Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Selasa, Januari 17, 2012

Antara Taman Anggrek dan Taman Lawang

By Afaa Alghifaary di Selasa, Januari 17, 2012

Akhir-akhir ini setiap pulang kerja gw beberapa kali lewat Komdak. Ada yang gak tau Komdak? Komdak bukan merk kamera, itu Kodak. Komdak juga bukan yang buat makan. Itu sendok (iye tau jauh banget).

Komdak itu Polda Metro Jaya, yang letaknya di daerah Semanggi. Persis banget di seberang Plaza Semanggi. Setiap lewat situ, gw jadi teringat masa-masa SMP dulu. Saat-saat gw masih mirip Justin Bieber.

***

Dulu jaman gw kelas 2 SMP, pihak Polda ngadain kegiatan yang namanya PKS, Patroli Kemanan Sekolah. 10 orang siswa dipilih untuk mewakili sekolahnya. Awalnya gw pikir PKS itu cewek-cewek dengan dandanan menor yang suka di mejeng pinggir jalan sambil nyetopin mobil atau motor yang lewat di depan mereka. Ternyata gw baru tau kalo itu PSK, beda dengan PKS.

PKS itu gak jauh beda dengan polisi cilik (ini definisi PKS menurut wikipedia). Kita dikasih seragam kayak polisi (tapi warna putih), lengkap dengan sarung lengan garis-garis kayak yang dipake Pak Polantas, dan peluit serta topi polisi.

Tiap pagi gw dan temen-temen ikut menjaga keamanan sekolah. Gw dapet tugas buat nyebrangin anak-anak yang mau nyebrang jalan raya. Dengan modal peluit dan papan stop, gw membantu semua anak-anak SMP gw yang mau nyebrang. Semua tampak cool dan keren, sampai ketika pas gw kuliah gw lewat depan SMP gw dan liat seorang “pengganti” tugas gw sebagai tukang-sebrangin-orang-orang. Ternyata tugas itu diambil alih oleh satpam sekolah. Dan ternyata, selama setaun itu gw gak terlihat seperti seorang PKS, tapi gw lebih cocok sebagai STSAA (Satpam Tukang Sebrang Anak-Anak) T.T

***

Tapi bukan hal itu yang selalu inget tiap gw lewat Komdak. Okeh, gw telah melupakan kalo dulu gw cuma tukang-sebrangin-orang-orang di sekolah. Disaat temen-temen gw ada yang jaga dikantin (ngawasin yang bolos pelajaran), ada juga yang jaga di depan ruang guru (membantu guru yang memeriksa anak-anak yang gak tertib aturan), gw malah di depan pager jagain orang-orang yang mau nyebrang. Untung gak ada gerobak di depan gw. Kalo ada, gw bisa sekalian jualan somay T.T

Tiap lewat Komdak, 1 hal yang gw inget yaitu : pelatihan PKS. Yak, seminggu 3 kali selama sebulan (Senin-Rabu-Jum’at) tiap pulang sekolah gw dan temen-temen gw langsung ke Komdak buat ikut pelatihan PKS. Saat itu latihan PKS dimulai dari jam 3 sore sampai jam 5 sore. Semua anak-anak SMP dan SMA dari seluruh Jakarta berkumpul. Komdak tampak jadi rame banget, jauh lebih rame dari konser Kangen Band.

Kegiatan latihan itu berjalan biasa-biasa aja. Gw juga gak dikira anjing pelacak Brimob ama orang-orang sekitar. Sampai ketika tengah-tengah hari dimana kita latihan, gw berkenalan ama seorang cowok cewek manis dari sekolah lain. Gw lupa dari sekolah mana. Gw cuma inget sekolanya dari Jakarta Timur. Dan sampai sekarang gw juga lupa nama cewek itu siapa.

Jujur, waktu itu gw ngerasain yang namanya cinta monyet. Dan emang bener-bener cinta monyet, karena sesuai dengan muka gw yang mirip mo….. aah yasudahlah, gw gak tega kalo ngomongin muka sendiri.

Selama sisa setengah bulan itu, tiap baris kita selalu deketan. Saat gw agak jauh, dia deketin. Dan saat gw yang deketin, dia ngeludahin (*ya enggaklah :D). Pokoknya waktu itu gw udah nempel terus, kayak amplop dan perangko. Tapi gw dan dia bertolak belakang. Dia perangko mahal dan bagus, sedangkan gw cuma amplop gopekan lecek yg biasa dipake anak-anak kecil pengamen di Slipi yang bagian depannya ditulis dengan tulisan “bapak/ibu/kakak mohon bantuannya. Saya lapar”.

Semakin hari, dia makin deket ama gw walau Addie MS belum damai dengan Marissa Haque. Kita gak peduli, dan tetep deket. Di saat-saat hari terakhir kita latihan, kita ngobrol berdua. Di bawah pohon sengon di Komdak, kita ngobrol-ngobrol dan tiba-tiba dia bilang ke gw “Emmm.. hari Sabtu ini kita jalan yuk? Kan hari ini hari terakhir kita PKS. Setelah ini kita gak akan bisa sering-sering ketemu lagi kayak waktu kita masih latihan”

Jalan?? Dalam hati gw heran. Ada cewek yang ngajak gw jalan!! Gw gak percaya!! Satu-satunya cewek yang pernah ngajak jalan yaitu emak gw, saat beliau mau beliin gw baju Lebaran. Selain itu? Gw udah berusaha buat ajak 12 cewek jalan. Hasilnya : 3 orang ngeludahin, 2 orang bilang najis, dan 7 orang langsung nolak sebelum gw ajak.

Dia lalu ngelanjutin ucapannya, “Gimana, mau gak?”

Tanpa pikir panjang gw pun jawab, “Iya mau. Emang kita mau kemana?”

Waktu itu belum ada Pelangi, belum ada Sency, dan Baim cilik juga belum lahir. Mall masih jarang banget. Gak kayak sekarang.

“Eh eh. Tapi jangan yang jauh-jauh dari sini yah, soalnya gw belum terlalu tau daerah Jakarta”, kata gw polos. Gw emang baru beberapa bulan tinggal di Jakarta, sebelumnya gw tinggal di Bojonggede. Jangankan keluar yang jauh, orang pulang sekolah aja gw masih suka nyasar. Hehe…

“Oiya, lo masih baru yah tinggal di Jakarta?? Yaudah kita ke mall yang deket-deket daerah lo aja yah,” kata dia. Dia tau kalo gw masih baru tinggal di Jakarta.

“Emang kita mau kemana?” tanya gw. Gw berharap dia ngejawab Slipi Jaya, karena cuma itu satu-satunya mall yang gw tau di daerah Jakarta. Tapi sayangnya jawaban dia gak seperti yang gw harap.

“Kita ke Taman Anggrek aja yuk? Tau kan???” kata dia sambil senyum. Merasa harga diri gw kayak diinjek buldoser kalo gw gak tau Taman Anggrek, padahal emang gw gak tau dimana Taman Anggrek, gw pun memberi dia pilihan lain. Gw mau bilang ke Slipi Jaya, tapi dari namanya kayaknya mall itu kurang elite.

“Jangan di Taman Anggrek deh, gak terlalu bagus,” kata gw sotoy. Gw gak tau kalo saat itu Taman Anggrek termasuk salah satu mall bagus di Jakarta.

“Terus kita kemana?” tanya dia.

“Ini aja….” kata gw. Gak lama gw ngelanjutin omongan gw dengan tingkat keyakinan 50000 %, “KITA KE MALL TAMAN LAWANG AJA!!!” jawab gw pede.

“T..Taman Lawang??” tanya dia heran.

“Iya, Taman Lawang. Mallnya bagus, gede pula. Waktu itu gw pernah kesana kok ama temen gw. Keren deh,” kata gw makin sotoy. Gw jadi inget cerita temen gw. Padahal gw belum pernah ke tempat yang namanya Taman Lawang itu.

Jadi begini, jauh sebelum gw pindah ke Jakarta, gw emang sering denger nama “Taman Lawang” di tipi. Tapi gw gak tau itu tempat apa. Setelah gw pindah ke Jakarta, gw nanya ke temen gw, dan kata dia Taman Lawang itu nama sebuah mall di daerah Jakarta. Mallnya bagus, gede pula.

Makanya akhirnya gw rekomendasiin nama mall itu ke cewek yang ngajak gw jalan tadi. Walaupun gw gak tau letaknya dimana, minimal gw bisa minta anterin ama temen gw yang tau dimana Mall Taman Lawang berada. Daripada gw ke Taman Anggrek dan gw gak tau itu dimana? Bisa-bisa gw asal naik angkot, ditengah jalan gw diculik terus gw dijadiin abu gosok!!! Serem bangeeett.. Mending gw cari aman aja dengan ngajak dia ke Mall Taman Lawang.

“Emang ada yah Mall Taman Lawang?” dia nanya lagi.

“Ada kok. Masa lo gak tau sih? Aaaah payah nih, lama tinggal di Jakarta masa gak tau. Gw aja yang baru tinggal di Jakarta tau,” gw makin menjadi-jadi. Karena gw berharap gw akan terlihat cool dimata dia. Harapan gw saat itu : gw terlihat lebih keren dibanding Geoffany yang cuma bisa nyanyi bang-bing-bung sambil joget-joget kayak orang lagi kesetrum.

“Bentar yah, gw sms kakak gw dulu Mall Taman Lawang dimana?”

Dia lalu ngeluarin hape Nokia 3310-nya. Jaman itu belum semua orang pake hape. Gw belum puna hape, tapi dia udah.

Gak lama, hapenya bunyi. Itu balesan dari kakaknya.

Setelah baca, dia pun langsung ngakak. Ngakak se-ngakak-ngakaknya. Gw seneng, karena gw kira dia udah tau Mall Taman Lawang dimana.

“Hahahahahahahaa,” dia ketawa.

“Hahahahahahahahahahaahahhahahah,” gw juga ketawa.

“Fa, ngomong-ngomong lo tau gak Taman Lawang itu apa?” kata dia.

“Tau dong. Itu pokoknya mall bagus di Jakarta”, jawab gw sambil nyengir.

“Coba deh lo baca sms balesan dari kakak gw”.

Dia lalu ngasih hapenya ke gw dan mengarahkan ke inbox smsnya sambill bilang “Lo tekan aja tanda panah yang ke bawah”

Gw baca pelan-pelan sms dari kakaknya, dan pada saat itu gw langsung mengkerut 912471281 derajat. Karena isi sms dari kakaknya yaitu : ‘hahahhaha.. temen kamu lucu banget dek. Mana ada mall taman lawang? Taman lawang itu tempat pangkalan bencong di Jakarta’

“Gimana, kita jadi ke mall tempat bencong mangkal itu?? hahahahaha” kata dia sambil ngeledek.

Dan kesan cool yang ingin gw ciptakan saat rencana kencan pertama pun gagal. T.T

NB: tapi akhirnya kita gak jadi ke Taman Anggrek, atau Taman Lawang. Jadi waktu itu dia ngasih nomor telpon rumah dan hapenya di sebuah kertas kecil. Kertas itu lalu gw taro di kantong celana. Pas pulang, celana itu langsung gw kasih ke nyokap yang lagi nyuci pake mesin cuci. Besoknya waktu gw inget kalo gw ada janji, ternyata kertas itu udah robek-robek dan gak keliatan lagi tulisannya. Gw sama sekali gak bisa hubungin dia. Sementara kita udah gak latihan PKS lagi karena hari itu hari terakhir kita latihan. Dan sampai sekarang gw gak pernah tau gimana kabar dia.

3 komentar

Lala Nirmala on 20 April 2015 20.36  

Saya juga baca artikel kakak mengenai :
celana hernia magnetik
obat pemutih gigi white care
obat asam urat tradisional
obat wasir
jual obat herbal
obat pelangsing murah
vimax canada original
jual game pc


Boby Sani on 14 Desember 2016 01.56  

Keren cerita bro' jadi inget gw Doeloe disini hehe"


Boby Sani on 14 Desember 2016 01.57  

Keren cerita bro' jadi inget gw Doeloe disini hehe"