Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Rabu, April 16, 2008

Antara Gw, Apartemen, dan Bocah Sialan

By Afaa Alghifaary di Rabu, April 16, 2008

reteHari Sabtu kemaren, tepatnya tanggal 12 April 2008 sepulang dari praktikum Statistika gw cabut ke Apartemen Bimo di kawasan Lebak bulus, Jakarta Selatan. Letak pasti ini apartemen emang rada aneh juga. Apartemen yang kayaknya bernama Apartemen Bonavista ini (abis gw lupa namanya) adanya di perbatasan antara Fatmawati dan Lebak Bulus. Kalo dari RS Fatmawati, tinggal lurus, terus belok kanan. Abis itu lurus lagi. Pas ada portal kayak komplek gitu langsung belok kiri. Pokoknya ini Apartemen letaknya bukan bener-bener di pinggir jalan raya deh. Malah kayak masuk komplek gitu.

Apartemen si Bimo ini gak ada yang nempatin. Tau deh tuh, kenapa bokap-nyokapnya tiap bulan mao-maoan rela keluar duit buat nyewa apartemen. Menurut kabar burung (tau deh burungnya siapa..?) yang gw denger sih, katanya itu apartemen di pake cuma buat berenang aja. Kan disana ada kolam renangnya (kalo bener begini, bego banget sih orang tuanya Bimo..??wehehehe...)

Lanjut ke cerita. Gw ke apartemen si Bimo tujuannya apalagi kalo bukan berenang. Gw yang cuma bisa berenang gaya orang kelelep doank, ikut karena pengen ngumpul-ngumpulnya aja. Enak kan ngumpul bareng sambil bercanda.

Itu yang ada di pikiran gw. Tapi, ternyata nasib berkata lain. Awalnya gw kira yang ikut ke apartemen Bimo tuh anak-anak kelas gw. Ralat dikit: banyak anak-anak kelas gw. Ternyata, yang ikut ke apartemen itu cuma gw, Adit, adeknya Bimo yang bernama Tio, dua orang temen si Bimo yang gw lupa namanya siapa, serta si Bimo sendiri sebagai kuncen pemegang kunci apartemen.

Yaahh...tapi biarin deh. Lagian kalo kebanyakan juga rada-rada gak enak. Oiya, buat yang kemaren-kemaren udah baca blog gw, pasti rada-rada heran juga kan, kenapa setiap gw cerita, ampir selalu ada orang yang namanya gw sebut, yaitu Adit...??

Nah, biar lo semua gak heran, sekarang gw jelasin. Si Adit ini bisa dibilang soulmate gw. Padahal gw baru deket ama pas semester 3 akhir, waktu nonton bola di Senayan itu, yang pernah gw ceritain di postingan ini. Gw ama dia nyambung banget kalo udah berdua. Apa yang gw omongin bakalan bisa dia timpalin, begitu juga sebaliknya. Dari masalah cewek, keluarga, olahraga, bokep, sampe becanda gila-gilaan juga kita nyambung. Kalo ibarat tokoh di pilm, gw kayak Tarzan dan dia Cheetah-nya.

Makanya, kalo suatu saat nanti gw jadi artis (kayaknya gak mungkin deh...?) gw bakal ikut acara Superstar Show di Indosiar. Tau kan acara Superstar..?? Itu lho, acara kontes nyanyi yang didampingi oleh soulmate-nya. Di acara itu, kalo gw ikut nanti, gw bakal ajak si Adit buat jadi soulmate gw. Sule ama Ucok Baba aja boleh bawa sopir, masa gw gak boleh..??

Okeh, cukup menghayalnya. Gw ke sana berangkat jam 3 sore dari kampus. Padahal rencana awal adalah jam 2. Biasa...ngaret lagi. Ini mah bukan cuma ngaret, tapi udah melar. Kita kesana naek motor. Lebih tepatnya lagi, 3 buah motor. Lebih tepat lagi, Bimo bawa motor Honda Supra X (ini beda lho, ama Tarzan X dan Aladdin X), Tio bawa motor Honda Supra Fit R, dan temennya Bimo bawa Astrea Legenda.

Tadinya si Bimo pengen bawa mobil Avanza-nya. Tapi, berhubung tuh mobil lagi dipake nyokapnya, yah want no want (mao gak mao) dia jadi bawa motor. Seftian ama Witno yang awalnya mao ikut akhirnya harus gigit jempol. Tadinya sempet ada usul kalo Seftian ama Witno naek bis, terus nanti dijemput di RS Fatmawati. Cuma, setelah diadakan Konferensi Meja Judi, akhirnya diputusin kalo Seftian ama Witno gak jadi ikut. Alasannya ya itu tadi: kurang kendaraan.

Setelah say goodbye ke Seftian dan Witno, kita berangkat. Begini rinciannya :
1. Si Tio, adeknya Bimo boncengan ama orang ganteng, yaitu gw.
2. Temennya Bimo, boncengan ama temennya Bimo yang 1 lagi (kan tadi udah dibilang kalo temennya 2 orang..??)
3. Bimo bawa hewan peliharaan gw, yaitu Adit.

Naek motor bareng Bimo ternyata kayak naek jet coaster rusak di Dufan. Ada celah dikit, langsung nyalip. Gak peduli kalo kendaraan yang dia salip yaitu truk gede. Dan lebih belernya lagi, si adek malah ngikutin gaya naek motor ugal-ugalan khas sang Abang. Mungkin, dulu bokapnya Bimo juga gini kali ya..?? Makanya bakat ngebut-ala-maling ini jadi nurun ke anaknya. Ato mungkin emang si Bimo ama adeknya ini sengaja pengen bikin gw ama Adit jantungan, terus mati dengan mulut penuh busa serta pantat penuh kecipirit di motornya..?? Who knows....cuma dia ama Tuhan yang tau.

Pas lagi ngebut gitu, gak sengaja gw liat speedometer motor adeknya Bimo. Buseett....!! Kalo gw itung-itung pake rumus Aljabrik (adeknya Aljabar), rata-rata kecepatannya yaitu 80-100 km/jam. Termasuk cepet banget buat ukuran motor.

Nyampe di apartemen, ternyata di belakang kurang 1 motor, yaitu motor temennya Bimo. Ternyata mereka ketinggalan. Yaiyalah, namanya juga motor Legenda. Emang sih, Supra X ama Supra Fit bukan tipe motor buat kebut-kebutan. Tapi, dibanding Legenda, ya masih menang tuh dua Supra. Nah Legenda...ama sepeda onthel aja kalah cepet...

Akhirnya Bimo balik lagi nyusurin jalan yang tadi kita lewatin pas berangkat, sambil nyari temennya. Mungkin yang Bimo gak tau, ternyata temennya nyasar ampe Ethiopia.

Selagi nunggu Bimo, kita bertiga (gw, Adit, ama Tio) masuk ke dalam. Kita nunggu Bimo di taman deket lapangan bola sambil maen ayunan. Coba pas lagi maen ayunan, di sebelah gw ada cewek. Aahh...indah dan romantis banget. Nah ini...malah si Adit burik yang ada disana. Indah kagak..malah eneg.

Tiba-tiba muncul segerombolan anak kecil dateng sambil lari-larian di taman. Refleks gw ama Adit pun langsung liatin mereka. Pas lagi liat salah satu anak tersebut, dengan ciri-ciri: jenis kelamin cewek, pake baju ijo dan ada rambut di kepalanya, tiba-tiba tuh anak brengsek langsung nyolek temennya, terus ngomong sambil nunjuk ke arah Adit dan gw. “Hey..they look at me (si temen pun nengok). Don’t look at me...”

Gw heran. Gilee....umurnya kira-kira masih 5 ato 6 taun, tapi udah jago bahasa Inggris. Padahal dia orang lokal lho. Sama sekali gak ada tampang indo-nya. Tapi keliatan sih kalo dia anak eksmud gitu. Gw jadi inget pengalaman idup gw yang baru lancar ngomong ‘mama’ pas umur udah 17 taun.

Setelah ngomong begitu, temennya langsung ngelewein gw (kalo bahasa Indonesia yang menurut EYD: menjulurkan lidah). ANJRIIT....ge-er banget lo..?? Siapa juga yang mao liat lo..?

Baru gw mao nyari batu bata buat nimpuk tuh anak, tiba-tiba Bimo n friends muncul. Lalu, tanpa banyak cincong kita pun langsung menuju ke kolam renang.

Setelah ganti pakaian dengan celana renang, semua pun pada nyebur, kecuali gw. Gak lama kemudian, muncul ibu-ibu dari Korea ama satu anaknya. Pas mao nyebur, si ibu ini ngomong pake Bahasa Korea ke anaknya, yang awalnya mao gw apalin tapi malah gw jadi gak inget sama sekali.

Tadinya gw ama Adit juga mao kayak gitu. Gw ngomong ke Adit, “Uu...u...A...a....Aa...” terus si Adit jawab, “Guk...Graaooo...Guukk...”, tapi gak jadi karena takut dikira siluman kera ama anjing.

Lepas dari masalah bahasa tersebut, gw pun berniat belajar renang sambil pake pelampung yang udah disediain disitu. Tapi akhirnya niat itu urung gw lakuin pas gw tau kalo kedalaman kolam renangnya 1,8 meter. Itu pun kolam yang paling cetek.

Ogah deh...kalo gw paksain, bisa-bisa gw jadi hantu penghuni kolam renang Apartemen Bonavista.

Setelah capek berenang, kita pun istirahat. Gw ama Adit miliha tiduran di bangku panjang yangada di pinggir kolam renang. Nah, pas gw ama Adit lagi istirahat itu, tiba-tiba muncul lagi segobrakan anak kecil. Gw liat satu per satu, perasaan ni anak gw pernah liat. Dan bener aja. Di bagian belakang, si anak bangke tadi nongol lari-larian ngejar yang laen. Dia manggil temennya pake bahasa Inggris.

Abis itu, tanpa ganti baju lagi dia pun langsung lompat ke kolam renang itu. Anjriitt...anak kecil kayak gitu berani berenang di kolam yang dalamnya 1,8 meter. Gw jadi dua kali dikalahin anak kecil. Pertama soal bahasa. Kedua soal berenang.

Dia berenang kesana-kemari kayak ikan mas koki kecebur di kolam bir, sampe akhirnya dia berenang ke pinggir kolam tempat gw ama Adit istirahat. Pas dia liat gw ama Adit, si anak ngepet ini tereak lagi ke temennya, “Hey..they look at me..!!”

Baru pengen gw jawab, “Hey...no smoking...no smoking...(abis cuma ini doank bahasa Inggris yang gw bisa), tapi Bimo udah ngajak ke atas apartemen.

Menjelang malam, jam setengah 7 kita ke atas apartemen. Ngeliat kota Jakarta di malam hari dari atas. Woww...emang bener-bener indah. Sekali lagi, coba kalo gw lagi berduaan ama cewek..waahh..bakalan jadi malam yang gak bakal gw lupain.

Setelah puas liatin kota Jakarta dari atas, kita pun pulang. Tadinya sih Bimo ngajak kita buat nginep. tapi, karena gw belom bilang ke nyokap (nyokap gw emang gitu, kalo mao nginep mesti bilang dulu), dan si Adit udah ada janji ama temenya, jadinya kita milih pulang aja. Gak tau deh temennya Bimo. Kayaknya sih mereka pada nginep, tapi bukan di apartemen. Mereka nginepnya di rumah Bimo di kawasan Cibubur.

Pelajaran yang bisa gw petik hari ini adalah:
1. Kalo gw ke tempat kayak gitu lagi, kalo bisa berduaan aja ama cewek.
2. Kalo ketemu si anak ngepet lagi, bakalan gw rendem dia di aer peresan ketek gw. Biar mabok...(*es mosi gw)

1 komentar

PUTRI JERUK on 20 April 2008 17.11  

haha ;D
kalo ktemu anak itu lagi, mao diapain ry?
gw jg pernah nemu anak model gitu. malah waktu itu lagi adu bacot, brantem sm bokapnya. dua2ny ngga ada tmpang indo. sakti bgd dahh..