Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Sabtu, Juni 21, 2008

Bila Aku Jatuh Cinta

By Afaa Alghifaary di Sabtu, Juni 21, 2008

Gw lagi jatuh cinta. Tenang, gw masih normal kok, jadi gw gak mungkin jatuh cinta ama anak jenglot punya tetangga gw.

Gw lagi jatuh cinta ama anak 2 EB 05 di kampus gw. 2 EB 05 itu simbol buat anak akuntansi di kampus gw. 2 itu tingkatan kiat, alias tingkat 2. EB itu kode jurusan akuntansi. Kalo jurusan manajemen itu EA, sedangkan jurusan Tanah Abang-Lebak Bulus itu Koantas Bima 102. Nah, kalo 05 itu kelasnya. Kayak gw, 2 EA 04, berarti gw kelas manajemen 04. Ngerti ora…? Gak ngerti juga..?? Ambil Baygon, bunuh diri aja mendingan.

Cewek sial beruntung yang gw taksir itu bernama Aullia. Aullia Nissa Redo. Nama yang amat sangat indah, seenggaknya menurut gw pribadi. Yaahhh… dibandingin ama Dirun Tarbokem ato Miskin Sugrowok kan lebih bagus Aullia Nissa Redo. Asal jangan Aullia Nissa Redoxon aja. Emangnya dia sejenis obat kuat…?? (btw, betul gak sih Redoxon itu obat kuat..?? Bodo ah…!!)

Seperti kata Nidji, bila gw jatuh cinta, gw ngeliat nyanyian seribu, bahkan jutaan dewi cinta sambil streaptease di pohon asem. Semua yang gw liat ajdi indah. Yang gw liat, anjing jadi seperti kuda prajurit, dan Welly jadi seperi monyet (emang bener sih…).

Awal pertemuan gw ama si bidadari dari Taman Lawang ini bermula waktu ada praktikum Statistika setiap hari Sabtu. Gw yang rada-rada anti ama mata kuliah akuntansi, jadi amat sangat betah pas satu ruangan ama dia.

Yak, ruang gw emang digabung ama anak 2 EB 05. Jadi, di kelas gw, absent 21-40 itu digabung ama anak akuntansi. Kenapa gw bisa masuk absent belakang, padahal nama gw awalnya dari huruf A..? Ini gara-gara gw telat daftar di Gunadarma. Makanya gw dapet absent bawah, yaitu absent 36.

Okeh, cukup penjelasannya. Sekarang ke inti masalahnya.

Pertama kali liat diaa… wuuiihh… gw kayak ngerasa di surga. Dia bener-bener indaaaahh… dann diaaa…. Begiittuuuuu… sempurnaaa…. Dia adalah lukisan terindah yang pernah Tuhan ciptakan di dunia ini. Tapi sayang, lukisan itu gak mungkin bisa gw miliki untuk kapanpun. Gw Cuma bisa mengagumi lukisan maha indah tersebut.

Komputer tempat gw praktikum itu cuma dibatasin ama 1 baris aja. Dia ada di baris E03, sedangkan gw di baris G03. dan di baris F itu ada si monyet Adhit, Seftian, ama manusia laknat Damhuri yang ngerusak pemandangan gw.

Kalo lagi praktikum, dari belakang gw suka ngeliat dia waktu lagi nguncir rambut. Gilee.. indah benerr… dia jadi kayak model iklan sampo Perfect Coat with Shed Control (ehh… itu mah sampo anjing yah..??). enggak, dia gak gitu. Tapi dia emang indaah banget…

Setiap praktikum, tujuan awal gw adalah Cuma satu : BIAR TAUN DEPAN GAK NGULANG MATA KULIAH ITU LAGI…!!

Tapi, semenjak ada si Aullia ini, tujuan praktikum statistika gw jadi bertambah, yaitu : MAO NGELIAT AULLIA…!!

Gw emang gak berani kenalan. Gak tau kenapa, pokoknya gw jadi takut aja. Takut kalo gw kenalan, tiba-tiba dia bilang, “monyet siapa nih yang lepas…?”

Waktu gw ke Anyer dulu, pernah si Bimo buat tantangan. Katanya, kalo gw bisa mengukir nama AULIA di pasir tanpa kehantam ama ombak, berarti gw jodoh ama dia.

Tantangan yang goblog banget. Boro-boro jodoh, kenal aja enggak…? Tapi, akhirnya gw penasaran juga. Apa gw bisa jodoh ato enggak..?

Akhirnya, gw coba mengukir nama AULIA di pasir. Tapi, karena gak mao kena ombak, gw pun ngukirnya di tempat yang jauh, yang amat sangat mustahil buat kena ombak.

Gw mulai mengukir nama itu. Gw ukir huruf A, masih aman. Huruf U pun juga aman. Begitu seterusnya ampe huruf terakhir. Pas gw mao tulis huruf A terakhir, tiba-tiba…. BYUURRR… ukiran nama AULIA dihantam ama ombak. Gw bengong, Adhit diem, dan Bimo jelek (emang bener..).

Gw coba buat kedua kali. Kali ini tempatnya leih jauh, biar ombak bener-bener gak bisa menyapu nama AULIA. Tapi sayangnya, kejadian tadi terulang lagi. Pas mao nulis huruf A terakhir, ombak pun dateng dan bisa menyapu nama AULIA ukiran gw.

Gw harus nerima kenyataan pahit, kalo gw emang mungkin gak jodoh ama dia.

Setelah kejadian itu, hasrat gw buat kenalan semakin memuncak. Sering karena hasrat yang memuncak itu, gw mesti ngelampiasin di kamar mandi (*lho..?? ini hasrat apa sih..??)

Sepertinya sih si Aullia ini tau kalo gw itu salah satu secret admirer-nya. Dan juga, kayaknya sih dia juga tau gw. Apalagi kalo waktu lagi praktikum dulu.

Setiap di ruang praktikum, gw selalu nyeletuk gak jelas dengan tujuan biar gak suntuk aja. Nah, setiap gw nyeletuk ini, gak jarang juga si Aullia nengok ke belakang sambil senyam-senyum mesum. Gak tau deh, mungkin dia emang gila kali.

Contohnya: waktu tutornya tanya, “Kenapa arah metode ini ke kiri…?” Lalu gw jawab dengan sangat yakin, “Karena belok kiri boleh langsung, Kak…!!”

Ato waktu tutornya nanya, “Kenapa soal ini cuma memakai satu arah…?” Dan gw pun jawab lagi, “Karena perbodden…!!”

Ato ini, “Apa itu metode Chi Square..?” Gw pun jawab, “Chi Square itu masih sodara ama Depok Town Square dan Cilandak Town Square, serta masih kerabat dekat Spongebob Squarepants…”

Emang jayus sih, tapi lumayan… udah bisa bikin dia senyum.

Lagipula, sepertinya dia ini bukan tipe orang yang sombong. Kayak waktu UTS dulu. Waktu itu gw ama temen gw lagi nongkrong di depan gedung 1, tiba-tiba si Aullia ini lewat ama temennya. Tiba-tiba, Reza manggil-manggil nama Aullia. Biasanya kan kalo cewek dipanggil gak jelas gitu jadi kesel, eehh…dia malah nengok ke arah kita. MANTAB…!!

Sialnya, mungkin UAS hari Jum’at kemaren itu adalah hari terakhir di semester 4 ini gw ngeliat dia. Soalnya, mulai Selasa depan sampe Jum’at gw ada Ujian Utama, dan setelah itu libur panjang selama 2 bulan.

Gw masih inget hari Jum’at kemaren, dia pake baju kodok (itu lho, baju yang kayak werpak gitu, yang nyambung ke celana.. bukan baju gambar kodok. Kalo gak tau, mati aja mendingan..). Di dalem baju kodoknya itu dia make baju kaos warna ijo. Sama kayak baju kaos yang gw pake hari itu, warna IJO.

Dia masiihhh cantiiikkk…. Diaaa masiihh semmppurrnnaa… Dia masih lukisan terindah gw...

Waktu itu, gw sempet mao kenalan ama dia. Tapi bayangan dia bakal jawab, “Monyet siapa nih yang lepas..??” muncul lagi.

Yaahh… mungkin ampe kapanpun gw cuma jadi pengagum rahasia dia doank kali.. SEMOGA ENGGAK…!!

5 komentar

matagirltilak on 22 Juni 2008 20.14  

ry, kalo aulia baca tulisan ini giman? hayo gimanaaa?? hehe

taro fotonya doms, pingin liatt!


phio on 23 Juni 2008 11.26  

kalo abang lage jatuh cinta.Aku lagi kuueeeesseeeelllll beraaaaat sama orang yang namanya Danu....Bener-bener pengen gue tonyor palanya.Gue gebuk pake palu.Padahal dia cowokku lho bang.Aaaarrrrrghhhhh.....


TAHUSUSUR on 24 Juni 2008 00.39  

Wuih.. Beneran neh lagi polinginlop? Kenalin donk :P

bro, kesempatan takkan datang 2 kali. Kawinin gih !!
Atau mati sajalah :P


yan paristama on 24 Juni 2008 08.59  

bro gambarnya upload donk.... biar pada tau semua... tapi tapi.. entar gaya pacaran lw kek gimana yah?? mungkin aneh juga.. hehehehhe.. just kidding bro...


Anonim on 21 Agustus 2010 12.37  

hahaha ngakak gw bacanya! begitupun dengan aul yang senyum2 najong baca blog lo.haha