Baca blog gw sama aja kayak baca tulisan cacat dan gak berbobot. Gak akan ada kata-kata ato cerita yang bermanfaat bagi Nusa dan Bangsa. Paling cuma bisa buat obat susah eek aja. Karena cerita disini berpotensi membuat anda mual-mual dan mules-mules.. hehe
Posted on Senin, April 28, 2008

Memakai Sendal di Waktu Ujan itu Salah, Kopral...!!

By Afaa Alghifaary di Senin, April 28, 2008

Sekarang ini Jakarta lagi masuk ke musim pancaroba. Kadang-kadang mancar, kadang-kadang nyoba. Pokoknya lagi musim gak jelas. Sekarang ujan, taun depan panas. Dan taun depannya lagi taun baru.

Nah, gw punya pengalaman rada bego juga dengan musim pancaroba ini. Tepatnya sih di waktu ujan. Inget, ujan...bukan ujian.

Gw orangnya termasuk orang yang simpel, gak neko-neko, dan gak suka gaya macem-macem. Kesimpelan gw berimbas juga pada penampilan gw waktu kuliah. Gw lebih suka kuliah pake kaos, celana jeans, ama sendal hotel.

Yak, sendal hotel warna putih yang gak ada bulunya. Kalo yang ada bulunya mah gw kurang suka. Geli-geli gimana gitu...kayak nginjek apaan gitu..(*apaan sih..??).

Waktu itu, jauh sebelom UTS sialan dimulai, seperti biasa gw kuliah dengan make sendal hotel. Sebenarnya dosen udah ngelarang gw berkali-kali. Tapi, dengan alasan bejibun, gw selalu bisa ngakalin dosen. Dari pake plester di jempol kaki, perban yang dililit juga di jempol kaki, pura-pura kaki lagi keseleo, terus alesan kalo rumah banjir dan sepatu basah semua, sampe bilang kalo gw adalah anak desa yang kemana-mana selalu nyeker. Sekarang untung aja gw masih mao pake sendal. Biasanya pake kantong kresek item, kayak di desa-desa.

Okeh, kita lanjut ke hari biadab itu. Dari awal emang, ujan udah rintik-rintik menghiasi kota Jakarta yang amat sangat adem buat orang Afrika. Amat sangat panas buat orang Rusia, dan gak ada pengaruh apa-apa buat orang tolol kayak gw. Dan begonya gw, gw gak tau kalo semalem tuh ujan turun gede banget. Saking gedenya, kamar mandi gw ampe basah (*yaiyalah).

Kakak gw udah mewanti-wanti, tapi gw tetep ngotot. Abis gimana..?? Udah bawaan lahir. Males gw kuliah pake sepatu. Mesti pake kaos kaki. Mesti iket talinya. Dan yang pasti, kalo ada orang gila susah buat nimpuknya. Kalo sendal kan enak. Tinggal ambil, terus lempar.

Jalanan depan rumah gw basah. Tapi, basahnya itu gak basah-basah amat. Dan jalanan itu juga gak beccek, serta masih ada ojjek.

Semua masih berjalan normal sampe gw nyampe Slipi......

Baru turun dari angkot, gw ketemu Fitri, temen SMA gw yang biasa dipanggil Ipit (untung panggilannya bukan sandal jepit). Dia juga kuliah di Gundarma. Kebetulan, disana dateng bis 81, bis yang selalu siap sedia serta rela nganterin gw setiap hari ke Depok.

Gw ama Ipit nyetopin itu bis. Tapi, karena di depan ada polisi yang kayaknya lagi nyari duit itu, si bis bangke gak berani berenti sembarangan. Dia berenti pas di barisan depan, deket ama halte, karena kalo berenti di deket lampu merah takut ditilang polisi. Otomatis, gw pun ngejar dengan gaya India, pake muter-muter di tiang lampu merah.

Dengan kecepatan lari lebih lambat dari keong racun, gw berusaha mengejar. Sebenernya sih kalo pake sepatu gampang banget ngejar bis kayak gitu. Tapi, berhubung gw make sendal, sendal hotel pula, makanya gw lari dengan amat sangat hati-hati sekali banget. Takut kalo sendalnya putus, dan gw malah jadi nyeker beneran ke kampus.

Pas lagi lari, kaki kanan melangkah ke depan, tiba-tiba... SPLASSSHH....!!! Gw nginjek kubangan aer yang ada di jalanan itu. NASSIIBBB...!! Kaki gw, dari mata kaki ke bawah jadi kotor. Mana gw pake celana panjang, jadinya kan celana panjang gw kotor juga. Gimana dengan sendal hotel gw...?? Tewas dengan sukses. Putus sih enggak, tapi jadi kotor banget. Jadinya malah gw kayak turis dari Botswana yang abis pulang dari hotel kelas Melati terus maen becekan karena di kampung halaman gak ada kubangan aer.

Ipit yang ngeliat kejadian itu, langsung ketawa. Pas sampe kampus, gw rada malu juga pake sendal kotor kena becekan. Udah muka kotor, pikiran kotor, sendal kotor juga. Apa kata dunia (gaib)...??

nasib sendal abis dari sawah

Selain itu, gw juga ada pengalaman yang laen dengan sendal hotel dan kubangan aer. Hari Rabu, adalah hari yang selalu gw nanti. Karena, hari rabu gw gak ada jadwal kuliah. Dengan kata lain, kuliah gw libur. Kesempatan ini selalu gw manfaatin buat istirahat sebanyak-banyaknya. Yaitu dengan tidur, nonton, ato maen komputer.

Waktu itu gw lagi maen game sejuta umat, gem yang bisa bikin gw betah di rumah, gem yang membutuhkan otak yang cerdas buat memainkannya (walopun gw tau kalo gw gak cerdas. Cenderung tolol malah), gem yang selalu dinanti setiap kedatangan sekuel barunya, yaitu: FOOTBALL MANAGER.

Gw lagi ngatur strategi waktu mao lawan AC Parma. Tim yang gw latih adalah tim kesayangan gw dari jaman gw masih temenan ama Pangeran Diponegoro, yaitu SS LAZIO, ketika tiba-tiba hape gw berdering. Yang ada di pikiran gw adalah, yang nelpon palingan Ayushita, Ayu Anjani, ato Ayu tukang jamu gendong. paling banter Ayu....nan anak TK-lah.

Tapi ternyata, yang nelpon adalah emak gw. Gw angkat telpon, dan ternyata nyokap minta gw jemput ke sekolah tempat dia kerja. Nyokap emang kerja di TU SMP 127 Jakarta. Nyokap minta jemput karena emang hari itu ujan turun lagi gede-gedenya banget. Sementara nyokap lupa bawa payung. (Oiya, kejadian ini jauuh sebelom tragedi potong rambut gw).

Gw liat ke luar bentar. Takut jemuran belom diangkat. Ternyata udah, cuma satu kolor gambar Tweety gw aja yang jatoh dari jemuran. Mungkin karena ketiup angin. Ato mungkin si Tweety udah bosen nempel di kolor gw, makanya dia berusaha buat terbang, tapi sayang gak berhasil.

Dengan males-malesan, gw pun jemput nyokap. Dengan membawa dua payung (satu gw pake dan satu lagi gw bawa buat nyokap), gw pun keluar rumah. Sampe depan pager gw berenti sebentar. Gw mikir dengan penuh perhitungan, “Gw mao lewat mana, lewat komplek ato lewat jalan pinggiran komplek..??”

Di saat kayak gini, kayaknya enak banget kalo jadi Dora. Bisa nanya ke Peta, jalan mana yang harusnya diambil. Pikiran gw terngiang-ngiang oleh nyanyian peta.

Bila kau mencari tempat, akulah orang tepat.
Karena aku peta. Aku peta, aku peta, aku peta, aku peta.
Bila kau mencari mencari lokasi, akulah orang yang kau cari.
Karena aku peta. Aku peta, aku peta, aku peta, aku peta.

Otak gw pun mikir lagi. Ahaa...Gw kan punya atlas dirumah. Atlas itu kan kumpulan peta. Kalo si ‘peta’ yang sendirian aja bisa ngebantu Dora, masa atlas gak bisa.

Gw ambil Atlas, terus gw tanya. Gak ada jawaban sama sekali. Mungkin si Atlas lagi tidur. Ato mungkin dia minta uang sogokan. Gw ngorek-ngorek kantong celana, akhirnya gw nemu duit seribuan. Gw tanya sekali lagi, sambil naro tuh duit ke atas atlas. Tetep gak ada jawaban.

Bukannya jawaban dari atlas yang gw dapet, malah hape gw yang berdering. Nyokap gw nelpon lagi. Katanya dia udah keujanan. Gw disuruh cepetan ke sana.

Belom sempet atlas jawab, gw langsung ngacir. Gak lupa duit seribuan gw ambil lagi. Enak aja, kalo gw gak ambil, ntar malah dijajanin ama si atlas.

Gw pun memilih lewat jalan komplek. Dengan alasan, kalo jalan komplek biasanya aman dari becek. Padahal kalo lewat jalan pinggir komplek lebih cepet, gak harus muter-muter. Lagian rumah gw juga kan adanya bukan di kompleknya. Tapi perbatasan. Perbatasan Tim-Tim ama Indonesia. Ya enggaklah...Tapi daripada kejadian di Slipi terulang lagi...?? Mendingan gw muter-muter deh.

Seperti biasa, gw pake sendal hotel kesayangan gw. Padahal dirumah ada banyak pilihan sendal. Ada sendal Billabong, sendal jepit, dan sendal Winne The Pooh adek gw. Tapi entah kenapa, gw milih sendal ngepet itu.

Ternyata perkiraan gw salah. Gw, yang awalnya mikir jalan komplek aman dari becek, malah nyesel lewat jalan situ. Jalan sialan itu ternyata becek banget, karena got yang ada di depan rumah warga, mampet semua. SIAALL....!!

Sekali lagi, gw pun maen di kubangan dengan sendal hotel. Untung kaki gw gak ampe nyemplung ke got. Dan untungnya lagi, aer kubangannya bukan aer kotor. Masih rada-rada bersih gitu.

Di langit, ujan turun makin gede. Dan payung yang gw bawa gak ada gunanya sama sekali. Baju, celana, ampe pantat gw tetep kena basah.

Pas nyampe sana, gw ngeliat nyokap yang udah mulai basah kayak kucing kecemplung got. Gw ngasih payung, dan nyaranin pulang lewat jalan pinggir komplek aja, karena jalanan komplek agak banjir. Nyokap setuju, dan kita pun mulai berpetualang di tengah ujan.

Sialnya, gak taunya jalanan pinggir komplek lebih parah. Kalo di kompek, yang tergenang aer ujan dan got yang gak ada isinya, di jalan pinggir komplek malah campuran aer ujan, tanah, kubangan lumpur Lapindo, dan reak sapi serta aer liur kuda nil.

Emang gw aja yang bego. Kalo jalanan komplek ampe berkubang, ya jalanan pinggir komplek pastinya lebih parah. SUMPRRIITT....!!!

NB : Setelah gw baca buku Radith yang baru, BABI NGESOT, di bagian ‘Panduan Singkat Menghadapi Cewek’ di situasi ‘Ngajak Kenalan Pertama Kali’, gw ikutin saran si Sarap. Bedanya, kalo di tips Radith si cewek lagi beli batagor. Kalo gw, si cewek lagi beli ketoprak. Gw ikutin sarannya, gw deketin ceweknya. Terus gw puji ketopraknya, “Waaaww....ketopraknya bagus....” terus gw juga muji abang tukang ketopraknya, “Waaah...si abang juga ganteng. Jarang lho, tukang ketoprak ganteng kayak abang. Biasanya kan tukang ketoprak mukanya kayak ulekan, ato paling banter mirip kacang tanah...”

Bukannya jadi kenal ama tuh cewek, gw malah diusir ama si abang, plus disangkain orang gila. KAMPREEETT...!!

1 komentar

phio on 29 April 2008 13.54  

ayo kita tukeran link...!!!masih inget opykan