Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Jumat, Februari 29, 2008

Sepatuku Sayang, Masa Depanku Malang

By Afaa Alghifaary di Jumat, Februari 29, 2008

Sepatu, buat gw selalu jadi barang yang terabaikan. Sering banget kalo gw kuliah, gw jarang ganti sepatu. Sepatu udah dekil, kumel, kucel kayak muka gw juga tetep gw pake. Dan yang pasti, setau gw dari awal gw beli, sepatu gw belom pernah ada yang gw cuci satupun. Kecuali kalo kena ujan, baru deh tuh sepatu ngerasain gimana rasanya kena aer, tanpa sabun.

Sepatu emang jadi barang yang amat sangat penting buat mahasiswa seperti gw. Selain bisa buat alas kaki -menjaga kaki gw dari hal-hal yang gak diinginkan seperti tai kotok- sepatu juga bisa dipakai buat nimpuk orang yang bkin kesel kita.

Tapi gimana kalo sepatu malah bisa bikin gw malu..?? Yah, percaya gak percaya kalo benda mati bisa bkin malu. Tapi inilah ceritanya.

Hari itu berjalan seperi biasa. Burung masih berkicau, kucing mengeong, dan gw masih mengonggong kalo mao minta makan.

Masuk kuliah jam pertama, yaitu jam 7.30 pagi. Seperti biasa, sebagai orang yang masuk di Komunitas Pembenci Kuliah Pagi, gw udah punya rencana kalo gw mao masuk kuliah jam kedua aja, yaitu jam 12 siang.

Pas nyampe kampus, ternyata dosennya ternyata gak masuk, dan dia cuma absent aja. Assik....belajar enggak, cuma absent doank.

Karena jam pelajaran ketiga masih lama, kira-kira 1,5 jam lagi, kita nunggu dosen sambil maen gaplek. Beginilah kelas yang masa depannya suram. Bukannya belajar, malah maen gaplek.

Karena gw bosen maen gaplek, mendingan gw ke warnet aja, buka FS ato nge-post blog. Gw pun berdiri, beranjak pergi ke warnet. Kesialan ini akhirnya terajdi. Bari jalan satu langkah,, tiba-tiba.......KRAAAKK.........BAGIAN BAWAH SEPATU GW PATAH....!! SIALL.....!! (*gambar bisa diliat di bawah sini)






Ajaib... Ada sepatu alasnya patah



Yoa, bagian bawah sepatu gw patah. Temen gw yang ngeliat, langsung pada ketawa. Si Adit, yang lagi ngobrol ama Putra, langsung lari nyamperin gw dan ngambil patahan sepatu gw. Dia langsung ngelempar tuh patahan sepatu ke sana kemari. ANJINNGG...!!! Mudah-mudahan lo nanti dapet sial. Temen lagi kena sial bukannya ditolong, malah di maenin <- emosi

Langsung, suasana depan kelas berisik banger. Akhirnya patahan sepatu bisa gw dapetin, setelah si Adit ditangkep ama dosen yang ngajar di depan kelas gw. Katanya, kelas gw gak boleh berisik. Mampus...!!!

Waduh...gimana nanti gw pulang..?? Alas sepatu gw copot, bisa mampus gw pas pulangnya. Tapi, berhubung gw orang pinter, gw gak keabisan akal. (sebenarnya sih Lutfi yang ngasih tau gini. Thanx ya Fi). Gw iket talinya ampe bawah, kayak yang ada di gambar ini:






Sepatu kesayanganku kini telah tiada...



Gw mencoba untuk tetep stay cool. Tapi tetep aja, perasaan malu masih berbekas di hati ini. Yah, kalo masalah malu mah udah bisa gw lupain. Tapi, rasa sayang gw terhadap sepatu itu masih membekas di hati ini.

Sepatu Reebok Yao Ming kesayanganku...Engkau telah pergi. Sepatu yang gw beli dari kelas 2 SMA, kini telah tiada...Hikz..hikzz...

Gw jadi inget masa-masa indah gw bersama sepatu itu. Sekolah bersama. Pergi bersama. Sampe diludahin cewek pun kita selalu bersama. Bolos bersama, senang-senang bersama, sampe dikejar kamtib selalu bersama.

Emang, semua ini salah gw. Kalo nanti gw beli sepatu lagi, gak bakal gw ngulang lagi kesalahan yang sama. Gak lagi-lagi deh, sepatu gw pake buat ngulek cabe. Begini deh jadinya...wehehehe...

Mendingan gw nguleknya pake henpon aja kali ya, jadi biar gw gak bisa nelpon lama-lama lagi. Gw kan kalo udah nelpon orang kayak orang gila, bisa berjam-jam. Kan kalo gw ngulek cabe pake henpon, pas gw baru nelpon 10 menit kuping gw langsung panas tuh, karena masih berasa aroma cabenya. Jadi, pas itu gw bisa langsung berenti nelpon, karena gak kuat kuping kepedesan. Tapi, ini juga ada kelemahannya, yaitu kalo gw pake loudspeaker kan aroma cabe gak akan kerasa. Bisa nelpon tanpa harus nempelin luping gw speakernya.

Lagian, ntar kalo temen gw nelpon, dia juga ikut kepedesan lagi. Wehehe...Henpon apa ketoprak, ada rasa pedesnya...?? Tapi kalo gak ada alat buat ngulek, gw gak bisa bantu emak gw dagang gado-gado lagi donk. Ada yang punya saran..??

Okeh, lanjut ceritanya. Pulang kuliah, seperti biasa kita nongkrong dulu di DPR (Dibawah Pohon Rindang). IPK semester 3 udah dibagiin, dan kebanyakan temen gw pada lemah-letih-lesu semua. Mereka kebanyakan pada dapet B,C,D. Jarang banget yang dapet A.

Kalo gw sih, alhamdulillah, gw dapet dua nilai A, yaitu Pancasila ama Dasar Manajemen Keuangan. Terus dapet nilai C satu, yaitu Teori Ekonomi. Dan 6 mata kuliah laen gw dapet B, tanpa da satupun yang D. Apalagi E. Akhirnya gw gak ngulang juga. Bosen gw, dari semester 1 ampe 2 ada yang ngulang mulu.

Di DPR, kita ngomongin masa depan. Gw, Galih, Adit, Eko, Kiwil, Fahmi, ama Teguh, yang biasa dipanggil Ogon. Kita harus berubah. Jangan ampe pas kita lulus nanti, kita jadi orang yang yang gak sukses.

Kalo nilai kita begini terus, gimana masa depan kita...? Kerja dimana kita...? Gw ngebayangin, kalo nanti udah lulus kuliah, Galih jadi tukang parkir. Adit jadi copet kereta, terus ketangkep massa, digebugin, disiram bensin, lalu dibakar idup-idup di kereta (masih emosi, karena Adit tadi ngelempar-lempar patahan sepatu gw). Sedangkan Eko jadi komplotannya Adit. Dia juga ikut ketangkep, digebugin, diinjek-injek, dan dilempar dari kereta (tanpa alasan yang jelas, gw pengen aja kalo Eko digebugin orang).

Kiwil jadi pengamen di bis kota. Fahmi kerja serbutan alias kulia bangunan, dan Ogon jadi sopir angkot.

Sementara gw, jadi tukang sayur. Terus, pas lagi jualan sayur, gw nemuin dompet orang kaya. Gw lalu ke rumahnya buat ngebalikkin tuh dompet. Disana, gw dijamu layaknya seorang raja, dan ternyata orang kaya itu punya anak perempuan seumuran gw yang amat sangat cantik. Karena gw baik hati, akhirnya gw dijadiin mantu ama si kaya raya, dan gw pun hidup bahagia dengan 2 orang anak yang lucu-lucu kayak bapaknya (kayak cerita sinetron ya..?)

Pokoknya kita semua ngebayangin yang enggak-enggak dengan masa depan kita. Emang sih, sekarang kita bru semester 4. Umur aja belom nyampe 20 tahun. Tapi, gak ada salahnya kan, kalo kita mikirin masa depan dari sekarang..??

Hal yang kita omongin banyak banget. Dari gimana caranya buat ikut UM. UM, yaitu Ujian Mandiri adalah semacam SP atau Semester Pendek yang banyak diadain di kampus laen.

Kuliah di Gunadarma emang ribet. Banyak informasi simpang siur yang kita dapetin. Karena emang aturan yang baku dari kampus gak pernah kita ketahui. Maksudnya aturan dan informasi tentang syarat-syarat kalo mao ikut UM, ato gimana caranya kalo mao ngulang kelas.

Ada yang bilang UM maksimal cuma 4 mata kuliah lah. Terus juga kalo UM ktanya gak boleh ikut skripsi lah. Gila...banyak amat syaratnya yah...?? Kata temen gw, kuliah di Gunadarma sama aja kayak pake perdana 3. Banyak syaratnya.

Itu kan baru informasi yang gak jelas. Yang dapetnya dari jigong ke jigong (ato bahasa Indonesianya ‘dari mulut ke mulut’).

Biar lebih jelas, rencananya besok kita mao ke BAAK (gw juga gak tau ini kepanjangannya apa..??), mao cari informasi tentang gimana syarat buat ikut UM. Tadi sih anak-anak udah pada semangat 45 buat ke BAAK. Tapi, gak tau jga deh. Takutnya pas hari ‘H’-nya, mereka malah jadi mengkerut.

Demi sebuah perubahan, apa kita akan berani...??

1 komentar

Anonim on 6 Maret 2013 23.58  

generic valium effects valium recreational drug - types generic valium