Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Rabu, April 30, 2008

Maaaasss...... Meooonnggg.....

By Afaa Alghifaary di Rabu, April 30, 2008

Gw suka nonton pilm. Apalagi pilm yang dialognya sedikit dan lebih banyak adegannya. Terutama kalo dialognya cuma ‘aaahhh.... yesss.... oh no.... oohhh....’ (ehem....pilm apaan nih..??). Udah, jangan dibahas.


Hari Jum’at, gw menyaksikan langsung adegan gak senonoh itu. Eitss.... jangan ketakutan dan berpikian macem-macem dulu. Adegan gak senonoh yang gw maksud itu dimainkan oleh 2 ekor kucing. Inget, 2 ekor kucing. Gak mungkinlah gw maen ke tempat begituan, dan nyewa satu orang perempuan, terus gw tonton dia yang lagi “maen” ama gagang sapu dengan muka ileran nahan napsu.


Waktu itu, selese makan siang di deket stasiun Pondok Cina, gw berniat balik lagi ke kampus. Jadwal kuliah udah gak ada, tapi niat gw ama temen gw cuma mao jadi penghuni terakhir di kampus, alias nongkrong ampe sore.


Lagian, kita juga mao nonton ‘katakan cinta’ versi Reza dan Anggun. Reza udah niat pengen ‘nembak’ Anggun hari itu.


Dari Pocin ke kampus, gw mesti ngelewatin sebuah kali kecil, ato selokan besar yang sering gw sebut sebagai sungai Thames-nya Gunadarma. Biar lebih keren aja. Padahal mah aernya butek, keruh, dan di dalemnya bercampur segala jenis tinja (mungkin, soalnya belom gw cek sih..!!).


Ketika lagi asik jalan di jembatan penghubung UI-stasiun Pocin-Gunadarma, gak sengaja mata gw ngeliat ke arah halaman mesjid kampus gw. Disana, gw ngeliat pemandangan aneh tapi menggairahkan (buat hewan. Kalo lo hewan, pasti lo bakal mengeliat-geliat pas ngeliat kejadian ini). Gw ngeliat, dua ekor kucing abege lagi berbuat “begituan”. Mereka “begituan” pake gaya ‘doggy style’. Heran juga ya, kok kucing pake gaya doggy. Kenapa gak pake gaya ‘kucing style’...?? Apakah kucing gak lebih kreatip dari para anjing...?? (maaf buat yang ngerasa dirinya kucing). Kucing harusnya bisa bikin gaya sendiri dengan “maen” sambil gigit ikan asin misalnya. Ato “begituan” sambil ngejar-ngejar Miki Mos dan kawan-kawannya.


Lagian ini kucing bego juga. Masa maen di deket mesjid..?? Mendingan maen di tempat yang lebih aman dan tertutup. Kayak di WC, lift, ato ruang dosen.


Melihat pemandangan tak bermoral tersebut, gw langsung manggil Adith. “Dith... sini...!! Mao liat live show bokep gak...??”


Si Adith, yang berotak mesum, langsung nyamperin. Awalnya dia kira pemerannya adalah orang alias anak Gunadarma. Pas dia tau yang maen kucing, dia geplak gw dan bilang, “Ngepeett...!! Gw kira orang, gak taunya kucing...”


Gw ngebela diri dengan bilang, “Yaahh... lumayan Dith. Kan sekarang situs bokep udah diblokir. Masih untung ada live show di kampus...”


Sayangnya, adegan itu gak sempet diabadiin. Hikz....(*lah kok sedih...??)


Oiya, yang gw bingung, itu kucing badannya masih abege, tapi mukanya om-om gitu. Dengan kumis yang tumbuh lebat di atas mulutnya, dan tatapan mata khas playboy cap ikan asin, jelas banget kalo tuh kucing adalah salah satu idola para kucing wanita. Mungkin dulu, itu kucing ikutan kontes mengeong “kucing Idol” di negerinya.


Ngomong-ngomong soal kumis yah, gw heran juga. Pas gw liat tuh 2 ekor kucing, kok dua-duanya kumisan...?? Apakah si kucing pleboi ini adalah kucing homo...?? Kok mao-maonya maen ama kucing kumisan..?


Pas gw tanya temen gw, eh dia malah bilang “TOLOL...!! Semua kucing pasti kumisan.. Kalo mao bedain, lo liat tetenya. Kalo dia punya tete berarti dia betina. Tapi kalo punya pentungan hansip, berarti dia jantan.”


Ooohh...ternyata gw yang salah. Berarti repot juga ya jadi kucing..? Kalo salah satu kucing udah mulai suka ama kucing laen (kan kucing mukanya mirip tuh..?), karena takut dikira homo, seekor kucing mesti mengoprek-ngoprek tete kucing yang dia taksir, biar ketauan jenis dan alat kelaminnya.


Coba kalo manusia..? Kalo enggak kena gampar dari si korban (yang kita gerepeh), dicelupin ke bensin, dan dibakar idup-idup serta dilindes pake kereta, itu udah hebat banget. Itu kalo korbannya cewek. Kalo cowok...? Bisa digebugin ampe badan penyok dan digantung di pohon asem selama 3 hari 2 malem (*kayak piknik ke Puncak, 3 hari 2 malem). Nah, ini yang paling bahaya. Kalo korbannya bencong, bisa-bisa malah gantian kita yang digerepeh. Iiihh....


Temen SD gw waktu itu pernah pura-pura minjem duit ke cewek dengan megang kantong bajunya. Otomatis kan dia juga jadi megang tete tuh cewek. Begini modus operandinya (*inget, don’t try this anywhere, okay..!!):


Temen gw deketin si cewek (kita anggap namanya ‘Mawar Beracun’), lalu dengan tampang bak orang kelaperan (ato laper beneran...?), dia ngomong gini, “Mawar, gw pinjem duit seribu donk...? Duit gw ketinggalan di rumah nih (waktu itu duit seribu udah gede banget).” Karena gak punya, si Mawar pun bilang, “Yaahhh....gw gak punya duit segitu...” Lalu, dengan pasang tampang gak percaya serta pura-pura memeriksa, dia pegang kantong si Mawar, terus memencet tetenya dan sambil cengar-cengir dia bilang, “Oiya....gak ada duit di kantong lo...”


Besoknya...? Nyokap tuh cewek dateng dan nyokap temen gw juga dipanggil ke sekolah buat pertanggungjawabin apa yang udah diperbuat anaknya (*mampuss....!!).


Dia salah sih, pake megang tete cewek. Coba kalo dia pegang tete gw. Misalkan dia megang tete kanan gw, ya gw juga malah bakalan nyuruh dia buat megang tete kiri gw. Biar sama rata, gitu. Masa entar tete gw gede sebelah...?? wehehe...


Oiya, lanjut ke cerita tadi. Karena jalanan yang sempit, plus banyak orang ngantri di belakang, kita pun ngelanjutin jalan ke kampus, tanpa nonton ‘pilm panas’ tersebut ampe abis.


Akhirnya kita ngobrol-ngobrol di deket parkiran mobil, deket rerumputan yang menghijau seperti tai kebo. Lagi asik ngobrol, tiba-tiba kita dikagetkan oleh kehadiran sebuah makhluk yang mukanya familiar buat kita. Dan makhluk itu adalah.....


SI KUCING BOKEP...!!


Si kucing jantan, dengan bulunya yang berwarna abu-abu, berjalan lalu berdiri mematung di rumput. Gak lama kemudian datang si betina, yang berbulu pirang campur putih. Si betina ini masuk ke kolong mobil kijang entah punya siapa, dan tiduran disana.


Adegan ini mengingatkan gw ama adegan di pilm porno, saat si cewek jalan menuju kasur, dengan gerakkan jari lalu memberi kode ke si cowok untuk menemani dia.


Mungkin, kalo si kucing bisa ngomong, dia bakal bilang,
“MAAASSS, MEOOONNGG...!!!”


Setelah itu, si jantan mulai deketin betina. Pas ada kesempatan, si jantan mulai menomprok si betina, dan bersiap melakukan adegan panas lagi. Sementara para penonton, yaitu gw, Adith, Galih, Ogon, Ono, Seftian, Putra, Reza, dan Anggun menunggu dengan hati resah dan gelisah serta celana yang udah mulai basah (*lho..?).


Anehnya, pas si jantan mulai menomprok, si betina malah berontak dan berusaha melepaskan diri dari cengkreman si pleboi ini. Aneh, padahal tadi kayaknya si betina duluan yang memancing di aer sumur. Dengan gerakan tubuh seolah “mengajak” si jantan.


Di beberapa kesempatan pun, ketika si jantan mulai melompat dan mencengkram, si betina malah berusaha melepaskan cengkreman tersebut.


Karena heran dengan fenomena itu (*fenomena apa coba...??), gw dan temen gw pun mulai mencari tahu jawaban kenapa si betina jadi gak napsu lagi dengan si jantan (*mahasiswa kurang kerjaan dan kurang jajan. Jangan ditiru...!!).


Berikut hasil analisanya:

  1. Si betina malu karena banyak penonton di sekitar lokasi kejadian. Si betina ini dirumahnya adalah kucing yang solehah. Makanya, dia gak mao kalo orang laen sampe tau. Takutnya, beritanya menyebar dan kalo bapaknya yang tukang jagal tikus itu tahu, dia bisa dicincang dan dagingnya dijual ke anjing herder.
  2. Si betina takut kalo diantara kita ada yang merekam kejadian tersebut, dan nyebarin videonya ke internet. Dia gak mao kejadian kayak mahasiwa ITENAS (Adi dan Nanda itu lho.. Pilm jaman dulu) menimpa dirinya. Sebagai kucing yang solehah, pintar mengaji, rajin menjahit dan gemar menimba aer, dia harus menjaga kehormatan dirinya dan keluarganya.
  3. Ato mungkin, si betina ini adalah PSK, alias Pekerja Seks Kucingmersial yang cuma melayani pelanggan yang siap membayar dirinya. Awalnya, si jantan janji bakal ngebayar si betina dengan 3 ons daging sapi. Tapi, karena ketahuan bahwa si jantan cuma kucing miskin, yang makan daging cuma setaun sekali pas lebaran haji doank (*pengalaman pribadi, makan daging setaun sekali), akhirnya si betina menolak kencan dengan dia. Padahal, si jantan udah melakukan nego dengan mengganti daging sapi dengan daging Sapi’i, penjual soto ayam yang mangkal di depan kampus. Tapi, dengan alasan kebersihan dan kesehatan, si betina menolak daging si Sapi’i yang jarang mandi (*yaiyalah... si Sapi’i mandi pas ujan doank. Nah, udah beberapa hari ini ujan gak turun di Depok). Si betina takut, kalo makan daging Sapi’i dia bisa keracunan bakteri serta kuman yang menempel, mengerak, dan udah bikin perkampungan di badan Sapi’i.


Who knows....??


NB :
Dengan rambut botak gini, ternyata gak sedikit juga yang kasih tanggapan positif ke gw.
Salah satu orang (tersesat) itu adalah Zulka, temen kampus gw. Katanya, dengan rambut begini gw kayak Rio Febrian. Gw jelas melayang kayak kutang kena angin topan donk. Rio Febrian gitu lho, penyanyi yang nyanyiin lagu ini:

maaf...maafkan diriku...

yang telah membuat...kakimu terluka....

aku tak sengaja....menjatuhkan setrika....

karena aku kira....kakimu adalah sepatu bolaaa....


Tapi, gw jadi nginyem pas tau kenyataan yang sebenernya. Ternyata, Rio Febrian yang dimaksud bukan Rio Febrian yang penyanyi jebolan Asia Bagus itu. Melainkan, Rio Febrian anak cacat berumur lima tahun yang tinggal di deket rumahnya. Katanya, dengan rambut botak begini, muka gw jadi makin mirip banget ama anak cacat.... SIALL....!!

1 komentar

TJ on 6 Mei 2008 14.53  

ini blog kok ceritanya sinting semua ya? haduh haduuhh.., generasi muda kita kalo kepalanya isinya kaya fary ini semuaaa.., bisa gawat!!!
eh, gw tau lo ngiri ama tuh kucing. ya kaan.. biar kata kucing udah pernah nge***, lo belom pernah.. hihihihi...