Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Jumat, Agustus 19, 2011

Game 17 Agustus : 'Mari-Ngebekep-Sodara'

By Afaa Alghifaary di Jumat, Agustus 19, 2011

Selamat sore. Selamat menjalankan ibadah puasa bagi yang mau melaksanakan. Sebelumnya gw mau ucapin selamat ulang tahun buat nyokap gw yang ke-53, semoga gw makin ganteng dan tetep jadi idola para wanita (*dilarang protes). Maaf kalo anakmu yang tampan ini jarang buka puasa dirumah dan lebih sering buka puasa diluar, walaupun nyokap tiap hari masakkin makanan kesukaan gw L

Gw juga mau ucapin selamat ulang tahun Indonesia ke-66. Semoga gw tetep makin ganteng dan tetep jadi idola para wanita (*yang mau nonjok monitor komputer, silahkan :p).

Okeh lanjut. Selama beberapa hari belakangan, gw ama abang gw mesti nginep di rumah saudara. Bukan, bukan karena rumahnya bocor terus gw mesti nadahin ember kalo ujan, tapi ada alasan yang masuk akal yang ngebuat gw jadi tinggal disana untuk sementara. Yak, selama 9 hari om gw umroh. Tante gw, yang tinggal cuma dengan 3 hewan anaknya yang masih kecil dan seorang pembantu, merasa perlu bantuan gw dan abang gw untuk alasan keamanan. Biar gimanapun juga tante gw takut kalo malem2 ada orang gak dikenal masuk ke rumahnya, ato tiba2 ada berita Ashanti putus dari Mas Anang. Makanya, gw ama abang gw tinggal disana sementara waktu untuk mengantisipasi hal2 yang gak diinginkan (*iye tw gw cuma jadi satpam rumah tante gw) *nangis sambil liat foto syahrini* T.T

Sebenernya gak masalah gw tinggal disana, selama gw dikasih makan tulang yang berkualitas. Tapi semua menjadi seperti “di tempat sirkus”, saat gw harus berhadapan ama anak tante gw yg paling kecil : Fanny. Buat yang sering baca blog gw dari jaman gw masih kuliah dulu, pasti pernah denger nama anak ajaib itu. Beberapa kali gw ceritain tentang si Fanny ini, waktu umurnya masih sekitar 3-4 tahun. Dan semuanya gak ada yang seindah cerita Romeo dan Juminten. Cerita antara gw dan Fanny cuma 1 : Fanny, adek sepupu yg masih seciprit dan sekarang udah kelas 2 SD, menyiksa gw layaknya kambing kurban, sementara gw cuma bisa pasrah dengan siksaan itu. Fanny pernah muntahin kasur di kamar gw, dia pernah nyiptain permainan “mari-menyiksa-sodara”, dan dia juga pernah mandi di air mancur Bunderan HI (okeh yg terakhir gak). Pokoknya kayak udah terbentuk di otaknya : gw adalah bahan siksaan dia!! Yah, GW ADALAH BAHAN SIKSAAN DIA!!! T.T

Hari itu Rabu, 17 Agustus 2011. Hari dimana bangsa Indonesia lepas dari penjajahan, dan hari dimana gw malah dijajah oleh adik sepupu gw sendiri. Jam setengah 11, disaat orang2 malas masih tidur di kasur, tiba2 ada yang nindihin badan gw. Gw kira itu Ayushita yang marah karna gw sekarang berpaling ke Syahrini, tapi ternyata si Fanny yang nindihin gw sambil bilang “BAAANNGG.. UDAH SIAAAANNNG.. BANGUUUUUN!!” sambil tereak di kuping gw.

Dia lalu ngajak gw main. Di bagian ini gw udah mulai curiga. Sebelum si Fanny ngeluarin permainan “aneh”nya, gw langsung bilang, “Abang lagi puasa, jadi gak bisa main yang macem2” kata gw sedikit memelas. Gw berharap presiden kita nelpon gw dan bilang : saya cuma bisa prihatin.

“Iya aku tau kok abang lagi puasa. Kita baca komik aja bang”, kata dia disambut dengan tangis haru suka cita gw. Gw gak tau ini yang namanya berkah Ramadhan ato bukan. Tapi kayaknya emang benar kalo setan diiket selama bulan puasa. Buktinya jiwa barbar Fanny tiba2 ilang.

Gw lalu ngambil komik dorameon di meja, dan dia ngambil komik yang gw pegang. Gw lantas ambil komik naruto, lagi2 dia ngambil komik naruto yang gw pegang. Akhirnya gw ambil upil dari idung gw, sambil gw pelintir2 dengan harapan dia ikut2an ambil upil yang ada di tangan gw. Tapi ternyata dia malah asik baca komik *bunuh diri di jamban* T.T

Ngeliat dia lagi baca komik, gw pun tiduran di kasur. Mata gw udah merem melek, sampe tiba2 dia bilang “Bang bang.. coba deh abang tidurnya kakinya dilurusin”

GW HERAN. GW CURIGA!!!! Lagu Firasat-nya Marcell mulai berkumandang di telinga gw. Ya,firasat gw tiba2 gak enak. “Bang, kakinya dilurusin” katanya setngah memaksa, dan langsung lurusin kaki gw yang nekuk dikit.

“Nah, gitu bang. Tunggu yah Bang.” Dia lalu keluar kamar. Gak lama, dia balik bawa bedcover dari kamar sebelah.

“SEKARANG KITA MAIN MAYAT-MAYATAN BANG..!! HAHHAHAHAHA” katanya sambil ketawa2. Glek. Gw nelen ludah. Tadinya mau nelen sirop tapi takut batal.

Fanny langsung nutupin seluruh badan gw pake bedcover, sementara gw cuma bisa nangis di balik bedcover, seolah2 keperjakaan gw telah direnggut. Dia ketawa2 girang, dan sampe sini gw jadi yakin kalo ternyata setan gak dikurung selama puasa.

Setelah puas nutupin badan gw, dia tiba2 bilang “Bang, mayat kan gak napas. Jadi abang harus tahan napas”.

*GLEK* Gw nelen ludah lagi. Kali ini dicampur sirup marjan biar enak.

Sebelum gw tahan napas, tangannnya tiba2 nutup idung gw yang masih tertutup bedcover. Idung gw dibekep, gw gak bisa napas. Saat itu gw merasa kalo mungkin ini hari terakhir gw bisa liat Nazaruddin di tipi. Tapi entah darimana, gw dapet pencerahan. Gw kepikiran untuk napas lewat mulut. Yak, NAPAS LEWAT MULUT!!! Napas lewat mulut yang bau naga lebih tepatnya.

Fanny masih ketawa2, gw masih napas lewat mulut, dan Krisdayanti masih sama Raul Lemos, sampe akhirnya Fanny sadar kalo gw bisa napas. Dia sadar, dan tangan dia yang satunya lagi langsung bekep mulut gw!! TANGANNYA JADI BEKEP IDUNG DAN MULUT GW!!!!!

“Bang, kok napas sih? Kalo mayat kan gak bisa napas? Hahahahaha” dia ketawa. Gw makin nangis. Sedih, mikirin nasib gw dan nasib anak-istri Nazarudin. Setelah selesai, ternyata gw masih idup. Gw lalu lari ke kamar mandi, duduk, dan nangis sambil megang shower. Permainan ekstrim kayak gini ternyata masih suka dimainin ama itu anak. Setelah dulu pernah sukses dengan permainan ‘mari-menyiksa-sodara’-nya, dia pun nyiptain permainan lagi : ‘mari-ngebekep-sodara’ T.T

Buat yang ingin nyobain game ini, gw kasih tutorialnya (sebaiknya didampingi oleh ambulance terdekat) :

1. Suruh sodara anda tiduran di kasur dengan posisi telentang dan kaki lurus.

2. Ambil bedcover, atau selimut, atau kain (asal jangan kain kafan), lalu ‘bungkus’ badan sodara anda dengan kain tersebut sampai gak terlihat sama sekali.

3. Bekep idung sodara anda, kalo perlu colokkin jari ke idung, dan bekep juga mulutnya sampe megap2.

4. Jika sodara anda megap2, berarti permainan ‘mari-ngebekep-sodara’ anda sukses. Tapi jika sodara anda sampai gak bergerak, berarti permainan anda kebablasan.

Selamat mencoba, semoga gak kebablasan.

8 komentar

zeera aozora nur^^ on 21 Agustus 2011 18.53  

muahahahaha... saya turut prihatin..


Gracia Veronica on 25 Agustus 2011 13.07  

turut berdukacita :'(


Afaa Alghifaary on 26 Agustus 2011 13.05  

*zeera : kalo prihatin, transfer duit dong ke rekening gw.. hahahaha.. :D

* gracia : *pasang bendera setengah tiang* :D


Happy Fibi Ananda on 27 Agustus 2011 10.56  

Haha..
Parah ni game.nya :P

Sayangny aq ga punya sodara, ni :'(
Jadi ga bisa nyobain..


ponggo on 3 September 2011 06.39  

coba deh sekali-kali objeknya dibalik..hahaha
jadi ceritanya lu jadi pemainnya.. hahaha,.. sepertiny lebih seru...


Agnesia Novryanti Samosir on 27 Oktober 2011 11.11  

hehehe,,, blognya bagus bgt ogh,,segaknya bisa buat qita2 pda ngakak,,salam kenal.


Afaa Alghifaary on 1 November 2011 14.00  

*happy : pake anak tetangga aja, tapi anak itu yg dibekep.. sukur2 gak di lempar pake baskom ama nyokapnya.. hehehe

*ponggo : boleh2.. ntar gw coba bekep dy pake kaos kutang gw yg udah robek2.. hahahaha

*agnes : makasih yh udah mampir.. salam kenal juga.. blog lo juga bagus kok.. :)


Lala Nirmala on 20 April 2015 20.48  

Saya juga baca artikel dari anda mengenai :

jual obat pemutih gigi
obat ambeien mujarab
obat tradisional asam urat
celana hernia
jual obat vimax original
obat pelangsing badan
obat herbal kosmetik
game pc murah