw bahagia disitu.

Gw pun masuk ke toko itu dan ngeliatin sederet game FM di tempat game olahraga.

disana ada FM 2008....

di sebelah kirinya ada FM 2007....

terus FM 2006....

FM 2005....

CM 2008....

Eitss tunggu dulu. Ada FM 2005 disini...!!! Gw udah girang banget, rasanya gw pengen loncat-loncat dan nyium si pemilik toko. Tapi takut digampar ama suaminya yang ada di sebelah si Enci (Encinya masih muda lho...palingan umurnya baru 25-28 tahun).

Gw lalu ngambil itu kaset, dan pergi ke kasir buat ngebayar. Pas gw liat harganya: Buseeett...dua puluh ribu...Padahal kalo di Depok cuma delapan ribu. Tapi biarin, demi FM 2005 dan demi kepuasan hati gw juga, apapun bakal gw usahain.

Gw gak tau udah berapa duit yang gw keluarin buat biaya pengembaraan nyari FM 2005 ini. Dari mulai nyoba beli FM 2008 (harganya delapan ribu) terus disaranin maen CM 2006 (ini juga delapan ribu) ampe akhirnya dapet FM 2005 (dua puluh ribu) di Glodok. Belom lagi ongkos yang keluar gara-gara nyari FM ini. Tapi ora opo-opo, yang penting sekarang gw bisa bercinta lagi ama FM 2005 gw.

NB : Pas balik kuliah, gw langsung install FM 2005 di komputer gw. Lalu gw maen dari jam 8 malem ampe jam setengah 3 pagi. Selama selang waktu 6,5 jam itu, gw udah ngejalanin waktu di FM selama.....1 tahun setengah. Yup, udah satu setengah musim gw jalanin di FM. Beginilah kalo orang udah kangen, jadi lupa diri....Mantabss...

3 komentar

Anonim on 7 September 2009 11.49  

Mas, minta dunk CD Fm 2005, 2006, 2007 dan 2008. Nanti biaya aku ganti lebih deh. Aku di Balikpapan. Gimana, bersedia tidak?


Anonim on 19 Maret 2010 05.37  

Today I read on this question much.


Anonim on 1 Januari 2013 23.43  

[url=http://ebiteua.com/forum59-prostitutki-rovno-i-oblasti.html]Проститутки Ровно[/url]